26.8 C
Jakarta
Jumat, 3 Februari, 2023

JPMorgan Prediksi Harga Bitcoin Melampaui $146.000

DuniaFintech.com – Raksasa perbankan yang bergerak di bidang investasi, JPMorgan menyebutkan target jangka panjang mereka terkait Bitcoin. Menurut mereka, prediksi harga Bitcoin bisa terus naik melebihi $146.000 dan nilai ini akan bertahan dalam jangka panjang.

Prediksi ini dibuat berdasarkan asumsi bahwa kripto aset terus meningkat popularitasnya. Aset dari teknologi anyar ini bahkan dianggap sebagai pesaing emas yang sama-sama berfungsi sebagai penahan nilai dari inflasi.

“Posisi emas sebagai mata uang alternatif menyiratkan potensi kenaikan besar untuk Bitcoin dalam jangka panjang,” tulis ahli strategi yang dipimpin oleh Nikolaos Panigirtzoglou dalam sebuah catatan pada hari Senin. 

“Nilai apitalisasi pasar Bitcoin saat ini sekitar $ 575 miliar harus naik 4,6 kali lipat ntuk menyamai total investasi sektor swasta dalam emas melalui dana yang diperdagangkan di bursa atau batangan dan koin. Nilai itu diprediksi $146.000,” sambungnya.

Namun, analis berpendapat bahwa volatilitas harga Bitcoin perlu turun agar institusi dapat membuat alokasi besar. Konvergensi volatilitas Bitcoin dan emas adalah proses yang akan memakan waktu tahunan. Namun ini bukan tidak mungkin dijadikan sebagai tujuan harga Bitcoin dalam jangka panjang.

Baca Juga:

Prediksi Harga Bitcoin: Rally Mungkin Tidak Akan Berlanjut dalam Waktu Dekat

Rally Bitcoin pertama yang terjadi pada tahun 2020 adalah sebanyak 300% dengan harga mencapai $29.000. Hanya beberapa hari setelah tahun baru, Bitcoin kembali memecahkan rekornya sendiri dengan harga baru sebesar $34.420, memperbesar keuntungan bagi para investornya.

Kripto aset ciptaan Satoshi Nakamoto ini juga tercatat mengalami kenaikan harga sebanyak 160% hanya dalam 3 bulan terakhir. Salah satu penyebabnya adalah semakin banyak lembaga dan instansi yang menunjukkan ketertarikan kepada Bitcoin.

Meskipun para anggota komunitas kripto berharap rally terus berlanjut, JPMorgan justru melihat tanda semakin banyaknya spekulan yang muncul. Karena itu, kenaikan menuju $50.000-$100.000 mungkin tidak akan terjadi dalam waktu dekat. Namun dalam jangka panjang, tidak ada hal yang mustahil.

(DuniaFintech/Dita Safitri)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Menteri Erick Pastikan BUMN Siap Optimalisasi Kedaulatan Pangan Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan BUMN siap mengoptimalisasi industri dan kerjasama di sektor pangan demi kedaulatan pangan...

Game Penghasil Crypto tanpa Modal, Intip Daftarnya di Sini

JAKARTA, duniafintech.com – Game penghasil crypto tanpa modal penting diketahui apabila kamu ingin mendapatkan cuan dari suatu permainan. Saat ini, ada banyak game penghasil crypto...

Tips Investasi untuk Pemula dan Daftar Instrumen Investasinya

JAKARTA, duniafintech.com – Tips investasi untuk pemula perlu diketahui saat kamu yang masih awam ingin terjun ke dunia penanaman modal. Saat ini, tersedia berbagai jenis...

Platform Trading Crypto Terpercaya di Indonesia, Cek Rekomendasinya

JAKARTA, duniafintech.com – Platform trading crypto terpercaya tentu saja penting diketahui jika ingin terjun ke dunia investasi kripto. Dalam beberapa waktu terakhir, aset kripto memang...

Cara Trading Bitcoin tanpa Modal dan Sejumlah Tipsnya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara trading Bitcoin tanpa modal tentu perlu diketahui dan dipahami oleh para trader dan peminat aset kripto. Bitcoin sendiri hingga saat ini...
LANGUAGE