28.2 C
Jakarta
Senin, 15 April, 2024

Wamendag Ajak Generasi Muda Dorong Pertumbuhan Ekonomi Digital Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com – Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga mengajak generasi muda untuk berperan dalam pengembangan ekonomi digital nasional melalui inovasi dan kolaborasi antar negara termasuk di kawasan ASEAN. Terlebih saat ini pertumbuhan ekonomi digital nasional dinilai sangat pesat.

“Generasi muda ASEAN adalah bagian penting dari transformasi digital. Oleh karena itu, mahasiswa sebagai generasi penerus bangsa sejatinya menjadi pendorong percepatan transformasi digital di kawasan ASEAN,” kata Jerry.

Baca juga: Wamendag Ingatkan Ekonomi Global Masih Rentan

Menurutnya generasi muda ASEAN harus berani mengambil peran dalam memimpin perubahan demi kemajuan ASEAN, khususnya dalam percepatan transformasi digital. Negara-negara anggota ASEAN harus mengadopsi kemajuan teknologi dan dunia digital yang pesat agar tidak ketinggalan dengan negara lain. 

Dia menuturkan ekonomi digital Indonesia pada 2021 mencapai Rp980 triliun (5,7 persen dari PDB). Pada 2030, PDB Indonesia diproyeksikan mencapai Rp24 ribu triliun, sementara ekonomi digital Indonesia diproyeksikan menyumbang 18 persen dari PDB atau sekitar Rp4.531 triliun. Sementara itu, pada tahun 2030, outlook ekonomi digital Asia Tenggara akan menunjukkan perkembangan yang signifikan. Gross Merchandise Value (GMV) ekonomi digital Indonesia diproyeksikan akan meningkat lima kali lipat dan akan menjadi dua kali lipat nilai GMNV di Asia Tenggara. 

Sedangkan, sebagai implementasi transformasi digital di bidang perdagangan dalam negeri, Kementerian Perdagangan telah menargetkan digitalisasi 1000 pasar rakyat dan 1.000.000 UMKM di seluruh Indonesia. 

Saat ini, sudah terdapat 2.047 pasar rakyat menggunakan situs web pasar melalui Sistem Informasi Sarana Perdagangan (SISP) 10 pasar rakyat on boarding pemasaran secara digital dan 51 pasar rakyat telah melakukan transaksi non tunai melalui QRIS. 

“Untuk UMKM dan pedagang tradisional, 326 tradisional pasar di 42 kecamatan dengan 106.702 pedagang lokal telah menerapkan e-retribusi dan 9,7 juta pedagang UMKM telah melakukan transaksi non tunai melalui QRIS. Jumlah ini akan terus meningkat seiring berkembangnya program,” kata Jerry. 

Baca juga: Ini Strategi Wamendag Untuk Pemulihan Ekonomi di APEC

Dia menambahkan pertumbuhan ekonomi digital Indonesia juga berdampak pada aset digital. Nilai transaksi aset kripto pada 2021 tercatat sebesar Rp859,4 triliun atau tumbuh lebih dari 1.200 persen pada 2020. Sedangkan total nilai transaksi pada Januari sampai Agustus 2022 tercatat sebesar Rp249,3 triliun. 

Disisi lain, jumlah pelanggan aset kripto terdaftar di Indonesia sampai dengan Agustus 2022 tercatat sebesar 16,1 juta pelanggan dengan rata-rata kenaikan jumlah pelanggan terdaftar sebesar 725 ribu pelanggan per bulan. 

Jerry mengungkapkan dengan seluruh perkembangan tersebut, generasi muda untuk memanfaatkan sebaik mungkin kesempatan yang ada untuk berpartisipasi memajukan sektor ekonomi digital nasional. Kementerian Perdagangan akan terus mendorong serta mendukung terwujudnya ekosistem ekonomi digital yang solid. 

“Kami berharap para generasi muda memanfaatkan sebaik mungkin setiap peluang yang ada dengan cerdas dan kreatif. Sehingga akan memberikan kontribusi nyata dan menjadikan Indonesia sebagai pemain ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara,” kata Jerry.

Baca juga: Wamendag Jerry Klarifikasi Namanya Dicatut Perusahaan Kripto Ilegal Pi Network

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE