27.1 C
Jakarta
Selasa, 28 Juni, 2022

4 Risiko Kerugian Membeli Mobil Cash yang Wajib Dipahami

JAKARTA, duniafintech.com – Kerugian membeli mobil cash, memangnya ada? Tentu saja ada. Pasalnya, meski banyak orang bilang bahwa akan lebih enak membeli mobil cash karena tidak perlu pusing memikirkan cicilan tiap bulannya, tetapi bukan berarti tidak ada kerugian membeli mobil secara tunai.

Pada dasarnya, membeli mobil secara cash atau kredit memang memberikan keuntungan dan kerugian masing-masing. Jika Anda berencana membeli mobil baru secara tunai maka sebaiknya Anda juga mengetahui kerugian-kerugiannya, bukan hanya keuntungannya.

Nah, sebelum membeli mobil secara cash, simak dulu yuk beberapa pertimbangan dalam ulasan di bawah ini.

Kerugian Membeli Mobil Cash

  1. Dana darurat berisiko terpakai

Adapun pembelian mobil dalam perencanaan keuangan dikategorikan sebagai tujuan keuangan jangka menengah atau jangka panjang. Rencana dalam mempersiapkan dananya bisa dengan menabung atau juga investasi.

Sebut saja kamu ingin membeli mobil seharga Rp120 juta. Menabung Rp 1 juta tiap bulan butuh waktu 10 tahun. Dengan waktu menabung selama itu, apakah kamu mau? Belum lagi menghitung inflasi tiap tahunnya. 

Nah, ujung-ujungnya, dana darurat mau tidak mau digunakan supaya cepat memiliki mobil meskipun mobil bukanlah kebutuhan mendesak.

Baca juga: Daftar Dokumen Jual Beli Mobil Bekas yang Penting Diketahui

  1. Informasi Debitur (iDeb) tidak ter-update

Adapun orang yang sering mengambil kredit dari lembaga keuangan, baik lewat cicilan kartu kredit maupun pinjaman, secara tidak langsung memperbarui Informasi Debitur (iDeb) miliknya.

Jika orang itu disiplin dan tidak pernah telat membayar cicilannya maka skor kredit orang tersebut akan tercatat bagus di iDeb dalam SLIK OJK. Skor yang bagus membuka peluang untuk memperoleh pinjaman KPR atau kartu kredit dari bank.

Namun, sayangnya, membeli mobil secara kontan akan membuat skor di iDeb tidak terbarui (update) sehingga menjadi salah satu risiko kerugian yang juga sebaiknya kamu pertimbangkan. 

  1. Tidak menjadi prioritas dealer

Biasanya, pembelian mobil secara tunai tidak akan mendapat prioritas dari dealer, khususnya sales. Pasalnya, mereka lebih menyukai orang-orang yang hendak membeli mobil secara kredit.

Jika beli cash maka customer biasanya akan diminta menunggu lebih lama daripada beli secara kredit. Istilahnya, “indent order”. Kalau mau cepat maka sales biasanya akan menawarkan unit mobil yang tersedia atau di-display di dealer itu. 

Nah, apabila kamu sudah tidak sabar untuk mengendarai mobil sendiri maka lebih baik beli mobilnya secara kredit. Meski demikian, ada juga kok dealer yang tidak pilih-pilih dalam mengutamakan konsumennya.

  1. Tidak adanya proteksi dari asuransi

Kerugian selanjutnya yang juga perlu kamu jadikan pertimbangan adalah tidak adanya pilihan asuransi mobil murah yang diberikan. Itu artinya, kalau mobil kamu menabrak maka kamu harus tanggung sendiri kerugiannya, termasuk pihak yang ditabrak.

Perlu juga kamu ketahui, biaya perbaikan mobil itu tidak sedikit nilainya. Pasalnya, satu titik kerusakan rata-rata harga perbaikannya Rp300 ribu dan itu juga belum memperhitungkan jika tabrakannya membuat mesin rusak atau bahkan merugikan pihak yang ditabrak.

Oleh sebab itu, dengan membeli mobil cash, kamu harus tanggung risiko tabrakan itu sendiri, termasuk menanggung risiko kendaraan lain yang ditabrak.

Kerugian Membeli Mobil Cash: Apakah Mobil Cash Ada Asuransi?

Sebagaimana dijelaskan tadi, kalau kamu membeli mobil secara cash maka kamu tidak bisa mendapatkan asuransi mobil. Padahal, asuransi mobil penting dimiliki untuk memberikan proteksi finansial kamu dari risiko tak terduga.

Nah, solusinya, kamu harus membeli asuransi mobil terpisah dan tidak disediakan oleh dealer. Akan tetapi, hal itu bergantung pada pilihan dan keputusan kamu. Sesuaikan saja dengan kemampuan dan kebutuhan kamu.

Satu hal yang paling penting, yaitu jangan lupa ambil asuransi mobil biar tidak bikin keuangan tekor akibat risiko tidak terduga. Kamu pun bisa menemukan asuransi mobil terbaik, dari All Risk hingga TLO, di broker asuransi secara online.

Baca juga: Daftar Rate Asuransi Mobil Terlengkap 2022

Hal yang Harus Diperhatikan sebelum Beli Mobil Cash

Kalau keputusanmu memang sudah bulat dan berencana membeli mobil cash, dan kamu juga sudah paham dengan kerugian membeli mobil cash tadi, maka inilah beberapa hal yang harus kamu perhatikan sebelum membeli mobil cash.

  1. Pemasukan sudah stabil

Sekiranya kamu memang berencana membeli mobil maka pemasukan bulanan kamu harus stabil. Hal itu ditandai dengan kamu memiliki pekerjaan tetap yang akan menjamin keberlangsungan hidup.

Namun, kalau pendapatan kamu tidak menentu, sebaiknya jangan coba-coba untuk membeli mobil secara cash sebab ada banyak risiko yang mengintai.

  1. Dana darurat sudah terpenuhi

Di samping pemasukan kamu yang sudah stabil, dana darurat kamu pun harus sudah terpenuhi. Dengan demikian, saat kamu membeli mobil secara cash, tabungan kamu tidak sepenuhnya terkuras habis. Pasalnya, kamu masih memiliki simpanan yang akan membantu keberlangsungan hidup ke depannya.

Demikianlah penjabaran soal kerugian membeli mobil cash yang wajib dipahami. Ingat lagi ya bahwa dana darurat juga penting untuk dimiliki sebelum membeli mobil, baik secara cash maupun kredit.

Baca juga: Ragam Ide Usaha Menggunakan Mobil Pribadi yang Patut Dicoba

 

Penulis: Kontributor/Boy Riza Utama

Editor: Rahmat Fitranto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Bengkel Spesialis Mercy, Ini Daftar Lengkapnya

JAKARTA, duniafintech.com – Bengkel spesialis Mercy terdekat adalah tempat yang paling dicari oleh pengguna mobil keluaran Jerman ini. Di samping lantaran membutuhkan perawatan khusus, di...

Tahapan Investasi P2P Lending Syariah, Jadi Solusi Keuangan

JAKARTA, duniafintech.com – Tahapan investasi P2P lending syariah kali ini bisa dijadikan solusi, jika Anda mencari investasi yang terpercaya dan menawarkan imbal hasil yang...

Dangdut Verse Sempat Trending di Twitter, Gabungan Antara Musik dengan Dunia Kripto

JAKARTA, duniafintech.com - Frasa dangdut verse atau D'verse sempat menjadi trending di media sosial Twitter. Musik lokal menjadi pilihan investasi digital baru melalui token...

Cara Transfer ShopeePay ke DANA 2022, Gampang Loh! 

JAKARTA, duniafintech.com – Pada dasarnya, cara transfer ShopeePay ke DANA atau juga cara transfer DANA ke ShopeePay sangat gampang. Namun, memang banyak pengguna belum mengetahui...

Pendanaan P2P Lending Syariah? Wajib Catat Ya

JAKARTA, duniafintech.com – Pendanaan P2P Lending Syariah? apa saja tahapannya ya. Berinvestasi kini bisa lebih mudah hanya melalui aplikasi fintech. Salah satu pilihannya, anda...
LANGUAGE