27.2 C
Jakarta
Selasa, 27 Februari, 2024

Bisa Dipilih, Inilah Teknik Trading Bitcoin Untuk Dapatkan Cuan Maksimal

JAKARTA, duniafintech.com – Teknik trading Bitcoin ada beragam. Sebagai trader kripto Anda mesti memahaminya, hal ini agar dapat membawa cuan yang maksimal. 

Trading bitcoin yang merupakan salah satu aset kripto saat ini semakin banyak diminati oleh orang-orang. Trading kripto adalah aktivitas memperdagangkan mata uang kripto melalui akun perdagangan dengan berspekulasi tentang pergerakan harga aset kripto. 

Trading investasi kripto ini hampir sama dengan trading saham dan komoditas lain, hanya saja tingkat volatilitasnya relatif lebih tinggi.

Teknik Trading Bitcoin yang Bisa Diterapkan

Berikut ini adalah teknik trading Bitcoin atau aset digital yang bisa kamu terapkan dalam perdagangan aset kripto. Melansir Coinvestasi, inilah tekniknya:

1. Teknik Scalping 

Scalping sering juga disebut sebagai micro trading. Trading jenis ini menerapkan strategi mengambil sedikit pergerakan harga yang lebih mudah ditangkap lebih baik dari pada menunggu kesempatan besar.

Teknik trading bitcoin ini biasanya tidak disarankan untuk pemula dan lebih sering digunakan oleh para trader dengan keterampilan ahli dalam melihat kondisi market dan harga.

Trader memerlukan strategi yang matang untuk menentukan waktu yang tepat keluar dari market untuk mencegah kerugian. Berikut ini ada beberapa cara scalping yang bisa dilakukan.

– Scalp Trading with an Oscillator

Salah satu cara yang paling menarik untuk scalping adalah dengan menggunakan osilator karena indikator ini memimpin pergerakan harga.

Baca jugaBerita Bitcoin Hari Ini: Harga Bitcoin Naik, Waspadai Modus Penipuan Baru Ini! 

Karena osilator adalah indikator utama, mereka memberikan banyak sinyal palsu. Kenyataannya adalah bahwa jika trader mengecek satu osilator, kemungkinan besar prediksi pergerakan harga yang  dilakukan akan 50% akurat.

– Scalp Trading with the Stochastic Oscillator

Stochastic terdiri dari level bawah dan atas. Level bawah adalah area oversold dan level atas adalah area overbought.

Ketika dua garis indikator melintas ke atas dari area bawah, sinyal buy/long akan tereksekusi. Ketika dua garis indikator menyeberang ke bawah dari area atas, sinyal sell/short akan tereksekusi.

Osilator stokastik tidak dimaksudkan untuk menjadi indikator mandiri. Trader memerlukan beberapa bentuk validasi untuk memperkuat sinyal sebelum mengambil peluang trading.

– Scalp Trading with Stochastics and Bollinger Bands

Bollinger band dapat digunakan ketika kondisi market sudah jenuh. Untuk menerima konfirmasi dari indikator Bollinger band, harga perlu melewati moving average merah di tengah indikator dan tetap dipertahankan saat trading sampai harga menyentuh level Bollinger band yang berlawanan.

– Scalp at Support and Resistance

Dalam scalping di titik support dan resistance, trader benar-benar membutuhkan dua item berikut (1) volatilitas rendah dan (2) rentang perdagangan.

Baca jugaPenipuan Kripto Terjadi Lagi, Hanya Inilah Crypto Exchange Terdaftar Bapebbti yang Wajib Diketahui

Volatilitas yang rendah karena mengurangi risiko hal-hal yang melawan trader dengan tajam ketika trader pertama kali belajar kulit kepala. Rentang perdagangan memberi trader metode sederhana untuk masuk, berhenti, dan keluar dari market.

Teknik Trading Bitcoin

2. Swing Trading 

Teknik trading Bitcoin selanjutnya adalah swing trading. Ini adalah strategi yang berfokus pada mengambil keuntungan dalam tren harga jangka pendek dan memotong kerugian lebih cepat.

Keuntungan mungkin lebih kecil, tetapi dilakukan secara konsisten dari waktu ke waktu mereka dapat menambah imbal hasil yang sangat baik.

Swing trading adalah teknik trading yang akan membuka posisi dalam atau lebih dari 24 jam, sedangkan day trader akan menutup posisi sebelum 24 jam. Teknik ini akan membuka posisi selama beberapa hari hingga beberapa minggu.

  • Cara Swing Trading di Support Resistance
  • Identifikasi timeframe
  • Tunggu harga untuk menembus di bawah level support
  • Jika harga tembus di bawah support, maka tunggu penolakan harga yang kuat (dengan close di atas support)
  • Jika ada penolakan harga yang kuat, maka buka posisi di open candle berikutnya
  • Tetapkan stop loss kamu 1 ATR  di bawah candle rendah dan ambil untung sebelum harga masuk ke Resistance.

3. Reverse Trading

Reverse trading atau perdagangan terbalik dianggap sebagai salah satu strategi perdagangan lanjutan dan didasarkan pada pembalikan tren umum di pasar.

Untuk memahami hal tersebut secara mendetail, strategi ini adalah menemukan momen yang tepat ketika tren akan segera berbalik.

Jika koin telah bullish untuk beberapa waktu, seorang  reverse trader akan mencari waktu di mana ia akan membalikkan tren dan memanfaatkannya.

Versi menarik lainnya dari reverse trading adalah trading dengan memprediksi harga tertinggi/terendah hari itu dan mendapatkan profit. Risiko dalam teknik trading ini adalah trader gagal memprediksi tren pembalikan.

4. Trading Momentum

Teknik ini dianggap paling berisiko dan paling menantang untuk dikuasai karena prediksi bisa berjalan dua arah. Komponen utama dari strategi ini adalah volume, momentum tersebut ditentukan dalam volume yang dihasilkan tren.

Bagian tersulit dari trading ini adalah menilai saat yang tepat untuk keluar dari pasar dan menganalisis perubahan volume berdasarkan berbagai indikator. Bagi kamu yang ingin mencoba teknik trading ini pastikan sudah cukup memahami analisis teknikal dan mengetahui resikonya.

5. Fading Trading

Fading merupakan strategi bertaruh melawan tren di pasar. Ini juga salah satu strategi paling berisiko dalam kripto karena membuat prediksi yang salah dapat mengakibatkan kerugian besar.

Bertentangan dengan itu, membuat langkah yang benar akan menghasilkan keuntungan yang besar, dan strategi ini adalah tentang bertaruh pada beberapa perdagangan untuk menghasilkan keuntungan yang signifikan.

Waktu terbaik untuk menjalankan strategi ini adalah ketika ada banyak volatilitas di pasar kripto. Ini biasanya terjadi sebelum berita penting atau beberapa negara berbicara tentang penerapan atau pelarangan penggunaan kripto. .

6. Day Trading Menggunakan Volatilitas

Volatilitas dalam crypto melahirkan banyak peluang bagi para pedagang. Volatilitas di pasar ada karena suatu alasan, dan selama ini, arah pasar bisa pergi ke sisi mana saja. Salah satu strategi paling efektif saat ini adalah menguangkan perdagangan kecil yang terjadi sebelum perubahan signifikan terjadi di pasar.

7. Beli Dips and Hold

Saat-saat ketika harga Bitcoin dan mata uang kripto lainnya turun, mungkin sepertinya sudah waktunya untuk menjauh dari pasar, tetapi itu adalah salah satu waktu terbaik untuk memasuki pasar tersebut. 

Setelah kamu beli, kamu cukup menyimpan aset kripto dalam beberapa waktu hingga harganya naik dan kamu mendapatkan keuntungan. Teknik trading ini sederhana, dan cocok untuk pemula yang belum mahir melakukan trading dengan membaca chart.

Itulah teknik trading Bitcoin, strategi atau metode trading yang bisa dipilih untuk mendapatkan keuntungan dari perdagangan dan kepemilikan aset kripto termasuk Bitcoin. 

Anda bisa menentukan mana teknik yang sesuai dan tentunya pastikan sudah mengetahui risiko dari beragam teknik trading tersebut.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Aturan Bapebbti Perkuat Industri Aset Kripto, Simak Update Harga Berikut Ini

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com.

 

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE