31.5 C
Jakarta
Jumat, 12 Agustus, 2022

Siapkan 8.888 Avatar, Lesti Kejora dan Rizky Billar Mulai Jual NFT Lewat Leslar Metaverse

JAKARTA, duniafintech.com – Pasangan selebriti Lesti Kejora dan Rizky Billar merambah dunia virtual atau metaverse dengan meluncurkan Leslar Metaverse. 

Selasa (31/5/2022) Leslar Metaverse akan menjual NFT alias non-fungible token pertamanya untuk digunakan di dunia virtual.

NFT merupakan aset digital yang menggambarkan objek asli seperti karya seni, musik, atau item yang terdapat pada video dan game. Aset digital ini tidak dapat digandakan atau diganti.

Dikutip dari akun Instagram Leslar Metaverse, penjualan pertama NFT dari Leslar akan digelar Selasa malam ini (31/5/2022). Pembelian untuk whitelist atau slot pre-order pada pukul 19.00 WIB hingga 21.00 WIB. Sedangkan, penjualan untuk publik mulai 21.00 WIB.

“Proses pembelian NFT akan dimulai,” bunyi pengumuman @leslarmetaverse pada hari ini.

Mengutip katadata, Leslar Metaverse mematok harga untuk pembelian whitelist senilai 0,1 BNB. Sedangkan, untuk publik dibanderol 0,15 BNB atau Rp 888.888.

Leslar Metaverse menyiapkan 8.888 avatar yang bisa dibeli untuk bermain di dunia virtual. Akan ada juga komik digital berbasis NFT. Pembelinya bisa menggunakan NFT untuk bermain di metaverse.

Baca juga: Kenali 5 Risiko yang Dihadapi Pebisnis Ini sebelum Meraih Kesuksesan

Dikutip dari buku putih di laman resminya, Leslar Metaverse merupakan perusahaan berbasis metaverse yang didirikan oleh Lesti Kejora dan Rizky Billar. Keduanya menyebut Leslar Metaverse sebagai dunia digital yang bertema cyber future.

“Leslar Metaverse akan mempertemukan seluruh orang di Indonesia dan global untuk berkomunikasi, bermain, bekerja serta berkompetisi secara virtual,” kata perusahaan dikutip Katadata.co.id dari laman resminya pada pada Februari (23/2).

Selain NFT, perusahaan menawarkan meluncurkan token kripto bernama Leslar Coin. Para pengguna token kripto itu bisa memakainya untuk gamifikasi di Leslar Metaverse. Akan ada permainan bersifat ‘play-to-earn’ yang juga siap diluncurkan.

Sebelumnya, pasangan selebriti Raffi Ahmad dan Nagita Slavina melalui RANS Entertainment juga mengembangkan metaverse. RANS Entertainment mendirikan RansVerse dan berkolaborasi dengan sejumlah perusahaan seperti VCGamers, Upbanx, hingga Shinta VR.

Baca jugaPesaing Ruangguru, Zenius PHK 25 Persen Karyawannya, Total Lebih dari 200 Orang

Raffi menjelaskan bahwa alasan perusahaannya masuk metaverse bukan sekadar ikuti tren, tapi untuk memperluas interaksi dengan penggemar.

“Kami mengerti sekali, penggemar yang jauh seperti di luar Pulau Jawa ingin bertemu dan berinteraksi. Melalui metaverse mereka bisa bermain di ruang khayalan yang intangible,” katanya dalam acara Fortune Indonesia Summit 2022, dua pekan lalu (19/5)

Metaverse merupakan versi teranyar dari virtual reality (VR) tanpa komputer. Pengguna teknologi dapat memasuki dunia virtual menggunakan perangkat berupa headset atau kacamata berbasis augmented reality (AR) maupun VR.

Metaverse diramal akan menjadi tren teknologi masa depan. Pendiri Microsoft Bill Gates memperkirakan bahwa pertemuan kantor di dunia virtual atau metaverse akan menjadi tren pada 2023 – 2024. Menurutnya, pandemi Covid-19 mendorong banyak orang beralih ke digital, termasuk merevolusi tempat kerja.

Raksasa teknologi asal Cina, Baidu juga memperkirakan bahwa adopsi metaverse butuh waktu enam tahun agar bisa hadir sepenuhnya secara global. Adapun Presiden HTC China Alvin Graylin juga mengatakan bahwa metaverse secara penuh akan hadir dalam lima sampai 10 tahun.

Baca juga: Mengenal Apa Itu Gas Fee Ethereum, Biayanya Kini Turun ke Level Terendah

 

 

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Top Up OVO lewat Panin Bank, Pasti Praktis dan Aman!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara top up OVO lewat Panin Bank berikut ini tentunya penting diketahui oleh para pengguna kedua layanan keuangan ini. Kemajuan teknologi seperti...

Cara Mengaktifkan Rekening Pasif Mandiri, Gampang Kok!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara mengaktifkan rekening pasif Mandiri berikut ini tentu penting untuk diketahui oleh para nasabah Bank Mandiri. Pasalnya, hal ini diperlukan, terutama ketika...

Pajak Fintech Berikan Kontribusi Rp83,15 Miliar

JAKARTA, duniafintech.com - Kementerian Keuangan mencatat sektor keuangan digital atau financial technology (fintech) memberikan kontribusi (pajak) sebesar Rp83,15 miliar dari capaian bulan Juni 2022...

Berita Bitcoin Hari Ini: Bitcoin Cs Lanjutkan Penguatan Harga

JAKARTA, duniafintech.com - Berita Bitcoin hari ini datang dari pergerakan aset kripto yang masih menguat dan menunjukkan pergerakan yang cukup signifikan.  Belakangan ini, harga Bitcoin...

Menkeu Pusing Kuota Anggaran BBM Subsidi Makin Bengkak

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Keuangan (Menkeu) mengkhawatirkan anggaran untuk subsidi energi akan membengkak lantaran harga BBM dan volume penggunaan BBM subsidi merangkak naik. Jika mengacu...
LANGUAGE