28.4 C
Jakarta
Minggu, 2 Oktober, 2022

Top Gainer Saham Hari Ini: IHSG Jeblok, Saham Ini Paling Perkasa

JAKARTA, duniafintech.com –  Top gainer saham hari ini diduduki oleh perusahaan pertambangan. Saat ini Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berakhir anjlok pada penutupan perdagangan sesi I Jumat (16/9/2022).

IHSG ini semakin terlempar jauh dari level psikologis 7.300 pada perdagangan hari ini setelah kemarin sempat mencetak sejarah baru dengan melewati harga tertinggi sepanjang masa.

Melansir CNBC Indonesia, IHSG dibuka melemah 0,24% di posisi 7.287,96 dan ditutup di zona merah dengan koreksi 1,68% atau 122,75 poin ke 7.182,85 pada penutupan perdagangan sesi pertama pukul 11:30 WIB. Nilai perdagangan tercatat turun ke Rp 9,74 triliun dengan melibatkan lebih dari 23 miliar saham.

Level tertinggi itu berada di 7.299,03 sesaat setelah perdagangan dibuka sementara level terendah berada di 7.177,79 sekitar pukul 10:55 WIB. Mayoritas saham siang ini melemah yakni sebanyak 391 unit, sedangkan 155 unit lainnya menguat, dan 141 sisanya bergerak stagnan.

Baca juga: Belajar Yuk! Ini Tips Penting dan Cara Invstasi Saham yang Tepat

Di tengah anjloknya IHSG siang ini, terdapat 5 saham yang tampil perkasa masuk jajaran top gainers. Salah satunya perusahaan yang disebut di atas tadi. 

Top Gainer Saham Hari Ini

Top Gainer Saham Hari Ini

Berikut ini lima saham top gainer pada perdagangan sesi I hari ini Jumat (16/9/2022): 

  1. PT Ulima Nitra Tbk (UNIQ), naik +23,88%, ke Rp 83/unit
  2. PT OBM Drilchem Tbk (OBMD), naik +15,82%, ke Rp 410/unit
  3. PT Kusuma Kemindo Sentosa Tbk (KKES), naik +15,06%, ke Rp 191/unit
  4. PT Gaya Abadi Sempurna Tbk (SLIS), naik +11,02%, ke Rp 282/unit
  5. PT Royalindo Investa Wijaya Tbk (INDO), naik +5,51%, ke Rp 134/unit

Saham Ulima Nitra Tbk (UNIQ) kembali memimpin deretan top gainers pada perdagangan sesi I siang ini dengan nilai transaksi mencapai Rp 12,8 miliar dengan volume transaksi yang diperdagangkan sebanyak 158,44 juta unit saham.

Pada perdagangan intraday hari ini, harga saham UNIQ bergerak di rentang Rp 66-86/unit. Hingga istirahat siang, nilai kapitalisasi pasar saham UNIQ mencapai Rp 260,54 miliar.

Faktor Pendorongnya

Di sisi lain, jika melihat data perdagangan sejak 5 September hingga Kamis (15/9/2022), saham UNIQ tercatat 3 kali menghijau, dengan 4 kali merah, dan 2 kali stagnan. 

Dengan ini, UNIQ mencatatkan kenaikan mencapai 48,21% dalam sepekan dan 43,1% sebulan terakhir ini. 

Emiten yang bergerak dalam jasa pertambangan dan jasa penyewaan peralatan pertambangan serta jasa konstruksi ini menghadapi sejumlah persoalan operasional yang menyebabkan kinerja keuangan perseroan menurun pada tengah tahun 2022 ini. 

Jika melihat kinerja laporan keuangannya itu, sepanjang semester I-2022 UNIQ masih mencatatkan rugi bersih mencapai Rp 10 miliar. Meskipun rugi bersih ini turun 50,5% dari periode yang sama tahun sebelumnya yakni Rp 20 miliar.

Baca juga: Jangan Sampai Keliru, Begini Perbedaan Crypto dan Saham

UNIQ juga terancam akan terbebani dengan kenaikan harga BBM yang juga ikut menaikkan biaya. Dengan kenaikan harga BBM jenis Pertamax Turbo, Dexlite, dan Pertamina Dex pada Maret 2022 lalu dilakukan karena mengikuti perkembangan harga BBM di pasar internasional yang tengah melejit sebagai dampak dari perang yang terjadi di Ukraina.

Meski begitu, UNIQ mengaku akan terus berupaya mencapai target proyeksi tahun ini dengan strategi menaikkan tarif dan peningkatan volume produksi saat melakukan perpanjangan kontrak dengan customer.

Top Loser Saham Hari Ini

Selain beberapa saham menjadi top gainer hari ini, terdapat beberapa saham yang menjadi top losers, berikut 5 saham top losers pada sesi I siang ini Jumat (16/9/2022).

  1. PT Sentul City Tbk (BKSL), turun -6,56%, ke Rp 57/unit
  2. PT Bakrie & Brothers Tbk (BNBR), turun -6,56%, ke Rp 57/unit
  3. PT Darma Henwa Tbk (DEWA), turun -6,49%, ke Rp 72/unit
  4. PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS), turun -6,36%, ke Rp 206/unit
  5. PT Sari Kreasi Boga Tbk (RAFI), turun -6,25%, ke Rp 210/unit

Emiten properti Sentul City Tbk (BKSL) bercokol di daftar top losers pada perdagangan sesi I siang ini dengan nilai transaksi mencapai Rp 35,01 miliar dengan volume transaksi yang diperdagangkan sebanyak 605,51 juta unit saham.

Pada perdagangan intraday hari ini, harga saham BKSL bergerak di rentang Rp 57-62/unit. Hingga istirahat siang, nilai kapitalisasi pasar saham BKSL mencapai Rp 3,82 triliun.

Itulah ulasan tentang top gainer saham hari ini. Semoga bermanfaat ya.

Baca juga: Cara Investsi Saham Buat Pemula, Berikut Langkah Sederhananya

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com.

 

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Kartu Debit Mandiri: Jenis-jenis hingga Cara Membuatnya

JAKARTA, duniafintech.com – Kartu debit Mandiri senantiasa memberikan kemudahan dalam bertransaksi di banyak tempat dan di waktu kapan saja. Sebagai informasi, kalau dibandingkan dengan uang...

Call Center Allianz Asuransi dan Layanan Pengaduannya

JAKARTA, duniafintech.com – Call Center Allianz asuransi dan layanan pengaduannya tentu penting diketahui oleh para pemilik polis/nasabahnya. Seperti diketahui bersama, Allianz Indonesia menjadi salah satu...

Jenis-jenis Mining Bitcoin, Bisa Dilakoni Buat Mendulang Cuan! 

JAKARTA, duniafintech.com - Mining atau menambang bitcoin ada berbagai jenis juga lho. Ini perlu diketahui bagi seorang investor crypto. Karena selain trading, ada cara...

Wow, Hampir Rp 1 Triliun Bitcoin Dibekukan Terkait Kasus Bos Terra Luna

JAKARTA, duniafintech.com – Otoritas Korea Selatan meminta dua platform jual beli kripto untuk membekukan Bitcoin senilai US 60 juta dollar yang terkait dengan Bos...

Asuransi Rumah Tinggal Terbaik, Ini 5 Rekomendasi Produknya

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi rumah tinggal, apa itu? Adapun rumah tinggal adalah tempat beristirahat hingga berkumpul bersama keluarga. Fungsi rumah tinggal ini membuat siapa pun...
LANGUAGE