26.2 C
Jakarta
Kamis, 18 April, 2024

Terkait Dugaan Penipuan, Bos Platform Kripto Ditangkap FBI 

JAKARTA, duniafintech.com – Cryptocurrency atau aset mata uang kripto yang merosot tidak hanya harus berurusan dengan nilai yang anjlok akhir-akhir ini, tetapi pihak berwenang mengungkap semakin banyak kejahatan kripto yang menambah nama buruk industri tersebut. 

Otoritas pajak Amerika Serikat (AS) mengatakan mereka mengikuti 50 petunjuk terpisah ke dalam penipuan yang melibatkan token yang tidak dapat dipertukarkan dan aspek lain dari industri kripto.

Baca jugaBerapa Penghasilan YouTuber? Simak di Sini Cara Menghitungnya

Penyelidik pajak juga mengatakan pada 13 Mei 2022 sedang mengejar bukti skema ponzi USD 1 miliar atau sekitar Rp 14,62 triliun (asumsi kurs Rp 14.629 per dolar AS) di pasar kripto.

Baca juga: Sepuluh Tahun ke Depan, Satu Miliar Penduduk Bumi Diprediksi Bakal Gunakan Mata Uang Kripto

Waspadai Penipuan Kripto

FBI pada 12 Mei menangkap CEO platform perdagangan kripto New York EminiFX atas satu tuduhan penipuan komoditas dan satu tuduhan penipuan terkait dengan dugaan skema Ponzi yang menipu investor sekitar USD 59 juta atau sekitar Rp 863,13 miliar, dikutip dari Liputan6.com.

Eddy Alexandre (50) dari Valley Stream, NY, menurut New York Business Journal, ditangkap atas tuduhan yang dapat membawa hukuman maksimum gabungan 30 tahun penjara.

Baca juga: Gampang Banget! Ternyata Begini Cara Mencairkan Dana Asuransi AIA

Pengaduan FBI menuduh Alexandre dari September 2021 hingga Mei 2022 meminta lebih dari USD 59 juta dalam investasi dari ratusan investor individu melalui situs web eminifx.com, menjamin mereka akan menggandakan uang mereka dalam waktu lima bulan dengan menghasilkan 5 persen hingga 9,99 persen pengembalian mingguan pada investasi mereka.

Pengaduan FBI mengklaim pernyataan Alexandre tentang keuntungan mingguan adalah palsu dan EminiFX tidak mendapatkan keuntungan apapun dari investornya.

Alexandre diduga memasarkan EminiFX sebagai platform investasi di mana investor akan memperoleh pendapatan pasif melalui investasi otomatis dalam cryptocurrency dan perdagangan valuta asing dengan menggunakan akun Robo-Advisor, yang ia gambarkan sebagai teknologi baru yang merupakan rahasia dagang, kata pengaduan itu.

Pengaduan tersebut mengatakan Alexandre menerima USD 59 juta dari orang-orang untuk diinvestasikan dan salah mengarahkan USD 15 juta dari dana tersebut ke rekening giro pribadinya.

Dia diduga mentransfer USD 9,04 juta atau sekitar Rp 132,24 miliar ke platform perdagangan elektronik yang dia buka atas namanya pada Desember 2019, sebelum dia mendirikan EminiFX, dan mengalami kerugian perdagangan sekitar USD 6,27 juta atau sekitar Rp 91,72 miliar.

Dia juga mentransfer USD 30.000 atau sekitar Rp 438,88 juta dana investor ke akun dompet cryptocurrency digital yang terdaftar atas namanya, menurut pengaduan.

Alexandre diduga menggunakan USD 155.000 atau sekitar Rp 2,26 miliar untuk membeli mobil BMW, dan menghabiskan USD 13.000 atau sekitar Rp 190,18 juta untuk pembayaran mobil lainnya, termasuk USD 10.000 atau sekitar Rp 146,29 juta untuk Mercedes Benz, USD15.000 atau sekitar Rp 219,44 juta lainnya dihabiskan untuk sumbangan amal dan menghabiskan dana investor lainnya untuk sewa, untuk menyediakan ruang kantor untuk EminiFX dan untuk mengadakan acara atas nama perusahaan.

Sejumlah besar dana investor juga digunakan untuk membayar biaya pengacara, termasuk cek senilai USD 100.000 atau sekitar Rp 1,46 miliar dan USD 20.000 atau sekitar Rp 292,58 juta, masing-masing dengan kata pengikut yang tertulis di baris subjek, berdasarkan pengaduan.

Sementara banyak investor cenderung kehilangan uang pada investasi EminiFX mereka, keluhan FBI mengatakan investor tertentu berhasil menarik dana dari platform.

Aktivitas rekening bank menunjukkan EminiFX gagal menginvestasikan sebagian besar dana investor, dan tampaknya satu-satunya cara platform dapat mendanai penarikan investor adalah dengan menggunakan dana investor yang ada dalam skema tipe Ponzi klasik.

Penyelidikan FBI menemukan EminiFX menerima simpanan investor dalam dolar AS dan menerima dana investor dan juga melakukan pembayaran dalam bitcoin, kata pengaduan tersebut.

 

 

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE