28.2 C
Jakarta
Jumat, 31 Maret, 2023

Bank Indonesia Siapkan Uang Rupiah Digital Sebagai Pembayaran Sah

JAKARTA, duniafintech.comBank Indonesia tengah melakukan persiapan untuk meluncurkan Central Bank Digital Currency atau Rupiah Digital.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menjelaskan saat ini masyarakat Indonesia memiliki cara dan pandang berbeda terkait bertransaksi. Misalnya, untuk kaum milenial lebih memilih untuk menggunakan uang digital, sementara diluar dari kaum milenial lebih memilih untuk memilih memakai uang fisik.

Lalu bagaimana keabsahan penggunaan uang digital saat digunakan oleh masyarakat?

Uang Rupiah Digital Sah Dikeluarkan Oleh Bank Indonesia

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menjelaskan Rupiah digital menjadi salah satu uang digital yang sah dikeluarkan oleh Bank Digital. Artinya, terdapat tiga jenis pembayaran sah dan diakui oleh BI. Pertama, uang fisik untuk pembayaran. Kedua, pembayaran berbasis rekening seperti debet dan mobile banking. Ketiga, alat pembayaran Rupiah Digital.

Dia menambahkan Rupiah Digital akan memuat semua fitur yang dimiliki uang fisik saat ini. Kendati demikian, terdapat beberapa perbedaan seperti Rupiah Digital akan terenkripsi dengan menggunakan coding. Kemudian, logo NKRI dan beberapa tambahan-tambahan kekayaan Indonesia dalam uang logam dan kerta akan berbentuk digital.

“Prinsipnya sama dengan pembayaran uang fisik. Jadi ada yang uang keras dan yang itu (Rupiah Digital) bentuknya digital,” kata Perry.

Bahkan, Perry mengungkapkan Rupiah Digital dapat digunakan untuk berbelanja di Metaverse. Pengguna bisa melakukan transaksi seperti membeli seperti sepatu, mobil dan rumah dengan digital.

“Untuk membeli di Metaverse juga bisa, uang kertas tidak,” kata Perry.

Baca juga: Sah Sebagai Alat Transaksi, Uang Rupiah Digital Siap Diluncurkan

Bank Sentral Seluruh Dunia Juga Terbitkan Uang Digital

Deputi Gubernur Bank Indonesia Doni P.Joewono menjelaskan masyarakat bank sentral dunia telah melakukan tahapan riset dan percobaan sesuai dengan karakteristik negaranya masing-masing. Selain itu, dukungan dan masukan industri juga merupakan masukan penting bagi bank sentral dalam merencanakan desain CBDC.

“Berbagai bank sentral berhati-hati dan terus mempelajar kemungkinan dampak dari CBDC tersebut. Termasuk Indonesia, Bank Indonesia terus mendalami CBDC dan akhir tahun ini berada pada tahap untuk mengeluarkan white paper pengembangan digital rupiah,” kata Doni.

Dia menuturkan eksplorasi CBDC dilakukan berdasarkan enam tujuan yaitu pertama, menyediakan alat pembayaran dihital risk-free menggunakan central bank money. Kedua, memitigasi risiko non-sovereign digital currency. Ketiga, memperluas efisiensi dan ketahapan sistem pembayaran termasuk cross border. Keempat, memperluas dan mempercepat inklusi keuangan. Kelima, menyediakan instrumen kebijakan moneter baru. Keenam, memfasilitasi distribusi fiscal subsidy.

Doni menambahkan dalam penerbitan uang digital juga membutuhkan tiga pre-requisite yang perlu dipastikan untuk dimiliki suatu negara. Pertama, desain CBDC yang tidak mengganggu stabilitas moneter dan sistem keuangan. Kedua, desain CBDC yang 3i (Integrated, interconnected, and Interoperable) dengan infrastruktur FMI-Sistem Pembayaran. Ketiga, pentingnya teknologi yang digunakan pada tahap eksperimen untuk memahami bagaimana CBDC dapat diimplementasikan (DLT-Blockchain dan non-DLT)

“Mayoritas bank sentral dunia telah melakukan tahapan riset dan percobaan sesuai dengan karakteristik negaranya masing-masing,” kata Doni.

Baca juga: Rupiah Digital Segera Diluncurkan, Pelaku Industri Kripto Respon Baik

Alasan Bank Indonesia Keluarkan Uang Rupiah Digital

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menjelaskan alasan dikeluarkannya uang Rupiah Digital dikarenakan Bank Indonesia merupakan lembaga negara yang memiliki kewenangan untuk mengeluarkan Rupiah Digital.

Kedua, sebagai bentuk pelayanan Bank Indonesia kepada masyarakat. Sebab dengan dikeluarkannya uang Rupiah Digital, masyarakat memiliki banyak pilihan dalam melakukan transaksi, baik berupa uang fisik maupun digital.

“Sesuai Undang-Undang, BI memiliki kewenangan mengeluarkan digital currency yang disebut digital Rupiah,” kata Perry.

Uang Rupiah Digital Berbeda dengan Kripto

Asisten Gubernur Bank Indonesia/Kepala Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran Filianingsih Hendarta menjelaskan perbedaan uang Rupiah Digital dengan Kripto. Kripto merupakan berbentuk aset, sedangkan Rupiah merupakan alat pembayaran.

“Aset (kripto) itu aset digital, sedangkan Rupiah itu currency,” kata Asisten Gubernur Bank Indonesia Filianingsih Hendarta.

Sementara itu, Kepala Ekonom Josua Pardede meminta kepada masyarakat untuk tidak menyamakan aset digital Kripto dengan Rupiah. Sebab, Kripto hanya berbentuk aset digital, sedangkan Rupiah merupakan merupakan alat tukar pembayaran yang sah.

“Rupiah kita merupakan alat tukar pembayaran yang sah,” kata Josua.

Uang Rupiah Digital Terbit, Uang Tunai Tetap Beredar

Direktur Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran Bank Indonesia Ryan Rizaldy mengungkapkan desain awal uang digital akan diluncurkan pada akhir tahun 2022 melalui white paper. Meski uang digital akan diluncurkan, Ryan menjelaskan keberadaan uang tunai atau uang konvensional akan tetap beredar di masyarakat.

Dia mengatakan dengan adanya mata uang digital tentunya masyarakat nantinya akan memiliki pilihan alat pembayaran untuk transaksi. Artinya, uang tunai tetap beredar di masyarakat.

“Jadi tidak menghilangkan tetapi menambah alat pembayaran,” kata Ryan.

Baca jugaBank Indonesia Percepat Pengadaan Rupiah Digital sebagai Alat Pembayaran yang Sah

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Investasi Emas dan Keuntungannya, Bisa via Online Juga Lho!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara investasi emas untuk pemula, apakah susah? Tentu saja tidak. Bahkan, caranya pun sangat mudah sekali. Seperti diketahui, emas memang bukan hanya...

Menko Airlangga Puji GoTo Dorong UMKM Menuju Ekonomi Digital

JAKARTA, duniafintech.com - Sektor ekonomi digital dinilai mampu menjadi salah satu pemantik percepatan pemulihan serta peningkatan daya tahan ekonomi. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (Menko)...

Waspadai Bull Trap Kripto, Begini Tips Cara Menghindari nya Menurut CEO Indodax

JAKARTA, duniafintech.com - Hari ini, Jumat (31/3/23) pukul 12.00 WIB harga Bitcoin masih berada di kisaran lebih dari 423 juta rupiah. Kenaikan pada harga...

Hore! Pemerintah Resmi tidak Naikkan Tarif Listrik hingga Bulan Juni

JAKARTA, duniafintech.com - Penyesuaian Tarif Tenaga Listrik (Tariff Adjustment) periode April-Juni 2023 untuk 13 (tiga belas) Pelanggan Non Subsidi PT PLN (Persero) telah ditetapkan...

Cara Investasi Bitcoin bagi Pemula: Buat Akun hingga Penarikan

JAKARTA, duniafintech.com – Cara investasi Bitcoin yang benar untuk pemula tentu wajib dipahami jika kamu ingin terjun ke dunia aset kripto. Saat ini, investasi mata...
LANGUAGE