35 C
Jakarta
Senin, 28 September, 2020

EOS Di Slot Teratas Peringkat Indeks Crypto China

duniafintech.com – EOS yang baru diluncurkan menempati peringkat pertama, hal ini telah di resmikan oleh China Electronic Information Industry Development (CCID) Blockchain Research Institute.

Baca juga : Oppo Find X Segera Rilis Di Indonesia?

China Electronic Information Industry Development (CCID) Blockchain Research Institute ini merupakan lembaga yang bertujuan untuk menyediakan sistem peringkat independen untuk ruang blockchain.

Sekilas mengenai EOS, ini adalah sistem operasi terdesentralisasi berbasis blockchain, yang dirancang untuk mendukung aplikasi terdesentralisasi skala komersial dengan menyediakan semua fungsi inti yang diperlukan, memungkinkan bisnis untuk membangun aplikasi blockchain dengan cara yang mirip dengan aplikasi berbasis web.

EOS yang menempati peringkat pertama ini, menyusul ethereum dan NEO yang menempati peringkat kedua dan ketiga. Sejak indeks diluncurkan pada bulan Mei, ini merupakan rilis yang kedua.

Baca juga : Live Streaming Blockchain Terbesar Kini Ada di Android

Sebuah kelompok penelitian yang terkait dengan Ministry of Industry and Information Technology (MIIT) China telah merilis evaluasi terbaru dari jaringan blockchain – dengan hasil yang mungkin mengejutkan.

Khususnya, bitcoin yang mana merupakan cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, dinilai di luar 10 besar. Bitcoin menduduki peringkat 17, hal ini merupakan penurunan dari peringkat 13 dalam daftar terakhir, mengikuti perubahan dalam metode peringkat.

Namun, proyek tersebut menetapkan untuk mengukur 30 blockchain utama berdasarkan kemampuan teknologi mereka dan menggunakan kasus, bukan aspek yang terkait dengan penilaian keuangan mereka. Menurut situs web indeks, tujuan dari peringkat ini adalah untuk “mengevaluasi secara global tingkat perkembangan public-owned chain technology, serta secara akurat memahami tren blockchain.”

Hanya beberapa hari sebelum peluncuran pada 14 Juni lalu, EOS juga telah melihat bug serius yang ditimbulkan oleh perusahaan keamanan internet China yang memerlukan perbaikan secara cepat dan tepat. Laporan itu mengatakan bahwa celah dalam kode EOS dapat mengekspos node ke penyerang, memberi mereka kemampuan untuk mungkin mengambil “kontrol penuh” dari transaksi.

Baca juga : Gorupiah Tanpa Agunan Untuk Pinjaman Rp50 Juta

Dalam penilaiannya, tim riset blockchain CCID memberi EOS 102 poin untuk teknologi fundamental, 15,4 untuk penerapan dan 44,1 untuk inovasi. Sementara itu, ethereum – platform yang dicatat untuk fungsi kontrak cerdas – mendapat nilai lebih rendah pada teknologi fundamental (85,2), tetapi lebih tinggi pada penerapan (24,9).

“Karena potensinya untuk mendukung aplikasi terdistribusi secara komersial, [EOS] dianggap oleh industri untuk menjadi perwakilan khas dari Blockchain 3.0.”, ungkap tim riset blockchain CCID yang dilansir dari Coindesk.

Bitcoin dinilai serendah 41,6 pada skala teknologi fundamental tetapi, terutama, dinilai relatif baik pada inovasi.

Didirikan pada tahun 1995, CCID adalah lembaga penelitian ilmiah untuk MIIT, yang bertanggung jawab untuk penelitian dan pengembangan teknologi, pembuatan kebijakan dan pengujian perangkat lunak untuk berbagai sektor.

Written by : Dinda Luvita
Picture by : Pixabay.com

3 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Seberapa Penting Pemanfaatan Teknologi di Bidang Asuransi? Simak!

DuniaFintech.com - Kemajuan dan digitalisasi melalui teknologi dinilai mampu mengubah sektor industri asuransi. Setidaknya hal itulah yang dikatakan oleh Presiden Direktur Mandiri...

Targetkan Milenial, MCAS Bersama Telkomsel Luncurkan DigiSaham Berbasis Whatsapp

Duniafintech.com - PT M Cash Integrasi Tbk, perusahaan distribusi digital  di Indonesia, MCAS mengumumkan peluncuran DigiSaham, platform informasi saham real-time berbasis WhatsApp...

Aplikasi TikTok Paling Banyak Diunduh Warga Indonesia Saat Pandemi

Duniafintech.com - Pada periode Agustus 2020, aplikasi selain non-game, TikTok paling banyak diunduh warga Indonesia. Data yang dirilis Sensor Tower menunjukkan jumlah...

Aplikasi Cicilan Tanpa Kartu Kredit ini Memudahkan Anda Dalam Bertransaksi Online, Ini Pilihannya

Duniafintech.com - Cicilan tanpa kartu kredit adalah salah satu produk Fintech yang popular saat ini. Hadirnya fintech dengan aplikasi kredit online yang...

Layanan Permodalan dan Pinjaman Online Untuk Petani? Simak Disini!

DuniaFintech.com - Layanan keuangan berbasis teknologi (fintech) di Indonesia telah beragam. Hingga kini, terdapat berbagai permodalan dan pinjaman untuk berbagai profesi seperti...
LANGUAGE