29.6 C
Jakarta
Selasa, 16 April, 2024

Makin Menggiurkan, Modal Ventura Ramai-ramai Investasi di Proyek Kripto

JAKARTA, duniafintech.com – Demam kripto beberapa tahun belakangan memberi dampak pada fokus investasi penyelenggara modal ventura (VC). Takut ketinggalan zaman, mereka menyerbu startup-startup yang berkaitan dengan mata uang kripto.

Investasi modal ventura dalam proyek-proyek semacam itu mencapai US$ 10 miliar secara global pada kuartal pertama tahun ini, jumlah kuartalan terbesar yang pernah ada dan lebih dari dua kali lipat tingkat yang terlihat pada periode yang sama tahun lalu.

Secara tahunan, nilai investasi pada proyek kripto pun meningkat. Misalnya, di tahun 2019 totalnya US$ 3,7 miliar, di 2020 naik jadi US$ 5,5 miliar, terakhir di 2021 nilainya naik drastis hingga US$ 28 miliar.

“Anda melihat banyak investasi VC ke banyak sektor tersebut karena mereka semua percaya, seperti kami, bahwa beberapa dari platform ini adalah infrastruktur masa depan,” kata Steve Ehrlich, CEO perusahaan pialang crypto Voyager Digital dikutip dari Reuters via Kontan, Rabu (4/5/2022). 

Baca juga: Sepuluh Tahun ke Depan, Satu Miliar Penduduk Bumi Diprediksi Bakal Gunakan Mata Uang Kripto

Alex Thorn, kepala penelitian firmwide di bank yang berfokus pada blockchain Galaxy Digital di New York berpendapat tindakan baru-baru ini berbeda dari masa lalu ketika tingkat investasi ventura cenderung melacak harga bitcoin, meskipun dengan penundaan singkat.

Tingkat investasi dalam crypto terus tumbuh selama penurunan harga bitcoin tahun ini  hingga sekitar 16%, ditambah selama penurunan lain musim panas lalu, catat Thorn. Kegilaan pada kripto di 2022 juga bertepatan dengan penurunan benchmark Nasdaq yang sarat teknologi, yang turun 21%.

Baca juga: Pemberlakuan Pajak Kripto di Indonesia Per 1 Mei, Asosiasi Bilang Begini

Sementara itu, jumlah kesepakatan merger atau akuisisi  yang melibatkan perusahaan kripto juga membengkak secara global seiring berkembangnya desas-desus di sekitar metaverse dunia virtual dan utopia online terdesentralisasi Web3.

Sejauh ini telah ada 73 kesepakatan yang disepakati pada  2022 dengan nilai kesepakatan gabungan sebesar US$ 8,8 miliar, menurut Dealogic, dibandingkan 51 kesepakatan senilai US$6,8 miliar untuk keseluruhan tahun lalu.

Beberapa perusahaan pun telah kreatif dalam cara mereka mengumpulkan uang. Misalnya Polygon, sebuah platform untuk mengembangkan dan menskalakan aplikasi pada blockchain Ethereum, mengumpulkan US$ 450 juta pada bulan Februari melalui penjualan pribadi mata uang kriptonya kepada investor termasuk Vision Fund 2 SoftBank.

Baca juga: Kabar Baik, Pengguna Telegram Kini Bisa Kirim Kripto Lewat Bot

“Alasan yang lebih besar untuk kenaikan itu adalah untuk mendapatkan institusi di pihak kita dan meningkatkan visibilitas Polygon,” kata salah satu pendiri Sandeep Nailwal.

 

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE