26 C
Jakarta
Kamis, 8 Desember, 2022

Berita Bitcoin Hari Ini: Duh, Pertumbuhan ATM Bitcoin Turun!

JAKARTA, duniafintech.com – Berita Bitcoin hari ini akan mengulas tentang turunnya pertumbuhan ATM Bitcoin secara global untuk pertama kalinya.

Kabarnya, hal tersebut terjadi sebagai efek domino dari bearish market yang berkepanjangan, yang kemudian ikut menjalar ke dalam ekosistem ATM Bitcoin (BTC).

Berikut ini berita terkait Bitcoin selengkapnya, seperti dinukil dari berbagai sumber.

Berita Bitcoin Hari Ini: Turunnya Pertumbuhan ATM Bitcoin 

Pertumbuhan negatif dalam instalasi jaringan global ATM untuk pertama kalinya dalam sejarah terjadi September 2022. Hal itu utamanya didorong oleh perlambatan di Amerika Serikat.

Adapun jumlah total ATM Bitcoin yang dipasang dari waktu ke waktu diketahui turun menjadi 37.980 pada September lalu, dari tertinggi sepanjang masa 38.776 ATM pada Agustus. Itu adalah penurunan -2,05%, seperti dibuktikan oleh data dari CoinATMRadar.

Baca juga: Berita Bitcoin Hari Ini: Harga BTC Masih Tertahan di Bawah Rp300 Juta

Diketahui, data perubahan bersih instalasi ATM kripto mengkonfirmasi bahwa pada September, 796 ATM kripto ditarik dari jaringan global. Adapun Amerika Serikat mencatat terjadi pengurangan sebanyak 825 ATM.

Meski demikian, Eropa, Kanada, dan sejumlah yurisdiksi lainnya meredam kejatuhan dengan adanya instalasi baru secara lokal. Sekalipun mengalami kemunduran, data berdasarkan 60 hari menunjukkan bahwa hampir 14 ATM kripto dipasang secara global per hari, dengan Genesis Coin mewakili 40,3% pangsa ATM di antara produsen lain. Adapun produsen ATM kripto populer lainnya termasuk General Bytes dan BitAccess.

Merujuk pada laporan Cointelegraph, pengurangan tiba-tiba dalam instalasi ATM kripto ini bisa dikaitkan dengan ketegangan geopolitik di antara berbagai faktor, termasuk kurangnya kejelasan peraturan dan ketidakpastian pasar.

Kendati instalasi ATM kripto sudah mengalami pukulan sementara lantaran faktor eksternal, negara-negara terus menunjukkan minat untuk memiliki ATM kripto yang berfungsi di dalam perbatasan mereka.

Misalnya saja Jepang yang baru-baru ini memutuskan untuk memperkenalkan kembali ATM kripto setelah 2014, yang dipelopori oleh bursa kripto lokal Gaia Co. Pada mulanya, ATM baru itu akan dipasang di Tokyo dan Osaka. Perusahaan pun berencana untuk mendirikan sebanyak 50 BTM di seluruh negeri pada Agustus 2023 mendatang.

Baca juga: Berita Bitcoin Hari Ini: Sepekan Suram, Kini BTC Bertengger di Zona Hijau

Berita Bitcoin Hari ini

Dulu Seharga Alphard, Sekarang Cuma Avanza — Berita Bitcoin Hari Ini

Mengutip laporan CNBC Indonesia, harga Bitcoin (BTC) terus melemah sepanjang tahun 2022 ini, Bahkan, harganya sudah kehilangan 72% dari nilai pasarnya dari posisi tertinggi tahun 2021 lalu.

Sebagai pengingat saja, harga BTC pernah menyentuh US$67.707 per koin pada 2021 lalu. Kalau asumsi kurs yang digunakan adalah Rp15.300/US$ maka nilai 1 BTC setara dengan Rp1,04 miliar.

Dengan asumsi di atas, kalau seseorang memegang 1 BTC di masa itu maka harganya masih setara dengan harga 1 unit rumah ukuran sedang di kawasan pinggiran Jakarta. Kalau dibelikan mobil, 1 BTC pada saat itu setidaknya setara dengan mobil mewah merek Toyota Alphard, BMW, atau Mercedes-Benz seri-seri tertentu.

Ironisnya, apabila pada tahun lalu nilai BTC itu setara dengan mobil Toyota Alphard maka saat ini, dengan terjadi penurunan tersebut, 1 BTC hanya mampu untuk membeli Toyota All New Avanza Veloz.

Bitcoin Melemah

Sebagai informasi, harga mayoritas kripto utama terpantau melemah pada perdagangan Senin (3/10/2022) kemarin lantaran investor masih mengkhawatirkan potensi resesi global akibat kenaikan inflasi dan kenaikan suku bunga.

Menurut data CoinMarketCap pada pukul 09.00 WIB, Bitcoin melemah 0,38% ke posisi harga US$19.230,72 per koin atau sekitar Rp293.268.480/koin (dengan asumsi kurs Rp15.250/US$).

Sementara itu, untuk Ethereum terkoreksi 0,89% ke posisi US$1.296,8/koin atau Rp19.776.200/koin. Hingga saat ini, Bitcoin masih diperdagangkan di kisaran harga US$18.000—19.000. Terkait hal itu, pasar kripto sudah melewati periode yang cukup menantang kalau dilihat dari sisi historisnya.

Selayaknya di pasar saham, pasar kripto pun secara historis telah mencatatkan kinerja yang kurang baik pada bulan September, yang kemudian diistilahkan sebagai “September Effect”. Kendati telah melewati periode yang kurang baik, tetapi prospek pasar kripto masih cenderung suram lantaran terus dibayangi oleh kenaikan inflasi dan suku bunga serta isu resesi global.

Sekian ulasan tentang berita Bitcoin hari ini yang perlu diketahui. Semoga bermanfaat.

Baca juga: Berita Bitcoin Hari Ini: Big Cap Masih Koreksi, XRP Paling Cerah

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

RUU PPSK Tidak Semua Koperasi Diawasi Oleh OJK

JAKARTA, duniafintech.com - Rancangan Undang-Undang (RUU) Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (PPSK) menimbulkan pro dan kontra. Hal itu karena didalamnya membahas tentang keberadaan kerja koperasi...

Presiden Jokowi Instruksikan Kemendag Bangun Ekonomi Digital di Sektor Perdagangan

JAKARTA, duniafintech.com - Presiden Joko Widodo memberikan arahan kepada Kementerian Perdagangan agar dapat memanfaatkan potensi ekonomi digital. Hal itu dilakukan melalui akselerasi transformasi digital pada...

Pinjol Cepat Cair Legal Berizin OJK, Intip Nih Rekomendasinya

JAKARTA, duniafintech.com – Pinjol cepat cair adalah pinjaman melalui aplikasi di smartphone yang proses pencairan dananya sangat cepat. Pinjol atau pinjaman online berizin Otoritas Jasa...

Ini Langkah Strategi Pemerintah Jaga Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com - Didukung dengan kemampuan penanganan pandemi yang baik, percepatan vaksinasi, peran APBN sebagai shock absorber, tingginya harga komoditas unggulan, hingga kesuksesan Presidensi...

Dollar ke Rupiah Hari Ini, Cek Kurs BCA, Mandiri, dan BRI

JAKARTA, duniafintech.com – Dollar ke rupiah hari ini, sesuai kurs, melemah pada level Rp 15.618 di perdagangan pasar spot Selasa (6/12). Diketahui, rupiah melemah 0,99%...
LANGUAGE