29.9 C
Jakarta
Jumat, 19 Agustus, 2022

FIF Bukukan Laba 58,65% Semester Pertama 2022

JAKARTA, duniafintech.com – PT Federal International Finance (PT FIF) mencatatkan pertumbuhan laba bersih sebesar 58,65% pada semester pertama 2022. FIF yang merupakan anak perusahaan PT Astra International Tbk (ASII) di bidang pembiayaan ritel ini meraup laba Rp1,51 triliun dibanding periode sama tahun sebelumnya. Pada tahun sebelumnya, FIF meraup laba yang mencapai Rp949,27 miliar.

Pertumbuhan kinerja juga dapat dilihat dari penyaluran pembiayaan (amount finance) PT FIF yang tercatat Rp15,50 triliun pada semester pertama tahun 2022. Pembiayaan FIF naik tipis 0,60% dibanding periode yang sama tahun 2021 yang hanya mencapai Rp15,41 triliun.

Presiden Direktur PT FIF Margono Tanuwijaya mengatakan, perekonomian Indonesia yang perlahan-lahan mulai bangkit dari keterpurukan pandemi Covid-19 berdampak kepada meningkatnya pembiayaan di sejumlah sektor.

“Kelangkaan chip semikonduktor pada produksi sepeda motor berdampak kepada layanan pembiayaan sepeda motor baru kami. Kendati demikian, kami tetap terus optimistis melihat kinerja lini bisnis lainnya yang menunjukkan pertumbuhan positif pada semester pertama tahun 2022 ini,” tutur Margono, dalam siaran pers.

Baca juga: Besaran Gaji Debt Collector dan Perannya dalam Dunia Keuangan

Sebagai gambaran, PT FIF bergerak sebagai perusahaan pembiayaan ritel, menyediakan lima layanan pembiayaan, yaitu FIFASTRA, DANASTRA, SPEKTRA, FINATRA, dan AMITRA. Untuk lini bisnis FIFASTRA, kelangkaan chip semikonduktor berdampak negatif pada kinerja pembiayaan sepeda motor baru Honda. Ini karena proses produksi tersebut tidak dapat mengimbangi permintaan masyarakat yang tinggi, sehingga masyarakat harus terlebih dahulu memesan inden dengan jangka waktu yang lama.

Hal ini dapat dilihat dari penurunan kinerja pembiayaan FIFASTRA sebesar 7,53% pada semester pertama 2022 menjadi Rp9,38 triliun dibanding semester pertama 2021 yang mencapai Rp10,15 triliun. Penurunan ini juga dapat dilihat dari jumlah booking unit di semester pertama 2022 yang hanya mencapai 549 ribu unit turun 4,81% dibanding periode yang sama tahun 2021 mencapai 577 ribu unit.

Berbeda dengan FIFASTRA, DANASTRA yang merupakan lini bisnis pembiayaan multiguna mencatatkan pertumbuhan penyaluran pembiayaan yang mencapai Rp5,71 triliun, meningkat 16,02% pada semester pertama 2022 dibanding periode sama tahun 2021 yang hanya mencapai Rp4,92 triliun. Peningkatan ini juga dapat dilihat dari jumlah booking unit DANASTRA di semester pertama 2022 yang mencapai 656 ribu unit, naik tipis 0,28% dibanding semester pertama 2021 sebesar 654 ribu unit.

Baca juga: Cara Mendapat Relaksasi Kredit dari FIF Group, Perhatikan Syarat Ini

Pembiayaan multiproduk PT FIF, yaitu SPEKTRA mencatatkan pertumbuhan penyaluran pembiayaan sebesar 11,08% di semester pertama 2022 yang mencapai Rp337,60 miliar dibanding periode sama tahun 2021 yang hanya mencapai Rp303,93 miliar. Secara booking unit, terjadi peningkatan sebesar 4,32% menjadi 57 ribu kontrak pada semester pertama 2022 dibanding periode sama tahun 2021 yang hanya mencapai 54 ribu kontrak.

FINATRA merupakan pembiayaan mikro PT FIF dan baru beroperasi sejak bulan April 2022 lahir dalam rangka mendukung program Pemerintah RI dalam memajukan UMKM di Indonesia. FINATRA juga turut berkontribusi terhadap kinerja PT FIF di semester pertama 2022. Sejak beroperasi mulai bulan April hingga Juni 2022, FINATRA telah mencatatkan penyaluran sebesar Rp22,14 miliar dengan jumlah booking unit sebanyak 229 kontrak.

Angin segar juga datang dari lini bisnis pembiayaan syariah PT FIF, AMITRA, sejak dibukanya kembali pintu bagi jemaah internasional untuk melakukan ibadah Haji maupun Umrah oleh Arab Saudi. AMITRA mencatatkan pertumbuhan penyaluran pembiayaan menjadi Rp46,64 miliar pada semester pertama 2022, tumbuh 36,43% dibanding semester pertama 2021 yang hanya mencapai Rp34,19 miliar.

Jumlah booking unit AMITRA juga mengalami kenaikan sebesar 80,41% pada semester pertama 2022 yang mencapai 2.791 kontrak dibanding periode sama tahun 2021 yang hanya mencapai 1.547 kontrak.

Baca juga: Bukukan Kinerja Positif, FIF Catat Perbaikan NPF Jadi 0,9% di 2021

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Erick Thohir Stabilkan Harga Tiket Pesawat

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir secara intens berkoordinasi dengan Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi terkait upaya pemerintah...

Mendag Targetkan Satu Juta UMKM Gunakan Digitalisasi di Tahun 2022

JAKARTA, duniafintech.com - Kementerian Perdagangan menargetkan penerapan digitalisasi di 1000 pasar rakyat dan 1.000.000 UMKM di seluruh Indonesia pada tahun 2022. Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan...

Cara Mengatasi Kartu ATM Mandiri tidak Diizinkan, Mudah Loh!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara mengatasi kartu ATM Mandiri tidak diizinkan sejatinya bisa dilakukan dengan beberapa panduan yang sangat mudah. Pengguna kartu ATM Mandiri sendiri bisa...

Cara Bayar Shopee PayLater lewat ShopeePay & Metode Lainnya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara bayar Shopee PayLater lewat ShopeePay dan metode lainnya penting diketahui oleh kamu sebagai pengguna layanan ini. Seperti diketahui, tren belanja online...

Cara Atasi Lupa PIN ATM BCA dengan Gampang & Anti Ribet

JAKARTA, duniafintech.com – Cara atasi lupa PIN ATM BCA tentu saja sangat penting untuk diketahui oleh para nasabah Bank BCA yang mengalaminya. Adapun lupa nomor...
LANGUAGE