28.3 C
Jakarta
Jumat, 19 Juli, 2024

PROXEUS MENJADI WORDPRESS BLOCKCHAIN?

duniafintech.com – Dapatkah teknologi Blockchain menjadi solusi keluhan banyak orang tentang birokrasi yang menjemukan dan tingginya biaya administrasi? Proxeus percaya itu bisa! Hal tersebut merupakan ujung tombak dari sistem desentralisasi, sebagaimana identitas aset digital yang diterima di berbagai negara.

Visi besar Blockchain adalah identitas aset digital yang membuka berbagai peluang perdagangan di bidang saham dan pinjaman, hingga verifikasi identitas menggunakan Blokchain.

Saat ini teknologi tersebut dianggap masih baru lahir dengan beberapa tantangan mendasar, seperti efisiensi energi dan skalabilitas. Hal tersebut perlu diatasi, sehingga memungkinkan transformatif potensial di berbagai bidang menggunakan teknologi Blockchain.

Baca juga

Atas dasar itulah pendiri Proxeus, Antoine Verdon, menggunakan pendekatan “very pragmatis, very Swiss” untuk Blockchain – yang bertujuan untuk menjembatani kesenjangan antara dunia lama (tapi nyata) dari proses alur kerja linier dan alternatif yang berani, dimana segala sesuatu dapat didesentralisasikan.

Proxeus berfokus pada tujuan dimana Blockchain digunakan untuk mengoptimalkan proses dan alur kerja tunggal – sebagai langkah pertama menuju transformasi yang lebih besar.

“Blockchain akan mengubah seluruh cara kita mengatur diri kita sendiri, seluruh cara kita membangun perangkat lunak, seluruh cara yang bahkan demokrasi bekerja – dan seluruh cara masyarakat diatur,” kata Verdon, meletakkan keyakinan Blockchain-nya sebelum melunakkannya dengan pragmatisme lokal kecil. “Dampaknya akan sangat dalam dan akhirnya benar-benar kuat tetapi pada langkah pertama itu hanyalah teknologi digital yang membawa efisiensi untuk bisnis.”

Visi tim adalah membuat platform mereka menjadi ‘WordPress of Blockchain’. Teknologi ini bersifat open source, dan akan tersedia secara bebas bagi siapa saja untuk digunakan (orang-orang yang membangun aplikasi Proxeus dapat memonetisasi mereka melalui biaya pengisian berdasarkan penggunaan).

Pada bulan Februari Proxeus mengumpulkan $ 25 juta, melalui ICO untuk token XES mereka.

“Pada intinya Proxeus adalah pembuat alur kerja dan pembuat dokumen,” kata Verdon. “Kami memiliki kerangka kerja yang memungkinkan siapa pun untuk datang dan menggunakan blok bangunan untuk membuat alur kerja dan di aplikasi blockchain. Namun sama seperti WordPress yang merupakan alat pembuatan situs web – kami tidak bermaksud untuk turun satu tingkat dalam hal menawarkan produk sendiri dan langsung ke pasar. Kami melihat diri kami dan model Proxeus sebagai kotak peralatan dan penyedia alat.”

“Kami sedang mengerjakan API di kedua sisi,” tambahnya. “Keduanya menghubungkan Proxeus ke blockchain yang berbeda – kami sekarang terhubung ke Ethereum dan Hyperledger – dan di sisi input, menghubungkan Proxeus dengan serangkaian ERP.”

Dia mengatakan salah satu dari tujuan adalah koneksi untuk sistem SAP.

Tim Proxeus telah mengembangkan platform mereka selama 2,5 tahun. Mereka sekarang melakukan pengujian beta dan menjalankan uji coba pertama mereka. Verdon berharap aplikasi live pertama bisa diperkenalkan pada akhir tahun.

“Menggunakan Blockchain adalah cara yang sangat efisien untuk membuat orang berkolaborasi lebih baik,” kata Verdon. “Saya pikir melalui [platform] kami, kami memiliki cara yang cukup pragmatis bagi perusahaan mana pun untuk mulai menghubungkan alur kerja bisnis.”

Source : techcrunch.com

Written by : Sintha Rosse

Iklan

mau tayang di media lain juga

ARTIKEL TERBARU