25 C
Jakarta
Jumat, 7 Oktober, 2022

Mendekati Rp 15 Ribu, Intip Kurs Dollar ke Rupiah Hari Ini 

JAKARTA, duniafintech.com – Kurs Dollar ke rupiah pada hari ini (9/9/2022) tampak tertekan. 

Rupiah dan mata uang Asia kompak dibuka melemah, menuju Rp15.000. Bersama dengan rupiah, mata uang yen Jepang juga turut melemah 0,05 persen, dan dolar Singapura melemah 0,01 persen. 

Dollar ke Rupiah hari ini dibuka melemah pada awal perdagangan Selasa (20/9/2022), kendati indeks dolar turun tipis ke posisi 109,65. 

Mengutip data Bloomberg, mata uang Garuda tampak melemah 1,5 poin atau 0,01 persen ke Rp14.979 per dolar AS. Sedangkan, indeks dolar AS juga turun 0,07 persen ke 109,65 pada 09.01 WIB.  

Bersama dengan rupiah, ada mata uang yen Jepang melemah 0,05 persen, dolar Singapura melemah 0,01 persen, rupee India melemah 0,03 persen, yuan China melemah 0,10 persen, dan ringgit Malaysia melemah 0,04 persen. 

Di sisi lain, referensi kurs dollar ke rupiah hari ini sangat bermanfaat dan bisa diikuti oleh nasabah yang ingin menukarkan valas atau valuta asing. 

Kurs Dollar ke Rupiah Hari Ini

Kurs Rupiah ke Dollar Hari Ini

Melalui situs resmi Bank BCA, beberapa kurs dollar ke rupiah yang berlaku yakni TT counter, e-rate, maupun bank notes yang bisa didapatkan oleh para nasabah. 

Simak kurs dollar ke rupiah yang dicatat dari laman Bank BCA (Diperbarui pada pukul 10.04 WIB per Selasa 20 September 2022) atau hari ini, inilah ulasannya:

Kurs dollar rupiah e-rate:

  • Kurs beli Rp 14.959,00 per dollar AS
  • Kurs jual Rp 14.979,00 per dollar AS

Kurs dollar rupiah TT counter:

  • Kurs beli Rp 14.829,00 per dollar AS
  • Kurs jual Rp 15.129,00 per dollar AS

Kurs dollar rupiah bank notes:

  • Kurs beli Rp 14.829,00 per dollar AS
  • Kurs jual Rp 15.129,00 per dollar AS

Hal yang Perlu Anda Pahami

Sebagai informasi buat Anda, ada perbedaan tingkat dollar rupiah yang pada kurs TT counter, kurs e rate, dan kurs bank notes.

Penggunaan kurs dollar rupiah TT counter hanya berlaku ketika nasabah melakukan setoran atau transfer melalui counter bank. 

Kurs dollar rupiah e-rate merupakan kurs yang berlaku jika nasabah melakukan transaksi dengan nilai nominal equivalent diatas 25.000 dollar AS. 

Bank BCA menghimbau para nasabah untuk menghubungi cabang terdekat terlebih dahulu.

Sementara untuk kurs dollar rupiah bank notes berlaku saat nasabah menukarkan uangnya melalui kantor bank secara langsung. 

Baca jugaBerita Bitcoin Hari Ini: BTC-ETH Merosot, Simak Pergerakan Harganya

Adapun kurs ini hanya berlaku pada sudut pandang bank saja. Kurs beli dipakai ketika bank membeli dollar dari nasabah, sedangkan kurs jual dipakai ketika bank menjual dollar ke nasabah.

Berita Seputar Kurs Dollar ke Rupiah Hari ini

Di sisi lain, dollar ke rupiah dibuka melemah pada awal perdagangan Selasa (20/9/2022) hari ini, kendati indeks dolar turun tipis ke posisi 109,65. 

Mengutip data Bloomberg, mata uang Garuda ini tampak melemah 1,5 poin atau 0,01 persen ke Rp14.979 per dolar AS. Sedangkan, indeks dolar AS juga turun 0,07 persen ke 109,65 pada 09.01 WIB.  

Bersama dengan rupiah, mata uang yen Jepang melemah 0,05 persen, dolar Singapura melemah 0,01 persen, rupee India melemah 0,03 persen, yuan China melemah 0,10 persen, dan ringgit Malaysia melemah 0,04 persen. 

Macro Equity Strategis Samuel Sekuritas Indonesia Lionel Priyadi mengatakan, bahwa penguatan indeks dolar AS lantaran kekhawatiran pasar bahwa The Fed akan memperpanjang siklus kenaikan suku bunga ke semester pertama 2023, dengan titik puncaknya di 4,75 persen. 

“Pasar masih memperkirakan bahwa kemungkinan kenaikan suku bunga 100 bps bulan ini sangat kecil, probabilitasnya hanya 20 persen menurut Fedwatch CME Group, dan suku bunga The Fed akan mencapai 4,5 persen pada akhir 2022,” tulisnya dalam riset, dikutip dari Bisnis.com, Selasa (20/9/2022). 

Baca jugaIntip Kurs Dolar ke Rupiah Hari Ini, Cek Sebelum Tukar Valas

Namun, kemungkinan Fed memperpanjang kenaikan suku bunga hingga semester I/2023 tidak boleh diabaikan. Menurut Fedwatch, kemungkinan kenaikan kenaikan 25 bps antara Februari dan Juni 2023 menjadi 4,75 persen berkisar di 23-31 persen. 

Setelah itu, The Fed diperkirakan akan mulai menurunkan suku bunga pada November atau Desember 2023. 

“Dengan skenario ini, kami memperkirakan Bank Indonesia perlu menaikkan suku bunga menjadi 5,75 persen untuk menjaga spread suku bunga Indonesia-AS di 100 bps. Namun, ada kemungkinan bahwa BI akan mempertahankan sikap pro-pertumbuhannya tahun depan dengan menjaga kenaikan suku bunga selambat mungkin, 25 bps per bulan,” papar Lionel.

Dengan asumsi BI masih bersedia mempertahankan spread suku bunga Indonesia-AS pada 100 bps, Samuel Sekuritas Indonesia memperkirakan BI 7-day reverse repo rate akan mencapai 5,75 persen pada April 2023. 

Dengan skenario ini, diperkirakan rupiah akan menghadapi periode yang cukup bergejolak, mulai dari minggu terakhir bulan ini hingga awal kuartal II/2023. 

“Rupiah kemungkinan akan bergerak dengan volatilitas tinggi di kisaran Rp15.000-Rp16.000 per dolar AS. Dengan kata lain, kami melihat kemungkinan besar bagi BI untuk mentolerir depresiasi rupiah yang tajam demi mempertahankan sikap pro-pertumbuhannya,” imbuh dia. 

Itulah ulasan seputar kurs dollar ke rupiah hari ini. Semoga bermanfaat ya.

Baca juga: Call Center BCA 24 Jam: Kemudahan Dalam Layanan Perbankan

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com.

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Ancaman Resesi Ekonomi Global 2023, Tetap Yakin Ingin Cicil Rumah?

JAKARTA, duniafintech.com - Ekonomi global diprediksi akan menghadapi resesi ekonomi global. Hal itu terlihat dari beberapa kebijakan bank-bank sentral di berbagai negara dengan mengeluarkan...

Pinjol Cepat Cair 2022 Limit Besar Resmi, Ini Rekomendasinya

JAKARTA, duniafintech.com – Pinjol cepat cair adalah pinjaman yang diajukan via aplikasi di smartphone, dengan proses pencairan dana cepat. Saat ini, pinjol yang berizin Otoritas...

Berita Kripto Hari Ini: Apa Kabar Bursa Kripto Indonesia?

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini akan mengulas soal perkembangan bursa kripto Indonesia yang masih belum diluncurkan. Adapun sebelumnya, bursa kripto pun sempat molor—sebagai...

Berita Bitcoin Hari Ini: Sempat Menguat, Bitcoin Melemah!

JAKARTA, duniafintech.com – Berita Bitcoin hari ini akan mengulas soal harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya dengan pergerakan yang beragam. Pada perdagangan pagi ini, mayoritas...

Kerangka Kerja Inklusi Keuangan Fokus Digitalisasi dalam Presidensi G20 Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com - Presidensi G20 Indonesia menyusun Kerangka Kerja Inklusi Keuangan sebagai panduan bagi setiap negara untuk mendorong digitalisasi guna menciptakan ekonomi yang inklusif...
LANGUAGE