27.8 C
Jakarta
Senin, 27 Mei, 2024

RESMI: JEPANG MENGELIMINASI PAJAK UNTUK BITCOIN, HARGA NAIK DALAM PERDAGANGAN SEPERTI YANG DIHARAPKAN

duniafintech.com – RUU reformasi pajak Jepang yang secara resmi menghapuskan pajak konsumsi atas penjualan Bitcoin mulai berlaku pada 1 Juli. Kegiatan perdagangan Bitcoin diperkirakan akan meningkat di Jepang setelah aktivasi tagihan.

Dalam sebuah laporan berjudul “Japan: Inbound Tax Alert, 2017 Proposal Reformasi Perpajakan,” Deloitte sebelumnya mengungkapkan bahwa mata uang virtual termasuk Bitcoin ditetapkan bebas dari 8%  pajak konsumsi di Jepang.

Laporan Deloitte berbunyi:

Pasokan mata uang virtual akan dikecualikan dari Japanese Consumption Tax (” JCT “). Saat ini, mata uang virtual seperti Bitcoin tidak termasuk dalam kategori penjualan yang dikecualikan, dan akibatnya, penjualan mata uang virtual di Jepang telah dianggap sebagai kena pajak untuk tujuan JCT. Setelah diberlakukannya Undang-Undang Penyelesaian Dana yang diubah pada bulan Mei 2016, yang baru saja mendefinisikan “mata uang virtual” sebagai alat penyelesaian, penjualan mata uang virtual sebagaimana didefinisikan dalam Undang-undang Penyelesaian Dana yang baru akan dibebaskan dari JCT. Perubahan ini akan berlaku untuk transaksi penjualan/pembelian yang dilakukan di Jepang pada atau setelah tanggal 1 Juli 2017.

Pasar Bitcoin Jepang

Pada tanggal 27 Maret, National Diet Jepang secara resmi menyetujui usulan reformasi pajak 2017 yang dibagikan oleh Deloitte, menyampaikan tagihan pajak konsumsi Bitcoin beserta tagihan lainnya yang tercantum pada usulan reformasi tersebut. RUU tersebut, yang mulai berlaku pada tanggal 1 Juli, diperkirakan akan secara drastis meningkatkan aktivitas perdagangan Bitcoin dan cryptocurrency di pasar pertukaran kripto-Korea Jepang.

Pada tanggal 1 April, pemerintah Jepang secara resmi mengakui Bitcoin sebagai metode pembayaran dan mata uang yang sah. Sejak saat itu, pemerintah Jepang telah berfokus untuk menciptakan dan membangun ekosistem yang lebih efisien bagi pedagang, bisnis dan pengguna Bitcoin. Bagian utama dari inisiatif ini adalah untuk membuat Bitcoin dan perdagangan cryptocurrency tanpa gesekan, yang memungkinkan para pedagang untuk mengakses kripto yang mudah tanpa harus berhadapan dengan faktor eksternal seperti pajak.

Baca juga : https://duniafintech.com/meski-kisruh-adopsi-bitcoin-di-indonesia-terus-meluas/

Pasar pertukaran Bitcoin Jepang sudah diatur dengan baik dan dilengkapi dengan Sistem Mengenal Nasabah (KYC) dan Anti Pencucian Uang (AML) yang sesuai. Kebijakan AML sangat ketat di Jepang dan Korea Selatan, sulit bagi pedagang untuk memanfaatkan peluang arbitrase potensial dan memanfaatkan Bitcoin untuk memindahkan sejumlah besar uang di luar Jepang tanpa memicu sistem AML yang diadopsi oleh platform perdagangan lokal.

Kenaikan harga Bitcoin – sebuah kebetulan?

Meskipun bisa benar-benar kebetulan – sejak aktivasi tagihan penghapusan pajak Bitcoin Jepang pada tanggal 1 Juli, harga Bitcoin meningkat dari sekitar $2.450 sampai $2.570. Ini bukan penilaian yang adil untuk sepenuhnya mengaitkan momentum kenaikan Bitcoin ke pasar Jepang karena hanya menyumbang 16,2% pasar pertukaran Bitcoin global.

Namun, tanda positif untuk perdagangan Bitcoin di Jepang dapat menjadi preseden positif di seluruh Asia, yang menguasai lebih dari 65% pangsa pasar pertukaran Bitcoin global dan mempengaruhi harga Bitcoin.

Tagihan penghapusan pajak Bitcoin juga penting bagi ekosistem pedagang Bitcoin di Jepang. Baru-baru ini, beberapa perusahaan Jepang yang paling berpengaruh termasuk peritel elektronik terbesarnya, Bic Camera, mulai menerima Bitcoin sebagai mata uang digital dan metode pembayaran.

Segera, ratusan ribu restoran, kafe dan toko mulai bisa menerima Bitcoin seperti AirRegi, operator mesin penjualan terbesar Jepang, ingin mengintegrasikan Bitcoin pada musim gugur 2017.

Source : cointelegraph.com

Written by : Arina Calista Putri

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU