26.1 C
Jakarta
Selasa, 27 Oktober, 2020

Komisi Sekuritas Australia Merilis Cryptocurrency, Mining, Panduan ICO

duniafintech.com – Komisi Sekuritas dan Investasi Australia (ASIC) menerbitkan penawaran koin awal (ICO) dan panduan cryptocurrency baru di situs resminya pada 30 Mei.

Regulator Komisi Sekuritas itu merinci prasyarat yang harus diikuti oleh bisnis mata uang kripto untuk mematuhi Korporasi Australia dan Undang-Undang ASIC, tetapi tidak mencakup peraturan yang diberlakukan oleh lembaga nasional lainnya. Khususnya, pedoman tersebut menetapkan bahwa jika aset crypto adalah produk keuangan, maka penerbit dan perusahaan yang menanganinya diharuskan memiliki lisensi layanan keuangan Australia.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa para penambang akan dianggap sebagai bagian dari proses kliring dan penyelesaian setidaknya dalam beberapa kasus:

“Di mana penambang dan pemroses transaksi adalah bagian dari proses kliring dan penyelesaian (CS) untuk token yang merupakan produk keuangan, hukum Australia berlaku.”

Baca 

“Bisnis yang menawarkan aset kripto, atau menawarkan layanan dalam kaitannya dengan aset kripto, perlu melakukan penyelidikan yang sesuai untuk memuaskan diri sendiri bahwa mereka mematuhi semua hukum Australia yang relevan.”
Terakhir, ASIC juga mencatat bahwa norma Know Your Client dan Anti-Money Laundering berlaku untuk aset crypto, seperti halnya Undang-Undang Konsumen Australia, termasuk kasus-kasus ketika aset diterbitkan atau dikelola dari luar negeri.

Komisi Sekuritas Hongkong: Peraturan Kripto untuk Mengatasi Penipuan

Selain Australia, kabar terkait regulasi juga datang dari Sekuritas Hong Kong  yang menyerukan peraturan kripto untuk mengatasi penipuan. Komisi Sekuritas dan Kontrak Berjangka (SFC) Hong Kong telah menyatakan keprihatinan atas kurangnya regulasi untuk menangani penipuan di ruang kripto, kantor berita setempat The Standard melaporkan 30 Mei.
Kepala penegakan SFC Thomas Atkinson baru-baru ini menunjukkan masalah yang terkait dengan ketidakpastian peraturan yang ada atas penawaran koin awal (ICO) dan perdagangan cryptocurrency.
Atkinson, yang mengundurkan diri dari otoritas penegakan sekuritas terbesar Kanada, Ontario Securities Commission (OSC), pada tahun 2016, menekankan bahwa struktur pertukaran crypto tertentu adalah “di luar lingkup SFC,” catatan laporan itu.
Pejabat itu mendesak anggota parlemen dan pihak berwenang setempat untuk mengembangkan pendekatan dalam memantau entitas terkait kripto, guna mengatasi aktivitas penipuan.

Pernyataan baru telah mengikuti panduan SFC terbaru tentang penawaran token keamanan (STO) yang diterbitkan pada bulan Maret. Dalam dokumen resmi, regulator sekuritas Hong Kong menyatakan bahwa STO cenderung menjadi sekuritas, dan karenanya harus berada di bawah undang-undang sekuritas yang ada.

Regulator sebelumnya juga telah mengeluarkan pernyataan yang menyarankan pedoman untuk dana yang berurusan dengan aset kripto, yang menyatakan bahwa ia dapat mulai secara resmi mengatur pertukaran kripto di masa depan.

picture: pixabay.com

2 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Tips Kelola Keuangan Untuk Freelancer, Rencanakan Keuangan yang Ideal

DuniaFintech.com - Menjadi pekerja lepas atau freelancer tentu memiliki banyak keuntungan. Yang pertama, tentu saja soal waktu maupun tempat kerja yang lebih...

Langkah Aman Menggunakan Whatsapp agar Terhindar dari Kejahatan Cyber

Duniafintech.com - Maraknya kasus kejahatan cyber  hingga aksi cyber bullying melalui akun sosial media menjadi isu yang perlu diperhatikan. Pasalnya dalam beberapa...

Aset Kripto Baru Listing di Indodax, Apakah Akan Menarik Pasar Indonesia?

DuniaFintech.com - Sistem keuangan finansial terdesentralisasi atau decentralized finance/DeFi saat ini sedang digandrungi oleh pegiat blockchain di seluruh dunia. Satu lagi, aset...

OJK: Relaksasi Kredit Ringankan Pinjaman Nasabah di Tengah Pandemi

Duniafintech.com - Pemerintah melalui Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah menerbitkan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) Nomor 11/POJK.03/2020 tentang stimulus perekonomian nasional. Tujuan...

Mengenal Tokoku, Aplikasi Dengan Fitur Paylater Untuk Warung

DuniaFintech.com - Aplikasi Tokoku layanan paylater yang dapat digunakan di outlet atau warung jaringan IRMA. IRMA senidiri merupakan perusahaan penyedia perangkat lunak untuk distributor dan...
LANGUAGE