33 C
Jakarta
Kamis, 21 Oktober, 2021

Tim Draper Bertemu dengan Facebook, Bahas Proyek Kripto

duniafintech.com – Investor Millionaire VC Tim Draper berencana akan bertemu dengan eksekutif Facebook untuk membahas investasi dalam proyek kripto yang dikabarkan di media sosial, Bloomberg.

Menurut laporan itu,  Tim Draper mengungkapkan kepada Bloomberg bahwa ia “tertarik untuk mendengar cerita” di sekitar proyek, mengklaim bahwa ia siap untuk “melihat apakah itu cocok.”

Baca juga

Langkah ini diambil menyusul berita terbaru bahwa raksasa media sosial tersebut dilaporkan mencari investasi $ 1 miliar dari berbagai perusahaan modal ventura untuk mengembangkan proyek cryptocurrency.

Pada 8 April, reporter teknologi New York Times Nathaniel Popper mengungkapkan bahwa proyek yang dilaporkan adalah stablecoin yang akan dipatok ke dalam mata uang asing yang disimpan dalam rekening bank, dikutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Sementara sejauh ini Facebook belum secara resmi mengkonfirmasi hal ini, Bloomberg adalah yang pertama melaporkan dugaan pengembangan terkait crypto oleh jejaring sosial pada Desember 2018.

Baca juga

Menyusul Bloomberg, The New York Times menerbitkan artikel lain pada akhir Februari yang menyarankan bahwa Facebook sedang mengerjakan proyek crypto yang sangat rahasia, berencana untuk memperkenalkan stablecoin yang akan menggabungkan tiga aplikasi yang sepenuhnya dimiliki Facebook: WhatsApp, Facebook Messenger dan Instagram, dengan total paparan dari 2,7 miliar pengguna.

Menurut laporan minggu ini dari Bloomberg, Facebook “masih jauh dari mengeluarkan koin,” karena dilaporkan mereka masih mencoba mencari solusi bagaimana cara terbaik untuk mengamankan dana yang akan mendukung stablecoin.

Pada saat pers, Draper belum menjawab permintaan Cointelegraph untuk mengomentari rencananya untuk bertemu dengan perusahaan.

Sementara itu, kantor Facebook di Menlo Park, California baru-baru ini membuka lima posisi baru di departemen blockchain, mengikuti posisi yang sebelumnya diposting untuk seorang pengacara senior dengan pengalaman dalam blockchain dan pembayaran.

kabar lainnya datang dari Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia, yang bersama-sama meluncurkan blockchain swasta dan mata uang semi-cryptocurrency, Financial Times (FT) melaporkan.

Baca juga

Menurut surat kabar itu, aset yang disebut Learning Coin” hanya akan dapat diakses di dalam IMF dan Bank Dunia. Seperti yang telah dipelajari FT, “Learning Coin” diluncurkan untuk lebih memahami teknologi yang mendasari aset crypto. Aplikasinya akan berfungsi sebagai hub tempat blog, penelitian, video, dan penyimpanan presentasi .

picture: pixabay.com

-Sintha Rosse-

2 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

DIREKTORI LIST

ARTIKEL TERBARU

Bitcoin Pecah Rekor Sepanjang Masa, Analis Berharap Lewati US$100.000

Reli terbaru Bitcoin ke harga tertinggi sepanjang masa di atas US$66.000 sudah memunculkan gelombang prediksi bullish baru, dengan harga cryptocurrency sudah lebih dari dua...

Komite Senat Australia Buat 12 Rekomendasi untuk Regulasi Crypto

Komite Terpilih Senat Australia sudah menyerahkan laporan terakhirnya tentang tinjauan selama setahun terhadap pendekatan negara ini terhadap peraturan kripto dan blockchain. Seperti dikutip dari...

Bitcoin Lewati Rp932 Juta Setelah Peluncuran ETF di NYSE

Harga Bitcoin (BTC) terus naik. Harga Bitcoin sempat dijual Rp932 juta di marketplace Indodax, Kamis (21 Oktober 2021) dini hari. Hal ini terjadi semenjak...

Keuntungan dan Daftar Produk Asuransi Rawat Inap Terbaik di Indonesia

Produk asuransi kesehatan dengan manfaat asuransi rawat inap sangat berperan untuk membebaskan dari kekhawatiran dan kegelisahan terkait kondisi keuangan yang terganggu akibat tidak adanya...

Kasus Pinjaman Online: Contoh dan Cara Melaporkan

Belakangan ini marak terjadi kasus pinjaman online, mulai dari penipuan yang mengatasnamakan pinjaman online terpercaya, pinjaman online ilegal, kasus pinjaman online tidak dibayar, hingga...
LANGUAGE