26.4 C
Jakarta
Selasa, 27 September, 2022

Berita Kripto Hari Ini: Pertumbuhan Kripto di Indonesia Masuk Top 20 Global

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini mengulas tentang pertumbuhan aset kripto di Indonesia yang semakin pesat. 

Kekinian, perkembangan aset kripto tersebut masuk top 20 global. Hal ini juga dibarengi dengan minat investor yang terus tumbuh signifikan. Lantas bagaimana ulasannya, mari kita simak berita kripto hari ini. 

Pertumbuhan Aset Kripto di Indonesia Masuk Top 20 Global– Berita Kripto Hari Ini

Adopsi aset kripto di Indonesia diyakini akan terus tumbuh hingga 10 tahun ke depan. Edukasi dan literasi masyarakat terkait seluk beluk aset kripto dan sektor terkait seperti blockchain masih menjadi hal utama yang perlu ditingkatkan.

Sebuah riset terbaru dari Chainalysis merilis indeks yang mengukur adopsi kripto global di tahun 2022. 

Dari hasil tersebut, Indonesia berada di urutan ke-20 dan termasuk dalam kategori negara berkembang berpenghasilan menengah ke bawah yang memiliki pertumbuhan adopsi kripto yang tinggi. Meskipun, Indonesia kalah dengan Vietnam yang menduduki nomor satu.

Terkait hal tersebut, Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (ASPAKRINDO), Teguh Kurniawan Harmanda, melihat masuknya Indonesia dalam daftar Indeks Adopsi Kripto Global 2022 versi Chainalysis cukup membanggakan. Pasalnya dalam laporan yang sama tahun lalu, Indonesia belum masuk ke posisi 20 negara teratas.

Menurutnya, laporan ini cukup membuktikan pertumbuhan aset kripto di Indonesia masih terus berjalan dalam hal baik meski pasar sedang lesu.

Baca jugaCara Cek Saldo Asuransi Tugu Mandiri dengan Mudah dan Efektif

“Adopsi kripto yang tinggi didorong oleh penetrasi teknologi lebih luas dan edukasi investasi yang terus dilakukan, bersamaan regulasi yang aman melindungi konsumen,” jelas Manda dikutip dari keterangan resminya, dikutip dari Bisnis.com, Sabtu (17/9/2022).

Berita Kripto Hari Ini

Lebih Baik Dibanding Tahun Lalu

Menurut Manda, adopsi kripto di Indonesia sudah lebih baik dibandingkan tahun lalu, walaupun dalam masa crypto winter. Aspek nilai transaksi perdagangan aset kripto di Indonesia memang cenderung menurun, khususnya sejak awal tahun 2022.

Misalnya, pada Juni 2022, nilai transaksi kripto tercatat hanya Rp20 triliun, turun 65,5% turun dibanding periode Juni 2021 sebesar Rp 58,06 triliun. Penurunan disebabkan oleh kondisi situasi makroekonomi dan inflasi yang yang tinggi di beberapa negara.

Manda menjelaskan, saat ini terlihat investor telah menjauh dari aset kripto yang lebih tradisional seperti Bitcoin mengingat kondisi yang semakin bearish. Mereka mulai beralih ke aset yang dibangun dengan project utilitas yang menarik di dunia Web3, metaverse dan unsur teknologi blockchain lainnya yang membuatnya lebih mudah diakses.

“Adopsi di Indonesia didorong oleh aset kripto yang lebih tradisional yang ditawarkan melalui exchange dan platform teknologi keuangan. Namun, di sisi lain, instrumen kripto tradisional kini kurang diminati, saat ini pertumbuhan yang tinggi ada di project kripto berbasis Web3 yang di mana banyak beralih ke aplikasi, seperti NFT dan game,” jelas Manda.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Indodax Buka Suara Terkait Isu Kebocoran Data

Lebih lanjut, Manda mengungkap perkembangan industri blockchain, khususnya Web3 di Indonesia, kini sudah jauh lebih baik dan dikenal lebih luas oleh masyarakat. Web3 telah menjelma menjadi sebuah lahan baru yang memiliki potensi pengembangan dan keuntungan lebih besar.

Terlepas dari peringkat adopsi, laporan Chainalysis juga menunjukkan meskipun adopsi kripto lebih lambat di tengah bear market, tapi masih lebih tinggi dari periode sebelum bull run pada tahun 2020.

Manda meyakini aset kripto, Web3 dan hal terkait lainnya pada dunia blockchain akan melihat adopsi yang cukup tinggi dan meluas dalam 10 tahun ke depan.

Untuk memacu adopsi, pengalaman pengguna harus ditingkatkan. Keamanan juga perlu terus ditingkatkan, seperti misalnya pemain kripto harus berlisensi dan bersertifikat.

“Kemudian, edukasi tentang manfaat dan kegunaan dari teknologi yang dikembangkan untuk meraih tingkat kepercayaan yang tinggi di masyarakat,” pungkasnya.

Itulah ulasan tentang berita kripto hari ini. Semoga informasi tersebut bermanfaat ya. 

Baca juga: Ikut Membangun Indonesia, Indodax Sumbang Pajak Ratusan Miliar

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com.

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Pinjol Cepat Cair 2022 Legal, Simak Daftarnya di Sini

JAKARTA, duniafintech.com – Pinjol cepat cair merupakan layanan finansial yang sangat dibutuhkan oleh mereka mereka yang sedang terdesak dana cepat. Adapun pinjaman online langsung cair...

Payment Gateway: Definisi, Cara Kerja, hingga Manfaatnya

JAKARTA, duniafintech.com – Payment gateway pada dasarnya merupakan solusi bagi pembayaran pada bisnis online yang kian marak belakangan ini. Hal ini penting sebagai upaya memberikan...

Dampak Fintech di Indonesia hingga Sederet Keuntungannya

JAKARTA, duniafintech.com – Dampak fintech di Indonesia tentunya sangat besar. Adapun fintech muncul seiring perubahan gaya hidup masyarakat. Seperti diketahui, saat ini penggunaaan teknologi informasi...

Pinjol Bunga Rendah 2022 Cepat Cair, Nih 6 Rekomendasinya

JAKARTA, duniafintech.com – Pinjol bunga rendah 2022 cepat cair tentunya sangat penting untuk diketahui oleh kamu yang tengah kepepet dana talangan. Meski saat ini ada...

Bisnis Fintech di Indonesia: Ini 11 Startup Fintech Terbaik

JAKARTA, duniafintech.com – Bisnis fintech atau financial technology di Indonesia tampak bertumbuh pesat dalam beberapa tahun belakangan. Hal ini terjadi sebagai dampak dari perkembangan globalisasi,...
LANGUAGE