24.1 C
Jakarta
Senin, 6 Desember, 2021

Potensi Penjualan Rumah Saat Ini Dilihat dari Optimisme Konsumen

DuniaFintech.com – Optimisme konsumen terhadap perekonomian Indonesia tercermin dengan satu indeks yang bernama Indeks Keyakinan Konsumen (IKK). Pandemi Covid-19 yang tak kunjung reda tentu amat mempengaruhi optimisme konsumen terhadap perekonomian. Lalu bagaimana dengan potensi penjualan rumah saat ini? Apakah terkena dampak dari optimisme konsumen?

Riset Lifepal pun membandingkan antara data Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) dengan data penjualan properti residensial pada periode yang sama di masa pandemi ini, menunjukkan cerita yang menarik. Penjualan properti justru meningkat, padahal optimisme konsumen terhadap perekonomian, yang tercermin lewat IKK tengah menurun drastis. Dapat dikatakan potensi penjualan rumah saat ini justru berbanding terbalik dengan optimisme konsumen.

Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) menjadi salah satu indikator utama dalam menilai kinerja perekonomian, yang biasanya terkait dengan tingkat konsumsi masyarakat dan proyeksi perekonomian jangka pendek. Secara konseptual, IKK adalah suatu alat ukur yang dipakai untuk meneliti perilaku konsumen rumah tangga atas berbagai faktor ekonomi yang mempengaruhi pengambilan keputusan, terutama terkait spending dan saving.

Data IKK ini diambil oleh Bank Indonesia melalui survei bulanan terhadap kurang lebih 4.600 rumah tangga sebagai responden dan menggunakan metode stratified random sampling di 18 kota. IKK dihitung dengan metode balance score, yang menunjukan bahwa jika indeks diatas 100 berarti optimis, dan di bawah 100 berarti pesimis.

Data pembandingnya, yakni data Survei Harga Properti Residensial merupakan survei triwulanan Bank Indonesia, yang bertujuan untuk mengetahui sumber tekanan inflasi dari sisi permintaan dan memperoleh informasi mengenai perkembangan dan sumber tekanan harga properti residensial sebagai salah satu indikator inflasi harga aset.

Baca juga:

Penjualan rumah mengalami pertumbuhan pada Triwulan II 2020, di tengah menurunnya Indeks Keyakinan Konsumen 

Berdasarkan grafik di atas, secara triwulanan, penjualan properti residensial pada Triwulan II 2020 tumbuh sebesar 10,14%, meningkat dibanding -30,52% pada triwulan sebelumnya. Kenaikan ini cukup signifikan mengingat penurunan yang tajam pada dua triwulan sebelumnya berturut-turut, yakni pada Triwulan IV 2019 dan Triwulan I 2020. 

Yang menarik di sini, pertumbuhan penjualan pada Triwulan II 2020 tersebut berlawanan dengan data IKK, yang justru tercatat turun pada triwulan yang sama. Seperti disebut di awal artikel ini, IKK dihitung dengan metode balance score, yang menunjukan bahwa jika indeks di atas 100 berarti optimis, dan di bawah 100 berarti pesimis. Artinya, pada Triwulan II 2020, konsumen punya persepsi yang pesimistis menghadapi kondisi ekonomi saat ini dan beberapa bulan mendatang.

Penurunan suku bunga kredit belum mampu mengangkat pertumbuhan penjualan rumah secara year on year

Grafik di atas menunjukkan, penjualan properti residensial primer pada Triwulan II 2020 secara tahunan masih menunjukan penurunan. Penjualan rumah pada periode tersebut tercatat sudah mengalami kontraksi sebesar -25,60% (yoy), tapi data Triwulan II menunjukan perbaikan dari data Triwulan I 2020, periode di mana kontraksi yang terjadi mencapai -43,19%. 

Suku bunga rata-rata kredit untuk kepemilikan rumah tinggal sebenarnya terus turun. Pada Triwulan I 2020, tercatat suku bunga hanya berada di kisaran rata-rata 8,67% dan pada Triwulan II 2020 terus turun menjadi 8,56%. Namun, penurunan yang terbilang tidak signifikan tersebut dapat dikatakan menjadi penghambat pertumbuhan penjualan rumah.

(DuniaFintech/ Dinda Luvita)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Target Tahun Ini Hampir Tercapai, Akseleran Pasang Target Baru: Rp4 Triliun di 2022 

JAKARTA, duniafintech.com - Fintech pembiayaan bersama atau peer to peer (P2P) lending, Akseleran, terus menggenjot kinerjanya hingga tutup tahun ini. Platform penyedia layanan pinjaman...

Mengenal Private Equity dan Venture Capital di Dunia Investasi

JAKARTA, duniafintech.com - Private Equity dan Venture Capital merupakan istilah populer dalam dunia permodalan yang mungkin asing bagi para investor pemula. Namun, kedua istilah...

Mengenal Biaya Asuransi JNE dan Syarat Pengiriman Paketnya

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi JNE adalah produk pertanggungan dari JNE, sebuah perusahaan ekspedisi yang dalam beberapa tahun terakhir ini melayani jasa antar barang bagi...

Ini Cara Memahami Sentimen Pasar bagi Investor di Dunia Trading dan Investasi

JAKARTA, duniafintech.com - Sentimen pasar atau market sentiment merupakan konsensus atau sikap secara keseluruhan dari pelaku pasar atau investor terhadap pergerakan harga suatu pasar....

Biaya Asuransi: Pengertian dan Jenis-jenisnya

JAKARTA, duniafintech.com – Biaya asuransi pada dasarnya terdiri dari berbagai macam. Umumnya, ketika memiliki asuransi, pemegang polis diwajibkan untuk tahu apa saja jenis biaya...
LANGUAGE