31 C
Jakarta
Sabtu, 20 Agustus, 2022

Municipal Crypto Menyebar di Seluruh Dunia, Dari California ke Dubai

duniafintech.com – Dengan Municipal Crypto, negara, provinsi, dan kota dapat menggunakan cryptocurrency untuk mendanai proyek dan program mereka.

Municipal Crypto yaitu cryptocurrency yang diluncurkan dengan menawarkan warga negara cara baru dalam berinvestasi di lokasi tertentu hingga membeli barang sambil membantu pemerintah mendanai proyek. Campbell Harvey dari Duke University mengatakan bahwa cryptocurrency kota dapat menyediakan mekanisme guna mendanai proyek-proyek tertentu. Menurut Harvey:

“Saya menganggapnya sebagai, katakanlah, kita perlu membangun lapangan sepak bola baru, mengingat sekarang kita memiliki lebih banyak tim putra dan putri dan lapangan lama tidak bisa mengatasinya. Jadi, kita perlu membangun kompleks sepakbola baru. Mungkin ada enam bidang. Bisakah kita menerbitkan seperti crypto bond atau mata uang di mana rata-rata orang benar-benar bisa membelinya?” dilansir dari cointelegraph.

Investasi obligasi minimum adalah $ 1.000, meskipun biasanya dijual dalam jumlah $ 5.000. Orang yang ingin berinvestasi lebih sedikit tidak bisa melakukannya.

Cryptocurrency dan token dapat digunakan untuk aset di bawah $ 5 juta dan memungkinkan investasi di bawah $ 5.000. Harvey melihat mekanisme utama untuk municipal cryptocurrency sebagai sekuritisasi aset, seperti komplek sepak bola yang disebutkan di atas atau, katakanlah, untuk klinik kesehatan. Harvey menyatakan bahwa:

“Hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk melibatkan masyarakat guna berkontribusi dalam hal-hal yang mereka dapatkan. Jadi, mereka punya token semacam itu, dan berpotensi token itu bisa diperdagangkan. Anda mendapatkan beberapa token untuk lapangan sepak bola, stadion sepak bola atau hanya beberapa token, tetapi Anda juga dapat menggunakan token tersebut untuk membayar 10% dari makanan Anda di restoran. Ini adalah sesuatu yang belum pernah kita miliki sebelumnya. “

Baca juga: Latoken Dan Black G Luncurkan MAS Coin Dalam Proyek IEO

Jika sebuah kotamadya membutuhkan lapangan olahraga baru, tentu saja itu akan membutuhkan biaya, yang biasanya berasal dari pajak.

“Mereka mendapatkan tanah, tetapi akan membutuhkan biaya untuk pemeliharaan dan hal-hal seperti itu,” kata Harvey. “Jadi, pada dasarnya kamu tokenize itu dan pada dasarnya menjual token ke komunitas sehingga kamu mendapatkan uang.”

Harvey percaya bahwa mudah bagi kotamadya untuk meluncurkan token semacam itu dan bahwa token yang dikeluarkan oleh kotamadya dapat bermanfaat. Pada akhirnya, masyarakat mendapat manfaat dari efek berganda, di mana, secara tidak langsung, beberapa bisnis dapat dihubungkan melalui skema promosi dan diskon yang dihubungkan melalui municipal token.

Bersumber dari Cointelegraph yang melihat beberapa municipal cryptocurrency di luar sana dan berbagai tahap ideasi dan pengembangan dari seluruh dunia yang paling menonjol.

1. Penawaran komunitas awal Berkeley
Status: Diusulkan

Tanggal rilis: N / A

Kota Berkeley, California, pada 2017 mengusulkan “penawaran komunitas awal” untuk mengumpulkan uang guna mendanai perumahan yang terjangkau, membangun kembali sistem transit, dan mendukung layanan sosial. Penawaran komunitas awal pada dasarnya akan menjadi cara yang lebih mudah bagi warga negara untuk membeli obligasi kota.

Diusulkan oleh Walikota Jesse Arreguin dan Anggota Dewan Ben Bartlett, proyek itu dimaksudkan untuk mengumpulkan uang yang mirip dengan obligasi tetapi diberi harga yang cukup rendah sehingga memungkinkan konsumen berkesempatan untuk berinvestasi.

Token akan didukung oleh ikatan kota. Inisiatif ini belum diluncurkan – dan belum jelas apakah akan melakukannya – tetapi upaya oleh anggota dewan kota menunjukkan minat yang meningkat dalam mengumpulkan dana kota melalui cara-cara kreatif. Populasi Berkeley adalah 112.000.

Liam DiGregorio, bekerja dalam pengembangan bisnis di University of California-Berkeley’s Blockchain di Berkeley, sebuah organisasi yang didedikasikan untuk menjadi hub blockchain di East Bay. Ia mengatakan:

“Ini menghadirkan peluang bagi kota untuk terlibat dengan konstituennya dalam menguji kasus penggunaan yang diusulkan ini dengan biaya terkait yang lebih rendah. Mengingat inspirasi untuk proposal ini adalah solusi memperbaiki krisis perumahan di Berkeley yang sebagian besar mempengaruhi siswa, ini memberikan kesempatan bagi masyarakat untuk memperbaiki sendiri.”

2. Dubai – emCash
Status: Diusulkan

Tanggal rilis: 2020

Kota Dubai berdiri untuk membuat dampak terbesar dalam menggunakan municipal stablecoin. Terletak di Uni Emirat Arab, Dubai telah mengubah dirinya selama 20 tahun terakhir untuk menjadi pusat teknologi di Timur Tengah.

Kota ini berencana untuk merilis cryptocurrency yang dikeluarkan kota pada tahun 2018, tetapi tidak ada berita yang telah dirilis selama setahun terakhir. Rencananya adalah untuk meletakkan semua dokumen resmi di blockchain pada akhir 2020 dengan menggunakan kontrak pintar. Sebuah pertemuan baru-baru ini dari pengembang Ethereum dengan perwakilan Teluk Persia mengisyaratkan kemungkinan integrasi dengan Ethereum. PDB Dubai adalah $ 102,67 miliar, dan populasinya lebih dari 5,5 juta.

3.Busan, Korea Selatan – Tidak Diketahui
Status: Diusulkan

Tanggal rilis: N / A

Kota terbesar kedua di Korea Selatan, Busan, sedang menjajaki penciptaan stablecoin sendiri, dilansir dari Cointelegraph. Stablecoin akan didukung oleh bank nasional dan diterima di mana saja di kota. Kota ini tampaknya bekerja sama dengan Hyundai Pay untuk memfasilitasi implementasi. Seperti stablecoin lainnya, tujuan Busan adalah untuk meningkatkan ekonomi lokal. PDB Busan adalah $ 75,8 miliar, dengan populasi 3,5 juta.

Korea Selatan memiliki paten blockchain terbanyak ketiga, hanya berada di belakang Amerika Serikat dan Cina. Kementerian Usaha Kecil dan Menengah (UKM) dan Startup Korea Selatan menyatakan bahwa pemerintah berencana untuk memberikan “dukungan luas jika Busan mengembangkan struktur mata uang berbasis tokennya sendiri atau ekonomi token.”

4. Malaka, Malaysia – Kota Selat Melaka
Status: Diusulkan

Tanggal rilis: Tidak diketahui

Malaka ingin membangun Kota Selat Melaka menjadi sebuah “tujuan wisata blockchain-masa depan.” Diluncurkan oleh China Wuyi, sebuah perusahaan teknik dan konstruksi yang berbasis di Cina, kota masa depan akan mengeluarkan cryptocurrency sendiri, DMIcoin, yang akan digunakan untuk membayar layanan publik. KK Lim, CEO Kota Melaka Straits, mengatakan kepada Express pada saat itu:

“Turis di kota harus menukar uang mereka dengan mata uang digital, yang dapat mereka gunakan untuk membayar layanan menggunakan ponsel atau komputer mereka. Aplikasi web DMI akan tersedia di PC, dan aplikasi seluler akan berjalan di Android dan Perangkat iOS untuk memberikan fleksibilitas terlepas dari preferensi pengguna. “

5. Liberstad, Norwegia – Liberstad City Coin
Status: Sedang dikembangkan

Tanggal rilis: N / A

Ada beberapa upaya lain yang lebih dipolitisasi untuk menciptakan kota crypto. Ambil contoh kota Liberstad yang diusulkan, misalnya. Kota privat, anarko-kapitalis di Norwegia ini ingin menciptakan platform kota pintar dengan mata uang digital asli sebagai media pertukaran resmi kota.

Ide untuk Liberstad awalnya dikembangkan pada tahun 2015. Kota ini mengadopsi City Coin (CITY), yang akan menjadi satu-satunya media pertukaran di Liberstad, di mana mata uang nasional tidak diperbolehkan. Platform kota pintar CITY dan Liberstad, City Chain, dapat dioperasikan. City Coin didasarkan pada algoritma konsensus bukti kepemilikan dengan validator blok dipilih berdasarkan jumlah token yang dipertaruhkan di dompet mereka.

6. Belfast – BelfastCoin
Status: Sedang dikembangkan

Tanggal rilis: 2019

BelfastCoin dirancang untuk membantu meningkatkan ekonomi lokal serta memberi hadiah kepada warga karena berbelanja secara lokal dan ikut serta dalam kegiatan sukarela masyarakat. Mata uang kota ini tidak dibangun di atas teknologi blockchain. Sebaliknya, perusahaan pembayaran Israel, Colu, akan menciptakan teknologi dan aplikasi pembayaran. Setiap token akan bernilai 1 poundsterling Inggris, dan rencananya adalh merilisnya akhir tahun ini. Populasi Belfast adalah sekitar 333.000. Grainia Long, komisaris Belfast, mengatakan:

“Terpilih untuk menjadi bagian dari tantangan mata uang kota global berarti peluang penting bagi Belfast, dan saya senang bahwa hal ini dimungkinkan melalui kemitraan kami dengan 100 Kota Tangguh, dan bekerja dengan Colu. Belfast Coin akan diperkenalkan akhir tahun ini dan kami berharap bahwa awalnya akan memberikan dorongan ekonomi untuk bisnis lokal, serta membantu Dewan mencapai tujuan jangka panjang lainnya, termasuk perbaikan lingkungan. “

Komisaris itu menambahkan:

“Tantangan ini memberi kita kesempatan untuk mengeksplorasi bagaimana municipal crypto  dapat menyatukan penduduk, bisnis dan mitra kota untuk mendukung pertumbuhan inklusif – prioritas utama dalam Agenda Belfast kami.”

7. Catalonia, Spanyol
Status: Diusulkan

Tanggal rilis: T / A

Ketika wilayah Catalonia Spanyol mendeklarasikan kemerdekaannya pada akhir 2017, direktur Catalonia dari kantor digitalnya, SmartCatalonia, mengunjungi Estonia untuk mempelajari tentang rencana residensi digitalnya. Pimpinan daerah juga mengeksplorasi mata uang kripto sebagai alternatif dari sistem bank sentral tradisional.

Selain itu, ada laporan pada saat itu bahwa wilayah tersebut mempertimbangkan untuk mengadopsi sistem pemungutan suara blockchain pada tahun 2020. Salah satu pendiri Ethereum, Vitalik Buterin, menawarkan sarannya kepada pemerintah daerah:

“Anak muda asal Kanada asal Rusia ini menyarankan mereka untuk membuat ICO untuk platform penghuni virtual, dengan tawaran awal mata uang yang akan sesuai dengan pembiayaan proyek bisnis untuk program penghuni virtual. Dalam ICO, cryptocurrency baru … dapat dibiayai dalam ekosistem e-Residency, sesuatu yang akan membantu menciptakan komunitas ekonomi yang benar-benar independen dan di luar mata regulasi bank sentral. “

Memberikan lebih banyak otoritas finansial kepada kota?

Cryptocurrency dapat menjadi bagian penting dari kota pintar di masa depan. Misalnya, divisi raksasa e-commerce JD.com mendirikan Smart City Research Institute, yang dimaksudkan untuk mempercepat penciptaan kota pintar menggunakan teknologi blockchain, seperti dilansir dari Cointelegraph.

Tren populasi yang menyeluruh dapat menciptakan dunia yang lebih kondusif bagi cryptocurrency yang didukung kota. Lebih banyak manusia yang hidup di daerah perkotaan saat ini daripada di daerah pedesaan. Ada 40 kota besar yang menampung 25% dari PDB global. Suatu kota mungkin suatu hari menghasilkan uang mereka sendiri yang kemudian dapat mereka jual kepada orang lain, secara efektif menjadi bank sentral mereka sendiri.

Oleh: 

Sumber: Cointelegraph

2 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Harga BBM Pertalite Akan Naik, Dampaknya Mengerikan!

JAKARTA, duniafintech.com – Harga BBM Pertalite dan solar yang merupakan bahan bakar subsidi pemerintah akan dinaikkan pada minggu depan. Hal itu dilakukan karena subsidi yang...

Rekomended! Ini Aplikasi Faucet Bitcoin yang Terpercaya di Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com - Pemain industri kripto tentu gak asing lagi dengan istilah faucet. Ada rekomendasi aplikasi faucet Bitcoin terpercaya dan bisa dicoba.  Faucet kripto atau...

Project NFT Asal Indonesia Terpopuler, Bukan Cuma Ghozali Lho!

JAKARTA, duniafintech.com - Masih ingat dengan Ghozali? Karyanya merupakan salah satu project NFT asal Indonesia yang populer dan mendunia.  Tapi siapa sangka, bukan cuma Ghozali...

Mengenal Koisan, Game NFT Indonesia yang Pantas Diperhitungkan

JAKARTA, duniafintech.com - Game NFT Koisan yang merupakan produk asli dalam negeri telah hadir meramaikan jagat industri non-fungible token.  Dalam perkembangan teknologi NFT yang kian...

Luhut: Presiden Akan Umumkan Kenaikan Harga BBM Subsidi

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyatakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan mengumumkan kenaikan harga BBM subsidi jenis...
LANGUAGE