26.1 C
Jakarta
Sabtu, 19 Juni, 2021

Akuisisi Fintech Dapat Mempengaruhi Persaingan Antar Bank di ASEAN

Akuisisi bank-bank kecil di Indonesia baru-baru ini oleh perusahaan teknologi telah menyoroti potensi fintech. Ini untuk mengguncang lanskap persaingan bank ASEAN.

Laporan daRI Fitch Ratings mengatakan, langkah tersebut tidak mungkin menimbulkan tantangan material bagi bank incumbent terbesar dalam waktu dekat. Karena perusahaan teknologi kemungkinan besar pertama kali menargetkan segmen pasar yang kurang terlayani.

Baca Juga : 7 Tren Fintech pada Tahun 2021 di ASEAN, Apa Saja?

Baca Juga : Asean Kini Menjadi Pusat Pertumbuhan Cross Border Payment

Satu conohnya adalah rencana akuisisi dari Bank Kesejahteraan Ekonomi (BKE) oleh Sea yang berbasis di Singapura. Bank ini telah bergabung dengan Gojek Indonesia untuk meningkatkan kepemilikannya di Bank Jago.

Ini menggarisbawahi ambisi perusahaan teknologi untuk memperdalam keterlibatan mereka dalam penyediaan layanan keuangan. Memang, Indonesia memberikan potensi pasar terbesar di antara enam ekonomi utama ASEAN. Ini karena populasi mereka yang tidak memiliki rekening bank yang besar dan tingkat leverage rumah tangga yang rendah.

Akses Kredit vs Penetrasi Pembayaran Digital di Bank ASEAN

Akuisisi bank yang ada dapat membantu memuluskan jalan bagi perusahaan fintech yang ingin menawarkan layanan keuangan di Indonesia. Ini bergerak lebih lambat daripada beberapa pemerintah ASEAN lainnya dalam mengembangkan perbankan virtual.

Sea mendapatkan lisensi perbankan virtual di Singapura pada bulan Desember, tetapi masih membutuhkan persetujuan dari regulator jasa keuangan Indonesia, OJK. Mereka memerlukan hal itu untuk mengakuisisi BKE sepenuhnya karena batasan kepemilikan asing. Persetujuan dari OJK, jika diberikan, dapat disertai dengan persyaratan yang dilampirkan.

Calon pendatang teknologi dapat menargetkan pasar dengan cara yang cepat dan terukur di seluruh operasi regional mereka. Hal ini dapat menekan profitabilitas bank lama dalam jangka menengah. Dengan bank yang lebih kecil dan bank yang memiliki penawaran digital di bawah standar memiliki risiko kerugian yang lebih besar.

Pertumbuhan fintech di ASEAN juga mendorong pengawasan regulasi yang lebih cermat. Di pasar di mana kerangka kerja perizinan bank digital sudah tersedia, regulator umumnya memilih untuk memperkenalkan persyaratan kelayakan untuk bank digital baru.

Sistem ini terancang untuk meminimalkan risiko terhadap stabilitas keuangan yang disebabkan oleh pertumbuhan layanan baru dan pendatang pasar. Ini akan menambah risiko eksekusi di sekitar strategi perusahaan teknologi untuk berekspansi ke layanan keuangan. Sektor yang umumnya memiliki batasan peraturan dan persyaratan kepatuhan yang tinggi.

Perusahaan teknologi yang kemungkinan akan memberikan persaingan yang lebih ketat untuk bank lama dalam jangka panjang termasuk yang telah membangun platform dan basis pengguna atau didukung oleh perusahaan berkantong tebal.

Ini lebih mungkin untuk dapat mempertahankan investasi keuangan yang besar yang diperlukan untuk mencapai skala, mempertahankan daya saing biaya dan bertahan dari tahap awal yang merugi.

Penulis : Kontributor

Editor : Gemal A.N. Panggabean

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Daftar Payment Gateway Terbaik di Indonesia 2021

Buat kamu yang ingin mengetahui daftar payment gateway 2021 terbaik di Indonesia, kamu bisa cek di sini.  Payment Gateway adalah gerbang atau medium transaksi yang...

Payment Gateway: Pengertian, Cara Kerja, dan Keunggulannya

Payment gateway merupakan media pembayaran dari layanan marketplace yang dapat memberikan otorisasi pemrosesan kartu kredit atau pembayaran langsung ke pelanggan dalam transaksi bisnis online. Metode...

Ingin Cuan Gede dalam Investasi Kripto? Gunakan Strategi HODL!

Volatilitas merupakan kondisi saat harga pasar aset kripto mengalami pelonjakan atau bahkan menurun tajam dalam waktu yang terbilang singkat. Sebagai investor, cara paling ampuh...

Danabijak, Perusahaan P2P Lending di Indonesia yang Bisa Kamu Coba

Danabijak adalah platform technology financial peer-to-peer lending (P2P lending) yang dari perusahaan PT Digital Micro Indonesia. Layanan pinjaman online ini bisa kamu dapatkan tanpa agunan...

Cerdas Memilih Platform Crowdfunding

Platform Crowdfunding adalah salah satu pendanaan bisnis yang berasal dari beberapa pemilik modal. Modal yang terkumpul dari beberapa orang tersebut akan tersalur kepada pelaku...
LANGUAGE