28.4 C
Jakarta
Minggu, 2 Oktober, 2022

Zaman Digital, Bamsoet Dorong Seniman Jual Karya Bentuk NFT

JAKARTA, duniafintech.com – Para seniman didorong untuk berkarya dalam bentuk NFT atau non-fungible token. Hal ini lantaran sekarang merupakan zaman digital, sehingga Seniman juga mesti melek terhadap perkembangan teknologi tersebut. 

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo mendorong para seniman Indonesia tidak hanya menjual karya dalam bentuk fisik, tetapi juga dalam bentuk NFT di platform OpenSea atau berbagai platform NFT lainnya.

Pria yang akrab disapa Bamsoet ini mengatakan para seniman perlu menjual karyanya dalam bentuk NFT agar mendapatkan nilai tambah ekonomi.

Baca jugaDijamin Cepat! Inilah Cara-cara Mendapatkan Uang dari Instagram

“Keberadaan NFT bisa dijadikan sumber pendapatan baru bagi para seniman. Sebagai contoh, Argo dan Jubi yang berprofesi sebagai fotografer dan ilustrator dari Bandung, Jawa Barat; mereka berhasil mengembangkan NFT, yakni Etherwaifu. Di tahun 2021, mereka sukses menjual 1.025 lukisan digitalnya dengan transaksi mencapai USD2,3 juta atau sekitar Rp33 miliar. Lalu, di dunia internasional, lukisan kera karya Bored Ape Yach Club berhasil dibeli Justin Bieber dengan harga 500 ethereum atau sekitar Rp18,4 miliar,” kata Bamsoet, dikutip dari Antara, Rabu (10/8/2022) 

Selain itu, lanjutnya, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil juga pernah membantu seniman di Braga, Bandung, yang menjual karya lukisannya dalam bentuk NFT seharga Rp4,2 juta. 

Baca juga: Jadi Fitur Baru Instagram, Begini Potensi NFT di Indonesia

Padahal, harga fisik lukisan karya seniman Braga itu biasanya terjual berkisar mulai dari Rp500 ribu hingga Rp1 juta. Lukisan wajah Ridwan Kamil dalam bentuk NFT juga berhasil dijual dengan harga mencapai Rp45 juta.

“Saya juga punya pengalaman menarik dengan NFT. Tidak kurang dari 24 jam setelah dirilis NFT, video kecelakaan saya bersama Sean Gelael, saat mengikuti ekshibisi dalam Kejurnas Meikarta Sprint Rally 2021 di Sirkuit Meikarta, berhasil terjual. Dari harga yang ditawarkan 5 ethereum, laku terjual sebesar 5.0943 ethereum atau sekitar Rp200 juta lebih,” ujarnya.

Oleh karena itu, para seniman harus bisa beradaptasi dengan kemajuan teknologi informasi, khususnya terkait ekonomi digital dalam bentuk aset digital seperti NFT.

Baca juga: Harus Cepat Dihindari, Inilah Bahaya FOMO Bagi Trader Kripto

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com.

 

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Kartu Debit Mandiri: Jenis-jenis hingga Cara Membuatnya

JAKARTA, duniafintech.com – Kartu debit Mandiri senantiasa memberikan kemudahan dalam bertransaksi di banyak tempat dan di waktu kapan saja. Sebagai informasi, kalau dibandingkan dengan uang...

Call Center Allianz Asuransi dan Layanan Pengaduannya

JAKARTA, duniafintech.com – Call Center Allianz asuransi dan layanan pengaduannya tentu penting diketahui oleh para pemilik polis/nasabahnya. Seperti diketahui bersama, Allianz Indonesia menjadi salah satu...

Jenis-jenis Mining Bitcoin, Bisa Dilakoni Buat Mendulang Cuan! 

JAKARTA, duniafintech.com - Mining atau menambang bitcoin ada berbagai jenis juga lho. Ini perlu diketahui bagi seorang investor crypto. Karena selain trading, ada cara...

Wow, Hampir Rp 1 Triliun Bitcoin Dibekukan Terkait Kasus Bos Terra Luna

JAKARTA, duniafintech.com – Otoritas Korea Selatan meminta dua platform jual beli kripto untuk membekukan Bitcoin senilai US 60 juta dollar yang terkait dengan Bos...

Asuransi Rumah Tinggal Terbaik, Ini 5 Rekomendasi Produknya

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi rumah tinggal, apa itu? Adapun rumah tinggal adalah tempat beristirahat hingga berkumpul bersama keluarga. Fungsi rumah tinggal ini membuat siapa pun...
LANGUAGE