28.1 C
Jakarta
Minggu, 3 Juli, 2022

UJI COBA BLOCKCHAIN DALAM AUDIT SEGERA DILAKUKAN

duniafintech.com – Jeanette M. Franzel, anggota dewan Pengawas Akuntansi Perusahaan Publik (PCAOB), sebuah organisasi nirlaba yang didirikan oleh Kongres untuk mengawasi audit perusahaan publik, baru-baru ini mencatat bahwa teknologi Blockchain dapat secara drastis meningkatkan, mengoptimalkan dan memperbaiki pelaporan keuangan dan audit. Pernyataan tersebut disampaikan pada Konferensi Pelaporan Keuangan Tahunan ke 16 di New York.

PCAOB, yang didukung oleh Kongres dan pemerintah AS, secara aktif melihat teknologi inovatif yang sedang berkembang seperti robotika, kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) serta Blockchain untuk merombak sistem yang sekarang digunakan oleh auditor dan organisasi lain di sektor keuangan untuk berbagi, menyimpan, dan mengamankan informasi.

Sementara teknologi Blockchain memiliki kemampuan untuk mengurangi biaya operasional secara signifikan, mengoptimalkan proses audit dan memotong periode verifikasi dengan buku besar yang real-time, transparan dan tidak dapat diubah, Franzel menekankan bahwa Blockchain di bidang auditing akan sangat berguna dalam meningkatkan kualitas audit.

Segera jalani uji coba

Dalam bulan-bulan mendatang, PCAOB akan mendanai berbagai inisiatif interdisipliner untuk mengevaluasi teknologi yang dapat digunakan untuk meningkatkan standar audit dan pemeriksaan. Blockchain adalah satu dari tiga teknologi yang sedang diinvestigasi PCAOB, dan organisasi tersebut berencana untuk menerapkan teknologi ini dalam waktu dekat untuk menjalankan uji coba.

Saat ini kami memiliki sejumlah inisiatif interdisipliner yang sedang berlangsung di PCAOB untuk mempelajari dan mengevaluasi implikasi inovasi dan teknologi audit baru mengenai standar, inspeksi, dan pengawasan audit PCAOB secara umum, sehingga kami dapat siap menghadapi tantangan ini saat mereka muncul.”

AI berpotensi menjadi teknologi penting lainnya untuk PCAOB dan perusahaan komersial lainnya di sektor keuangan.

COIN

Baru-baru ini, raksasa perbankan AS, JP Morgan berhasil menerapkan sebuah program yang disebut COIN, yang merupakan singkatan dari Contract Intelligence, untuk menyelesaikan 360.000 jam kerja dalam beberapa detik. Menurut pengembang COIN, program ini juga memungkinkan karyawan JP Morgan untuk menemukan kesalahan dalam kontrak atau pinjaman mereka secara akurat sebelum diproses. Selama presentasi programnya, bank tersebut mengatakan:

Kami telah banyak berinvestasi dalam teknologi dan pemasaran – dan kami melihat tingkat pengembalian yang kuat.”

Upaya organisasi seperti PCAOB dan JP Morgan, yang keduanya secara aktif menyelidiki potensi teknologi Blockchain di sektor keuangan, juga dapat mengarah pada pengembangan platform AI dan Blockchain secara bersamaan, di mana organisasi dan perusahaan dapat memproses audit, transaksi dan operasi keuangan lainnya dengan mengurangi biaya dan risiko keamanan.

Sumber: cointelegraph.com

Picture: www.pexels.com

Written by: Rosmy Sophia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Hitung Kredit Mobil dengan Tepat dan Contohnya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara hitung kredit mobil penting diketahui sejak awal oleh kamu yang hendak membeli mobil dengan cara mencicil. Sebagaimana diketahui, untuk bisa membeli...

Perjanjian Asuransi — Prinsip hingga Batasannya

JAKARTA, duniafintech.com – Pada dasarnya, perjanjian asuransi berarti kesepakatan tertulis antara nasabah dengan perusahaan asuransi. Isinya pun bisa berbeda-beda, yang disesuaikan dengan jenis asuransi dan...

Melihat Kelebihan Indodax, Platform Jual Beli Kripto Terpercaya di Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com - Kelebihan Indodax yang merupakan salah satu platform jual beli kripto tertua di tanah air tersebut tidak diragukan lagi. Indodax merupakan perusahaan...

Luncurkan Fitur Baru, Aplikasi Anak Bangsa Ini Mudahkan Bikin NFT Kurang dari Satu Menit

JAKARTA, duniafintech.com - Aplikasi Media Sosial karya anak bangsa, Woilo meluncurkan fitur 'NFT Woilo'. Dengan fitur baru tersebut, Aplikasi asal Surabaya, Jawa Timur itu...

Tak Konsisten, Rusia Batalkan Rencana Pembayaran Ekspor Minyak Pakai Bitcoin

JAKARTA, duniafintech.com - Pemerintah Rusia membatalkan rencana sebelumnya untuk menerima pembayaran Bitcoin untuk ekspor minyak. Kementerian keuangan negara itu menganggap bitcoin sebagai opsi pembayaran...
LANGUAGE