31 C
Jakarta
Rabu, 28 Februari, 2024

Negara dengan Penambangan Kripto Terbanyak di Dunia

duniafintech.com – Banyak orang yang mungkin tidak tahu bahwa di balik peredaran Bitcoin dan mata uang virtual lainnya, ada sebuah aktivitas yang terbilang banyak dilakukan orang: penambangan alias mining.

Penambangan Bitcoin melibatkan dua proses. Yang pertama adalah menambahkan transaksi ke buku besar Blockchain cryptocurrency dan yang kedua membuka Bitcoin baru ke dalam sistem. Proses ini melibatkan penggunaan kekuatan komputer untuk memecahkan teka-teki matematika yang rumit. Penambangan Bitcoin adalah proses penting dalam keamanan Bitcoin – kompleksitas dan upaya membuat sistem cryptocurrency kurang rentan terhadap serangan peretasan.

Baca juga: SoPay, Platform Blockchain Melayani Pembayaran Digital

Apa yang Dimaksud dengan Mining Pool?

Saat ini, mining dilakukan di gudang-gudang khusus dengan sejumlah perangkat keras berkemampuan tinggi dengan penggunaan energi yang tak kalah besarnya. Mining pool alias kelompok penambang adalah satu kelompok orang yang bekerja sama untuk menambang dengan perjanjian mereka akan berbagi blok ketika kunci berhasil mereka buka. Hasil penambangan ini akan dialokasikan secara proporsional kepada semua anggota pool.

Negara Mana yang Memiliki Miners Terbanyak?

Proses mining untuk Bitcoin adalah kegiatan yang sangat kompleks sehingga jumlah daya komputer, dan seperti listrik, yang dibutuhkan dalam penambangan menjadi cukup besar. Oleh karena itu, jumlah penambang Bitcoin terbesar, secara geografis, dapat ditemukan di negara-negara di mana tidak hanya teknologi baru yang sangat lazim tetapi juga di mana akses ke sumber daya energi yang lebih murah tersedia. Karena itu, pertambangan cenderung condong ke negara-negara dengan listrik lebih murah.

Lebih jauh lagi, di masing-masing negara, segelintir perusahaan pertambangan telah memanfaatkan sejumlah besar kekuatan jaringan dalam upaya penambangan mereka – menciptakan struktur proses penambangan yang lebih tersentralisasi. Hanya ada beberapa negara yang dapat melakukan upaya penambangan yang terkonsentrasi. Dengan demikian, hanya beberapa negara yang dapat mengekspor Bitcoin secara signifikan.

Baca juga: Ex CEO JobsDB Adrian Chng akan Jadi Bos Baru GoBear

  • Georgia

Berbasis di Georgia, BitFury adalah perusahaan yang dikenal sebagai salah satu pemain terbesar di segmen bisnis pertambangan Bitcoin – mengembangkan dan menjual perangkat keras streaming yang efisien untuk pengguna dan bisnis Bitcoin. BitFury adalah salah satu perusahaan teknologi Blockchain terkemuka dan salah satu penyedia infrastruktur swasta terbesar di ekosistem Blockchain. Pada tahun 2016, BitFury menambang sekitar 15% dari semua Bitcoin yang beredar.

  • China

China menambang sangat banyak Bitcoin dan mengekspornya. Ini terjadi sebagian besar karena tariff listrik yang cukup murah di sana. Beberapa mining pool terbesar di dunia konon berbasis di Tiongkok.

  • Amerika Serikat

Sebagai rumah bagi 21 Inc, salah satu perusahaan mining Bitcoin terbesar di seluruh dunia, Amerika Serikat telah menjadi salah satu negara penambang Bitcoin tertinggi. Berbasis di California, 21 Inc menjalankan upaya penambangan besar dan juga menjual peralatan yang menjadi solusi mining bertenaga rendah. Mayoritas kekuatan hash 21 Inc merujuk pada mining 21 Inc pada tahun 2016 yang merupakan 3% dari jumlah seluruh Bitcoin yang ada.

Source: forbes.ge

Written by: Dita Safitri

 

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE