33.6 C
Jakarta
Selasa, 28 September, 2021

Alonzo Hard Fork : Cardano Dapat Kemampuan Kontrak Cerdas

Pembaruan jaringan Cardano, Alonzo atau Alonzo Hard Fork, akhirnya aktif. Pembaruan terbaru mengantar era penyusunan kontrak cerdas untuk jaringan berusia empat tahun.

Dengan kedatangan Alonzo pada pukul 21:47 UTC pada epoch 290, kontrak pintar – potongan kode yang dijalankan sendiri ketika kondisi yang telah ditentukan terpenuhi – sekarang dapat mulai dibuat dan disebarkan di mainnet Cardano.

Cardano adalah blockchain publik open-source yang dikembangkan oleh Input Output dan didirikan oleh Charles Hoskinson, salah satu pendiri Ethereum. Pertama kali dirilis pada September 2017, ia dirancang untuk menantang dominasi keuangan terdesentralisasi Ethereum sambil juga mempertahankan tingkat interoperabilitas dengan Ethereum dan blockchain lainnya.

Kontrak pintar adalah cincin emas dalam menghadapi tantangan itu. Setelah berbulan-bulan kemajuan di Alonzo testnet, hard fork hari ini ke mainnet Cardano membuka jalan bagi kontrak pintar untuk ditulis dalam skrip Plutus, “bahasa pengembangan kontrak pintar dan platform eksekusi yang dibuat khusus menggunakan bahasa pemrograman fungsional Haskell.”

Dengan menawarkan hadiah kepada mereka yang menjalankan node penuh – peserta jaringan yang mengunduh keseluruhan blockchain Cardano – Cardano mendorong partisipasi jaringan dan mendorong pertumbuhan jaringan Cardano.

Sejak diluncurkan pada 29 Juli 2020, Shelley telah memperkenalkan dua hard fork utama: Allegra dan Mary. Allegra memperkenalkan mekanisme penguncian token yang memungkinkan pengguna untuk mengunci token Cardano sebagai persiapan untuk voting on-chain (yang diharapkan akan diluncurkan di Voltaire, tahap pengembangan terakhir). Mary, di sisi lain, memperkenalkan dukungan token untuk Token Asli Cardano (CNT).

Token asli ini mirip dengan standar token ERC Ethereum dan memungkinkan pengguna untuk membuat dan menyebarkan token mereka sendiri di blockchain Cardano, termasuk token non-fungible (NFT).

Cardano beroperasi menggunakan “hard fork kombinator” – sistem yang menggabungkan dua protokol berbeda (seperti Byron dan Shelley) ke dalam satu buku besar untuk memastikan transisi yang mulus antar fase.

Satu masalah yang dilihat oleh pengembang Cardano dengan hard fork adalah bahwa setelah hard fork disepakati, masih akan ada segmen komunitas yang cukup besar yang tidak beralih ke versi baru.

Itu mungkin karena mereka tidak setuju dengan perubahan atau hanya karena mereka tidak mau repot memutakhirkan. Either way, kombinator memungkinkan node untuk menjalankan beberapa versi sekaligus, yang berarti transisi mulus dan pembaruan tanpa gesekan. Pada dasarnya, alih-alih ikut serta, pembaruan akan dikecualikan.

Penulis : Kontributor

Editor : Gemal A.N. Panggabean

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

DIREKTORI LIST

ARTIKEL TERBARU

Kucurkan Kredit Rp2,24 triliun, Modal Rakyat Berhasil Jaga NPL 0,03%

Platform digital berbasis pinjaman, Modal Rakyat, berhasil menjaga tingkat kredit macet atau non performing loan (NPL) di level yang sangat rendah yaitu sebesar 0,03%. CEO...

Trade Expo Indonesia : Mendag Target Transaksi Rp21,4 triliun 

Kementerian Perdagangan menggelar Trade Expo Indonesia (TEI) ke-36 dengan tema ‘Reviving Global Trade'. Pameran ini digelar secara digital dan melibatkan aktor global. Menteri Perdagangan Muhammad...

Daftar Aplikasi Menambang Bitcoin di Android

Bitcoin saat ini semakin dikenal di tanah air. Adapun harganya yang melambung tinggi dengan cepat, diketahui telah menarik perhatian para investor untuk mulai terjun...

OJK dan Industri Jasa Keuangan Dukung Pengembangan UMKM

Komitmen Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bersama industri perbankan, industri keuangan non bank, pasar modal dan fintech, yaitu akan meningkatkan pengembangan Usaha Menengah Kecil dan...

Modal Rakyat Beri Pinjaman untuk Usaha dengan Bunga Kompetitif

Modal Rakyat merupakan layanan pinjaman uang berbasis digital yang menjadi wadah pertemuan antara peminjam, yaitu usaha kecil dan menengah (UKM) dan pendana, yaitu individu...
LANGUAGE