28.8 C
Jakarta
Minggu, 3 Juli, 2022

STARTUP FINTECH MENGUBAH FUNGSI BANK DI INDONESIA

duniafintech.com – Startups Fintech di Indonesia telah memprakarsai sebuah revolusi seperti institusi keuangan termasuk bank-bank di dalam negeri. Pemandangan fintech di Indonesia kurang lebih mengikuti lintasan revolusi yang disaksikan India tahun lalu.

Pada November 2016, PM India, Modi, meluncurkan dorongan demonetisation untuk memberantas uang hitam, mendorong gelombang baru digitalisasi di India. Akibatnya, terjadi peningkatan yang luar biasa dalam adopsi e-wallet, peluncuran startup fintech baru, dan rata-rata orang India menjadi terbiasa dengan entitas keuangan baru, Bitcoin. Dengan jumlah besar yang diinvestasikan di segmen ini, Fintech menjadi pelopor ekosistem startup India.

Mulai dari toko kelontong lokal, pompa bensin, bioskop, dan lain-lain, dompet digital telah memenuhi setiap bisnis sehari-hari yang memerlukan pembayaran. Tidak hanya itu, dompet digital bahkan diadopsi lebih luas untuk pembayaran, seperti memesan tiket pesawat, membeli tiket film, atau membayar tagihan (DTH, air, dan listrik). Singkatnya, India siap menuju revolusi fintech, berkat bangkitnya dompet digital.

Hal itulah dilakukan fintech, yang mampu mengubah tradisi dan menyambut masa depan. Ini bukan hanya tentang inovasi dan teknologi, tapi juga tentang inklusivitas finansial, dan India bergerak menuju hal itu.

Di Indonesia, ada lebih dari 150 startup fintech yang berdiri, dan jumlah ini meningkat sekitar 78% dari tahun 2015, menurut laporan Fintech Indonesia 2016. Sangat mirip dengan cerita India, tidak dalam konteks jumlah tapi persentase pertumbuhannya . India mencatat $1,77 miliar di investasi FinTech antara 2014 dan 2015 melalui total 158 transaksi, menurut Laporan Pasar FinTech Inc42 2014-2016. Di mana nilai rata-ratanya adalah sekitar $9,82 juta.

Ekosistem Keuangan Indonesia

Dengan populasi lebih dari 250 juta dan pertumbuhan yang konsisten dalam Produk Domestik Bruto (PDB) tahunan, Indonesia telah muncul sebagai kuda di Asia Tenggara, dan sebagai lahan peluang besar berikutnya.

Fintech saat ini adalah tempat yang didambakan di Indonesia. Investasi sedang booming, sektor berkembang, berbagai jalan dieksplorasi dan produk baru diluncurkan. Baik itu pembayaran digital, pinjaman online, atau perbankan jarak jauh, Indonesia telah melihat lonjakan pemula yang telah mengembangkan produk untuk memecahkan kebutuhan populasi saat ini.

Pada saat yang sama, negara ini tetap menjadi pasar yang menantang bagi industri fintech untuk tumbuh dengan hanya 40% orang dewasa di negara ini yang memiliki akses ke bank. 49 juta unit UKM masih belum bankable, karena nilai kreditnya rendah dan sedikit atau tidak ada sejarah keuangan. Jadi bagaimana orang memahami industri ini?

Mengapa Indonesia Membutuhkan Fintech?

Bisnis pada dasarnya didirikan untuk memenuhi kebutuhan konsumen. Fintech di Indonesia telah mengikuti pola yang sama. Sebagai permulaan, mayoritas penduduk Indonesia tidak memiliki akses ke bank. Diperkirakan hanya 40% dari 250 juta Indonesia yang saat ini memiliki akses ke layanan yang disediakan oleh bank. Hal ini terkesan dengan kebutuhan untuk mengembangkan sistem perbankan alternatif yang bisa memberi pengguna cara perbankan yang baru dan efektif.

Kaustuv Ghosh, Produk Evangelist, MatchMove, mengatakan bahwa:

Seperti pasar sejenis lainnya, secara historis Indonesia relatif rendah pada penetrasi perbankan. Pada saat yang sama, ia telah melihat budaya pembayaran airtime dan utilitas prabayar yang semarak, basis bisnis kartu prabayar yang kuat dan kelas pengusaha yang sangat kreatif. Bank sendiri telah membuktikan bahwa mereka inovatif. Meskipun sedikit dihargai di tempat lain, Indonesia memiliki ekonomi informal yang sangat besar dan banyak usaha kecil mendorong banyak permintaan akan layanan dan konsep baru. Ini telah membantu regulator secara progresif dan sejajar dengan perkembangan global. Indonesia juga memiliki merek domestik yang kuat yang muncul dari budaya start up asli. Semua ini sudah subur untuk fintech.”

Kedua, Indonesia adalah negara UKM. Perusahaan-perusahaan ini menyumbang 99% dari total jumlah perusahaan yang beroperasi di Indonesia dan mereka menghasilkan total 107,6 juta pekerjaan di negara berkembang terbesar di Asia Tenggara, sesuai laporan Deloitte. Selain itu, perusahaan mikro, kecil, dan menengah di Indonesia berkontribusi 60,6% terhadap PDB Indonesia. Sebenarnya, mereka melindungi ekonomi negara pada saat terjadi guncangan. Namun, mayoritas perusahaan ini tidak membayar pajak, sementara sebagian besar pekerja tergabung dalam sektor informal.

Piotr Jakubowski, CMO Go-Jek, menyatakan bahwa:

Salah satu tantangan paling menarik di Indonesia yang berkontribusi pada populasi besar yang tidak memiliki akses ke bank (60% +) adalah karena negara tersebut adalah negara Kepulauan terbesar di dunia. Ukuran dan sifat negara sama sekali tidak memungkinkan sistem keuangan tradisional dalam hal skala dan mencakup semuanya. Misalnya, salah satu bank pemerintah di Indonesia telah benar-benar mengubah kapal kecil menjadi cabang yang bisa menjangkau konsumen bahkan di daerah yang paling terpencil sekalipun. Dengan meruntuhkan penghalang lokasi, para pemain yang baru muncul memberi kesempatan pada populasi besar ini yang tidak memiliki akses ke bank untuk bergabung dengan ekonomi digital dan mendorong pertumbuhannya.”

Untuk mempercepat pertumbuhan mereka, UKM membutuhkan dana, namun banyak dari mereka tidak memiliki sejarah keuangan atau jaminan untuk mendapatkan pinjaman dari bank. Sektor ini masih sebagian besar tidak terorganisir sehingga berjuang untuk mempertahankan persyaratan alur kerja dasar sekalipun, dalam hal akses modal. Kurangnya sejarah kredit, agunan, dan disiplin akuntansi, semakin menambah kemampuan pengusaha kecil untuk mendapatkan dana dari sumber selain pemberi pinjaman uang dari teman dan keluarga sehingga menimbulkan kebutuhan dan pasar pinjaman dan kredit yang belum dimanfaatkan. .

Ketiga, karena geografi khas Indonesia, sistem perbankan tradisionalnya menderita. Jumlah cabang bank, yang diperkirakan mencapai 10 bank (cabang) per 1000 kilometer persegi terlalu rendah untuk melayani geografi Indonesia yang luas. Kenyataan bahwa ada daerah terpencil dan tidak terjangkau di negara ini menimbulkan tantangan yang lebih besar lagi untuk penetrasi bank, yang melahirkan kebutuhan institusi online dan jarak jauh yang dapat memfasilitasi kebutuhan finansial ini.

 Source : inc42.com

Written by: Sintha Rosse

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Facebook Segera Luncurkan NFT, Ini Mata Uang Crypto yang Dipakai

JAKARTA, duniafintech.com - Meta Platforms Inc sudah mulai meluncurkan rencana untuk memasuki pasar NFT (non-fungible token) pada platform Facebook. Sebelumnya, perusahaan Meta telah mulai menguji...

Cari Tabungan Qurban? Ini Beberapa Pilihannya

JAKARTA, duniafintech.com – Produk tabungan qurban adalah hal penting yang harus kamu miliki sekiranya kamu hendak ikut berkurban suatu waktu nanti. Seperti diketahui, perintah berkurban...

Daftar Aplikasi Penghasil Uang 2022 Terbaru, Patut Dicoba!

JAKARTA, duniafintech.com – Aplikasi penghasil uang yang ada saat ini bisa kamu manfaatkan sebagai sarana penghasil uang tambahan. Aplikasi yang bisa diinstal di HP ini...

Cara Bayar Tagihan Kartu Kredivo di ATM, Gampang Lho!

JAKARTA, duniafintech.com – Panduan cara bayar tagihan kartu Kredivo di ATM penting diketahui oleh para pengguna Kredivo. Dalam hal ini, para pengguna Kredivo diketahui sudah...

Trader Sukses di Dunia, Patut Jadi Panutan Nih!

JAKARTA, duniafintech.com - Trader sukses di dunia siapa saja yang Anda ketahui? Nama-nama investor kelas dunia, seperti Warren Buffett, Carl Icahn, hingga Carlos Slim,...
LANGUAGE