31.2 C
Jakarta
Minggu, 7 Juni, 2020

Beberapa Kriptografer Legendaris di Masa Keemasannya

duniafintech.com – Kriptografi merupakan sebuah metode, bahkan seni, dalam melakukan pengamanan data, pesan dan segala hal yang melibatkan urusan transaksi dan komunikasi. Seperti diketahui, kriptografer modern saat ini mengadaptasi disiplin ilmu kuno tersebut ke berbagai bentuk, salah satunya teknologi.

Blockchain adalah sebuah teknologi tanpa otoritas tunggal dengan rangkaian blok berisikan rekaman aktivitas dan transaksi yang saling terkait dalam suatu periode. Sederhananya, blockchain merupakan adaptasi dari disiplin ilmu yang memiliki nama lain sandi sastra tersebut.

Istilah hash pada blockchain merupakan sebuah proses sederhana dari enkripsi dan dekripsi melalui ciphertext atas plain text. Dalam urusan blockchain, plain text merujuk kepada himpunan aktivitas, transaksi dan data informasi yang mudah dibaca serta disunting oleh seseorang yang berhak lantaran memiliki kunci atau otoritas.

Nantinya, plain text tersebut akan dikemas dalam bentuk blok yang telah memiliki nilai hash sebelum masuk kedalam rekaman aktivitas dan transaksi. Proses untuk mendapatkan hash tersebut secara sederhana merujuk kepada proses enkripsi dalam kriptografi.

Baca juga:

Napak Tilas Kriptografer Kuno

Adaptasi kriptografi klasik terhadap teknologi modern saat ini memang dinilai cukup membantu keamanan dan privasi yang dinilai rentan dalam teknologi. Oleh sebab itu, DuniaFintech akan membawa Anda kepada beberapa nama besar kriptografi di masa keemasannya.

  • Julius Caesar

Seorang legenda berbangsa Roman memiliki sebuah paten kriptografi bernama Cipher. Itu sebabnya, paten ini dijuluki juga sebagai Cipher’s Caesar. Patennya telah diadaptasi oleh teknologi modern saat ini, salah satunya sistem ROT13.

Seperti diketahui, paten tersebut digunakan untuk mengamankan berbagai hal, pada masa Caesar, patennya digunakan untuk kode etik dan dokumen rahasia kemiliteran. Tidak heran, jika bangsa Roma mampu menjadi pasukan terhebat pada masanya.

  • Abu Yusuf Al-Kindi

Peradaban Islam juga memiliki salah satu pakar di bidang sandi sastra. Berbekal kemampuan matematika, sastra dan statistika, Al-Kindi mampu membaca berbagai enkripsi yang terkandung dalam berbagai dokumen.

Terinspirasi dari penulisan kitab suci Al-Quran, ia menulis risalah Istikhraj Al Muamma yang berisi teknik analisis memecahkan cipher text melalui frekuensi kemunculan setiap dokumen.

  • Leonardo Da Vinci

Seniman lukis ini merupakan seseorang yang menguasai literatur seni, sastra dan ilmu sains. Dalam novel fiksi karya Dan Brown, Da Vinci Code, dijelaskan bahwa Leonardo pernah mengirimkan sebuah dokumen rahasia berbasis kriptologi.

Dalam novel tersebut, terdapat sebuah gawai bernama cryptext. Meski pun fiktif, Dan Brown selaku pengarang menegaskan, semua deskripsi karya, arsitektur, termasuk kriptologi Leonardo yang terkandung pada novelnya adalah benar.

DuniaFintech/FauzanPerdana

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Jenis Aset Kripto yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Memulai Investasi

DuniaFintech.com - Istilah cryptocurrency dan aset kripto sering digunakan secara bersamaan. Faktanya, cryptocurrency hanyalah salah satu dari beberapa jenis aset kripto. Oleh karena itu, ada...

Cari Pinjaman Cepat Tanpa Jaminan? 3 Aplikasi ini Siap Bantu

DuniaFintech.com - Seringkali ketika kita tengah membutuhkan dana secara cepat selalu disulitkan oleh berbagai macam persyaratan terutama adanya jaminan. Namun kini banyak...

Aset Digital Ini Buat Uang Anda ‘Bekerja’ di Akhir Pekan!

DuniaFintech.com – Laju pergerakan aset digital pada akhir pekan ini (6/6) layak dicermati. Peningkatan tren positif di hari sebelumnya berpotensi untuk menghadirkan...

Hadapi Era New Normal, Koinworks Fokus Dampingi UMKM Digital

DuniaFintech.com - Seluruh masyarakat Indonesia tengah mempersiapkan diri dalam memasuki era new normal. Begitu pun dengan kondisi perekonomian Indonesia yang perlahan memasuki...

Prediksi Bitcoin Tahun 2020, Ini Analisa Bloomberg

DuniaFintech.com - Setelah Bitcoin Halving Day pada 12 Mei 2020 terjadi, kabar terkait prediksi bitcoin semakin banyak dicari. Prediksi bitcoin di tahun 2020...
LANGUAGE