25.6 C
Jakarta
Minggu, 4 Desember, 2022

Telegram Terima Lonjakan Pengguna Imbas dari Kebijakan Baru WhatsApp

Duniafintech.com – Aplikasi chatting Telegram terima lonjakan pengguna secara tiba-tiba pada waktu lalu. Hal ini karena imbas dari pesaingnya WhatsApp yang memperbaharui kebijakan layanannya.

WhatsApp, yang menggunakan teknologi enkripsi Signal, mengeluarkan persyaratan baru pada hari Rabu lalu, yang mengharuskan pengguna setuju untuk mengizinkan pemilik Facebook Inc dan anak perusahaannya untuk mengumpulkan data pengguna, termasuk nomor telepon dan lokasi mereka.

Dilansir dari laman Reuters, beberapa aktivis privasi sempat mempertanyakan melalui cuitan twitternya mengenai langkah yang diambil WhatsApp berisi “Terima Kebijakan” atau “Keluar dari Aplikasi”. Para aktivis menyebutkan langkah yang di ambil WhatsApp ini bersifat memaksa sehingga menyarankan penggunanya untuk beralih ke aplikasi Telegram.

Popularitas aplikasi chatting Telegram semakin meningkat setelah pengakuan oleh Elon Musk, salah satu akun yang paling banyak diikuti di Twitter dan CEO Weibo.com yaitu Jack Dorsey.

Baca Juga:

Perusahaan analisis data Sensor Tower menunjukkan catatan bahwa dalam dua hari terakhir ini lebih dari 100.000 pengguna telah menginstal Signal. Lalu aplikasi Telegram terima lonjakan pengguna hampir 2,2 juta unduhan di Play Store dan Apple Store.

Selain itu, data Sensor Tower mengatakan jumlah pengguna baru yang menginstall WhatsApp turun 11% dalam 7 hari pertama di tahun 2021 dibandingkan minggu sebelumnya, tetapi masih ada sekitar 10,5 juta unduhan di seluruh dunia.

Fitur Teranyar Telegram

Untuk diketahui, saat ini pengguna IOS dan Android dapat menikmati fitur baru yang disediakkan oleh aplikasi Telegram. Salah satu fitur terbarunya adalah Theme Editor 2.0 yang memungkinkan pengguna dapat mengubah warna latar belakang.

Fitur terbaru lainnya yang dapat dinikmati oleh pengguna Telegram adalah fitur send when online. Fitur ini memudahkan pengguna dalam mengirim pesan dapat menyesuaikan ketika pengguna yang dituju sedang online. Tak heran jika aplikasi Telegram terima lonjakan pengguna menyaingi WhatsApp.

(DuniaFintech/VidiaHapsari)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Perusahaan Asuransi yang Diawasi OJK, Simak Ya Daftarnya

JAKARTA, duniafintech.com – Perusahaan asuransi yang sudah terdaftar dan diawasi OJK (Otoritas Jasa Keuangan) hingga kini sudah banyak. Meski demikian, hanya sekitar 1,7 persen penduduk...

Outstanding Shares, Apa Itu? Ini Pengertian hingga Manfaatnya

JAKARTA, duniafintech.com – Outstanding shares merupakan salah satu istilah dalam dunia investasi saham yang wajib dipahami oleh investor. Pada dasarnya, istilah ini merujuk pada sebuah...

Kerugian Ikut Asuransi Prudential dan Keuntungannya, Cek Ya!

JAKARTA, duniafintech.com – Kerugian ikut asuransi Prudential dan keuntungannya perlu diketahui oleh nasabah dari perusahaan asuransi ini. Seperti diketahui, salah satu pertimbangan saat akan membeli...

Cara Pindah Faskes BPJS Berikut Syarat dan Ketentuannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara pindah faskes BPJS Kesehatan berikut ini sangat penting diketahui oleh para peserta asuransi satu ini. Cara pindah faskes-nya pun sebetulnya sangat...

Kripto Masuk Pembahasan RUU P2SK, Ini Respon CEO Indodax

JAKARTA, duniafintech.com - Rancangan Undang Undang (RUU) Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (P2SK) resmi masuk ke dalam daftar Program Legislasi Nasional (Prolegnas) DPR yang...
LANGUAGE