25.7 C
Jakarta
Sabtu, 25 Juni, 2022

Fintech Urun Dana Sudah Resmi! Usaha Kecil Bisa Dapat Pemberi Modal

DuniaFintech.com – Layanan keuangan berbasis teknologi, atau fintech berjenis urun dana (crowdfunding) kembali mendapat lampu hijau dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk beroperasi. Hal ini menjadi kesempatan untuk pelaku usaha kecil mendapatkan modal dari sekumpulan pendana.

Berbasis Peraturan OJK No 57/POJK.04/2020 tentang Penawaran Efek Melalui Layanan Urun Dana Berbasis Teknologi Informasi, para pelaku industri terkait seolah-olah mendapatkan angin segar untuk menyajikan produk baru bagi para konsumen.

Jika melihat pada peraturan sebelumnya, penyelenggara fintech urun dana hanya diperbolehkan menjual surat hutang dan saham atas usaha kecil dan menengah berbasis daring di Indonesia. Ada pun peraturan tersebut diterbitkan pada 2018.

Saat ini, dibawah peraturan OJK terbaru, fintech urun dana diperbolehkan menerbitkan surat berharga suatu badan usaha, serta memberikan penawaran saham kepada pemberi modal. Penawaran modal untuk usaha kecil menengah tersebut tentunya berlandaskan prinsip syariah.

Baca juga:

Fintech Crowdfunding Himpun Modal untuk Usaha Kecil

Dengan terbitnya peraturan baru, fintech klaster equity crowdfunding mampu menerbitkan surat berharga, sukuk dan obligasi suatu badan usaha yang ingin diberikan modal. Surat berharga tersebut dijadikan jaminan untuk para pendana yang telah memberikan modal.

Penghimpunan dana dari penerbitan salah satu jenis penawaran paling banyak berjumlah Rp 10 miliar dalam kurun waktu 12 bulan. Penawaran bisa dilakukan lebih dari satu kali, namun dilarang menggunakan lebih dari satu layanan atau penyelenggara.

Salah satu penyelenggara terkait, Bizshare mengaku tengah mempersiapkan sistem layanan yang berpatokan dengan aturan terbaru. Founder sekaligus CEO Bizhare, Heinrich Vincent menilai fintech urun dana juga telah menyelami urusan sekuritas.

“Pasar sekunder ini untuk penerbit kami yang sudah berjalan 1 tahun, dan sudah tercatat di sistem Kustodian Sentral Efek Indonesia. Hal ini diharapkan bisa meningkatkan antusiasme para pemodal dan memberikan likuiditas saham untuk para penerbit tersebut,” 

DuniaFintech/fauzan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Mobil Transmisi Manual: Harga & Keunggulannya

JAKARTA, duniafintech.com – Mobil transmisi manual sejatinya masih masih banyak diminati di tengah gempuran mobil transmisi matic saat ini. Alasannya adalah mobil transmisi jenis ini...

Tipe Mobil Avanza: Perbandingan & Harganya, Pilih yang Mana?

JAKARTA, duniafintech.com – Sebenarnya, ada banyak tipe mobil Avanza di pasaran alias bahwa semua mobil Toyota Avanza tidak sama. Di antara tipe itu adalah tipe...

Ulasan Lengkap Pengertian P2P Lending Syariah, Banyak Manfaat yang Bisa Didapat

JAKARTA, duniafintech.com - Pengertian P2P lending syariah wajib dipahami lebih dulu. Menghadirkan kemajuan terbaru, P2P lending kini tersedia P2P lending syariah dengan proses pinjamannya...

Berinvestasi Melalui P2P Lending Syariah, Aman dan Terpercaya

JAKARTA, duniafintech.com - Berinvestasi melalui P2P lending syariah bisa menjadi solusi keuangan dan menambah income. P2P lending dibentuk atas dasar permasalahan orang-orang yang sulit...

Ini 5 Akad P2P Lending Syariah yang Anti Riba

JAKARTA, duniafintech.com - Akad P2P lending syariah sejatinya menjadi pembeda dengan P2P lending konvensional. Sebab, Akad P2P lending syariah merupakan landasan sehingga membuat skema...
LANGUAGE