25 C
Jakarta
Sabtu, 28 Januari, 2023

Apa Itu Resesi Ekonomi Global: Ciri-ciri hingga Cara Mencegahnya

JAKARTA, duniafintech.com – Apa itu resesi ekonomi global? Adapun kabar terkait resesi memang semakin santer terdengar ya belakangan ini.

Tentunya, resesi akan menjadi ancaman serius bagi seluruh negara di dunia kalau sampai benar-benar terjadi.

Nah, 2023 sendiri diprediksi menjadi tahun yang diperkirakan akan menjadi waktu dari berlangsungnya resesi global.

Adapun pemicunya, antara lain, lantaran naiknya suku bank sentral secara global.  Guna memahami lebih lanjut tentang istilah ekonomi yang satu ini, simak ulasan di bawah ini, seperti dinukil dari CNBC Indonesia.

Baca juga: OJK Ungkap Enam Tantangan Pelaku Fintech Hadapi Resesi Global 2023

Apa Itu Resesi Ekonomi Global?

Pada dasarnya, resesi ekonomi merupakan sebuah penurunan aktivitas ekonomi yang signifikan dalam waktu stagnan dan lama, mulai dari berbulan-bulan hingga bertahun-tahun.

Hal itu bisa menyebabkan terjadi penurunan keuntungan perusahaan, meningkatnya pengangguran, dan juga kebangkrutan ekonomi.

Secara umum, resesi terjadi saat ekonomi tumbuh negatif dua kuartal beruntun. Pada 2020 lalu, misalnya, dunia mengalami resesi akibat pandemi Covid-19, yang menyebabkan berkurangnya lapangan kerja dan banyak pegawai dirumahkan. Tanpa aktivitas dan mobilitas manusia, roda ekonomi pun macet.

Ciri-ciri Apa Itu Resesi Ekonomi

1. Pertumbuhan Ekonomi Negatif

Seperti yang disinggung di atas, kondisi resesi sendiri terjadi saat pertumbuhan ekonomi suatu negara negatif hingga dua kuartal berturut-turut.

Biasanya, kondisi ini dipengaruhi oleh ketidakstabilan investasi, konsumsi, pendapatan nasional, pengeluaran, dan ekspor-impor. Kalau hal itu terjadi maka resesi sulit untuk dielakkan.

2. Impor Lebih Besar ketimbang Ekspor

Adapun kondisi ekspor-impor berdampak terhadap pertumbuhan ekonomi sebuah negara.

Kalau impor lebih besar ketimbang ekspor maka itu bisa jadi ciri-ciri resesi ekonomi. 

Saat sebuah negara lebih banyak mendatangkan berbagai kebutuhan dari luar negeri, ada risiko defisit anggaran.

Jika hal itu terjadi maka pendapatan nasional menurun dan dapat menyebabkan terjadinya resesi.

Apa Itu Resesi Ekonomi Global

3. Turunnya Lapangan Kerja sebagai Ciri-ciri Apa Itu Resesi Ekonomi

Menurunnya lapangan kerja akan membuat semakin banyak pengangguran dan menunjukkan lemahnya ekonomi suatu negara.

Kalau sampai hal itu terjadi maka tingkat kriminalitas berpotensi meroket. Kian banyak tindak kriminal, investor bisa kehilangan kepercayaan untuk menanamkan modal, yang pada akhirnya membuat sebuah negara berpeluang jatuh ke jurang resesi.

Baca juga: UMKM Binaan Amartha Siap Hadapi Resesi Ekonomi Global

4. Produksi dan Konsumsi tidak Seimbang Jadi Ciri-ciri Apa Itu Resesi Ekonomi

Terakhir, produksi dan konsumsi yang tidak seimbang pun menjadi ciri-ciri resesi ekonomi. 

Kalau produksi berlebih maka stok barang bakal menumpuk. Sementara itu, konsumsi yang lebih banyak ketimbang produksi berpotensi mendorong impor besar-besaran.

Dengan demikian, kondisi produksi dan konsumsi yang tidak seimbang dapat membuat pengeluaran membengkak dan laba perusahaan dalam negeri menipis. Kondisi tersebut tentunya akan memicu resesi.

Cara Mencegah Apa Itu Resesi Ekonomi

  1. Belanja Besar-besaran

Cara pertama adalah dengan memperkuat daya beli melalui belanja besar-besaran. Pemerintah pun berencana melakukan belanja besar-besaran untuk menghadapi ancaman resesi sehingga permintaan dalam negeri meningkat dan dunia usaha tergerak untuk berinvestasi.

  1. Bantuan UMKM

UMKM merupakan salah satu sektor yang terdampak resesi. Akan tetapi, usaha jenis ini punya daya tahan yang lebih baik ketimbang perusahaan besar saat terjadi krisis lantaran lingkupnya yang kecil.

Maka dari itu, perlu adanya bantuan finansial supaya kegiatan produksi tetap berjalan.

  1. Mengembalikan Kepercayaan Investor

Di samping memperkuat daya beli, resesi ekonomi pun dapat diatasi dengan membuat kebijakan dan proyek-proyek strategis untuk membangun iklim investasi supaya investor tertarik kembali menanamkan modalnya.

Sekian ulasan tentang apa itu resesi ekonomi global yang perlu diketahui. Semoga bermanfaat.

Baca juga: Tips Hadapi Resesi Ekonomi Global Bagi Para Pelaku Usaha ala Rey Insurtech

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Normalisasi APBN, Pemerintah tidak Tanggung Biaya Pasien Covid-19

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyatakan bahwa seluruh belanja APBN 2023 telah dinormalisasi atau normalisasi APBN. Artinya, seluruh belanja APBN...

Masa PPKM Dicabut, Pemerintah Rumuskan Kebijakan Pasca Pandemi

JAKARTA, duniafintech.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan terkendalinya laju kasus pandemi Covid-19 di Indonesia saat ini telah mendorong perbaikan kondisi perekonomian nasional yang...

Apa Itu Crypto Winter dan Bagaimana Dampaknya terhadap Investor?

JAKARTA, duniafintech.com – Apa itu crypto winter? Istilah ini kian santer terdengar belakangan ini, utamanya di kalangan peminat kripto. Sebagai informasi, saat ini di dunia...

AFPI Salurkan Pendanaan Mencapai Rp495,51 Triliun

JAKARTA, duniafintech.com - Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) mencatat sejak 2018 hingga November 2022, agregat penyaluran pendanaan mencapai Rp495,51 triliun yang disalurkan oleh...

Berita Ekonomi Hari Ini: Mulai Juni, RI Setop Ekspor Timah dan Tembaga

JAKARTA, duniafintech.com – Berita ekonomi hari ini mengulas terkait larangan ekspor timah dan konsentrat tembaga dan mineral lainnya. Menurut Presiden Joko Widodo (Jokowi), dipastikan bahwa...
LANGUAGE