25.6 C
Jakarta
Minggu, 26 Juni, 2022

Platform Social Commerce dari Kata.ai Bantu Otomasi UMKM

DuniaFintech.comSebagai pelopor teknologi Conversational Artificial Intelligence (AI) dan Natural Language Processing (NLP) di Indonesia, hari ini Kata.ai mengumumkan pendanaan Seri B serta meluncurkan platform social commerce. Investasi tersebut dipimpin oleh Trans-Pacific Technology Fund (TPTF) dan MDI Ventures. Perolehan pendanaan tersebut diumumkan pada acara tahunan Kata.ai yaitu INTERACT 2020, yang mengusung tema “Shaping Tomorrow’s Trend Through Automation”.

Selain mengumumkan investasi tersebut, INTERACT 2020 juga menjadi ajang untuk mengumumkan produk terbaru dari Kata.ai yaitu QIOS, platform social commerce yang memungkinkan UMKM untuk memanfaatkan teknologi AI dalam penjualan mereka. Otomasi dan augmentasi dalam sektor UMKM tersebut dilakukan melalui aplikasi berbasis chatting seperti WhatsApp, Instagram, dan Facebook Messenger. Hal tersebut dapat terlaksana karena Kata.ai saat ini telah menjadi mitra Instagram pertama dan satu-satunya di Indonesia yang memiliki akses ke Instagram Messaging API.

Baca juga:

Irzan Raditya, selaku CEO & Co-Founder Kata.ai mengatakan “Pendanaan Seri B yang diperoleh ini akan dialokasikan untuk ekspansi bisnis dan layanan Kata.ai ke ranah industri commerce, healthcare, dan insurtech. Apalagi dari tahun ke tahun Kata.ai selalu berusaha untuk mengembangkan teknologi AI dan terus menghadirkan inovasi baru.”

Platform social commerce memang diprediksi memiliki peran yang cukup besar dalam penjualan online commerce di Indonesia, McKinsey memprediksi pada tahun 2022 total Gross Merchandise Value (GMV) social commerce di Indonesia akan mencapai 25 miliar dolar Amerika. Selain itu dengan berbasis pada aplikasi chatting seperti WhatsApp yang memiliki pengguna lebih dari 125 juta orang di Indonesia, QIOS memungkinkan para merchant UMKM untuk menyasar potensi pangsa pasar yang besar dengan pendekatan yang baru. Platform QIOS juga saat ini sudah terhubung dengan aplikasi e-wallet dan e-payment seperti OVO, GoPay, LinkAja dan DANA, juga platform kurir online seperti GoSend dan GrabExpress untuk lebih memudahkan para pengguna platform QIOS.

Kata.ai saat ini juga sudah dipercaya oleh lebih dari ratusan perusahaan dengan berbagai skala, dari mulai perusahaan besar seperti Telkomsel, Indosat Ooredoo, Bank BRI, Pertamina, Blue Bird Group, dan KFC Indonesia, sampai dengan sektor publik dan pemerintahan seperti BPJS Kesehatan, BKPM, Kemendikbud, dan Kemenparekraf.

Selain itu Kata Platform juga sudah memproses lebih dari 700 juta percakapan, dan memiliki 3 juta Monthly Active Users yang berinteraksi dengan chatbot yang diciptakan dengan menggunakan Kata Platform. Selama masa pandemi, jumlah percakapan yang terjadi juga terakselerasi secara signifikan dengan pertumbuhan yang mencapai 3 kali lipat dari jumlah percakapan normal.

“Hingga saat ini kami bersyukur dan bangga atas pencapaian yang kami raih, selain memperoleh pendanaan Seri B, di tahun ini Kata.ai juga berhasil mencatat pertumbuhan Annual Recurring Revenue (ARR) yang cukup konsisten selama 3 tahun berturut-turut pada periode 2018-2020. Tidak hanya itu saja, di pertengahan tahun 2020 pun kami baru saja terpilih sebagai salah satu dari 5 startup di Indonesia yang ditunjuk menjadi bagian dari Task Force Strategi AI Nasional oleh Kemenristek/BRIN untuk mengembangkan inovasi dan implementasi teknologi AI di Indonesia,” tutup Irzan.

(DuniaFintech/ Dinda Luvita)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Bursa Kripto Masih Belum Terealisasi, Langkah Mendag Zulkifli Hasan Ditunggu

JAKARTA, duniafintech.com - Keberadaan bursa kripto sebagai bagian dari ekosistem perdagangan legal aset kripto di Indonesia hingga kini belum berujung atau terealisasi.  Meski pucuk pimpinan...

Segera Siapkan Regulasi Investasi Kripto, Zulkifli Hasan Bilang Biar Lebih Aman

JAKARTA, duniafintech.com - Investasi aset kripto saat ini banyak digandrungi masyarakat Indonesia. Kementerian Perdagangan (Kemendag) terus beradaptasi dengan tren ekosistem ekonomi digital itu. Hal itu...

Harga Volkswagen Polo hingga Daftar Dealernya

JAKARTA, duniafintech.com – Volkswagen Polo hingga kini masih menjadi salah satu mobil asal Jerman yang paling banyak diminati oleh masyarakat. Baik di Indonesia maupun di...

Estimasi Biaya Laparoskopi, Mahal Enggak Ya?

JAKARTA, duniafintech.com – Estimasi biaya laparoskopi di rumah sakit memang terbilang cukup menguras kantong, bahkan bisa mencapai puluhan juta. Laparoskopi sendiri adalah tindakan medis berupa...

Sesuai Syariat Islam, Begini Prinsip P2P Lending Syariah

JAKARTA, duniafintech.com - Pastinya P2P lending sudah tidak asing lagi di telinga, bukan? Seiring perkembangan zaman dan teknologi, dunia fintech syariah terus mengalami peningkatan....
LANGUAGE