25 C
Jakarta
Jumat, 7 Oktober, 2022

Ada-ada Saja, Warga Rusia Ditangkap Gegara Mining Crypto di RS Covid-19

JAKARTA, duniafintech.com – Seorang warga Rusia yang merupakan spesialis IT yang bekerja untuk sebuah institusi medis di Republik Altai Rusia telah ditangkap karena mining atau menambang crypto secara ilegal di RS Covid-19. 

Dilansir dari Bitcoin.com, pria itu mencetak mata uang digital menggunakan listrik curian selama hampir satu tahun sebelum penegak hukum merusak penambangan kripto-nya. 

Pada Februari 2021, pria yang bekerja sebagai kepala spesialis keamanan informasi itu memasang perangkat keras pencetakan koin dan menghubungkannya ke server rumah sakit yang sebelumnya digunakan untuk merawat pasien Covid-19.

Menurut sebuah pernyataan oleh departemen regional dari Layanan Keamanan Federal (FSB), peralatan pertambangan beroperasi selama hampir satu tahun penuh dengan listrik yang dicuri, menyebabkan kerusakan yang berjumlah lebih dari 400.000 rubel, hampir USD 7.000 atau setara Rp 104,5 juta.

Badan penegak hukum mencatat pakar IT itu beralih ke penambangan cryptocurrency karena ia mengalami kesulitan keuangan. Dia segera menyadari tidak memiliki daya komputasi dan energi yang diperlukan di rumah dan memutuskan untuk mendirikan operasi penambangan di tempat kerjanya.

Baca jugaSelain Staking & Trading, Begini Cara Mining Bitcoin yang Bisa Datangkan Cuan

Selama penggeledahan yang dilakukan di rumah tersangka, polisi dan petugas FSB menyita perangkat pertambangan dan peralatan komputer lainnya. Penambang kripto atau mining crypto yang identitasnya tidak diungkapkan, dapat dihukum hingga dua tahun penjara karena pelanggarannya di bawah KUHP Federasi Rusia.

Kasus di Altai telah terungkap di tengah meningkatnya popularitas penambangan kripto sebagai sumber pendapatan alternatif bagi banyak orang Rusia biasa. 

Baca juga: Bisa Dicoba! Inilah Pilihan Platform untuk Mining Ethereum

Mencetak koin digital di ruang bawah tanah, garasi, dan bahkan lembaga pemerintah telah menjadi praktik umum, terutama di daerah yang menawarkan listrik murah bersubsidi.

Saat ini, penambangan Cryptocurrency belum diatur secara komprehensif di Rusia, yang sumber daya energinya yang melimpah dan iklim yang sejuk dicari oleh para penambang. Langkah-langkah telah diambil untuk menaikkan tarif listrik bagi mereka yang menambang dengan listrik rumah tangga.

Pada Mei 2022, pihak berwenang di Dagestan menutup dua penambangan kripto ilegal, menyita lebih dari 1.500 mesin penambangan. Salah satunya terletak di stasiun pompa perusahaan pasokan air republik Rusia.

Fasilitas penambangan telah didirikan di sana oleh seorang penduduk ibukota ahachkala yang berkolusi dengan karyawan perusahaan air minum. Sementara itu, instalasi penambangan kripto juga ditemukan di penjara Butyrka tertua di Rusia. Itu diduga dioperasikan oleh seorang wakil sipir.

Baca jugaAplikasi Mining Bitcoin Palsu yang Dihapus Google, Apa Saja?

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com.

 

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Ancaman Resesi Ekonomi Global 2023, Tetap Yakin Ingin Cicil Rumah?

JAKARTA, duniafintech.com - Ekonomi global diprediksi akan menghadapi resesi ekonomi global. Hal itu terlihat dari beberapa kebijakan bank-bank sentral di berbagai negara dengan mengeluarkan...

Pinjol Cepat Cair 2022 Limit Besar Resmi, Ini Rekomendasinya

JAKARTA, duniafintech.com – Pinjol cepat cair adalah pinjaman yang diajukan via aplikasi di smartphone, dengan proses pencairan dana cepat. Saat ini, pinjol yang berizin Otoritas...

Berita Kripto Hari Ini: Apa Kabar Bursa Kripto Indonesia?

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini akan mengulas soal perkembangan bursa kripto Indonesia yang masih belum diluncurkan. Adapun sebelumnya, bursa kripto pun sempat molor—sebagai...

Berita Bitcoin Hari Ini: Sempat Menguat, Bitcoin Melemah!

JAKARTA, duniafintech.com – Berita Bitcoin hari ini akan mengulas soal harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya dengan pergerakan yang beragam. Pada perdagangan pagi ini, mayoritas...

Kerangka Kerja Inklusi Keuangan Fokus Digitalisasi dalam Presidensi G20 Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com - Presidensi G20 Indonesia menyusun Kerangka Kerja Inklusi Keuangan sebagai panduan bagi setiap negara untuk mendorong digitalisasi guna menciptakan ekonomi yang inklusif...
LANGUAGE