26 C
Jakarta
Rabu, 29 Juni, 2022

Kabar Baik, Elon Musk Isyaratkan Twitter Bakal Terintegrasi dengan Pembayaran Kripto

JAKARTA, duniafintech.com – CEO Spacex dan Tesla, Elon Musk yang mungkin menjadi pemilik baru Twitter Inc, mengadakan pertemuan pertama dengan karyawan Twitter pada Kamis pekan lalu. 

Pada pertemuan itu, Musk menjawab banyak pertanyaan tentang bagaimana dia berencana menjalankan perusahaan media sosial jika tawarannya untuk membeli Twitter berhasil. 

Namun, kesepakatan senilai USD 44 miliar atau sekitar Rp 652,2 triliun saat ini ditahan, dan Elon Musk menuduh Twitter melakukan pelanggaran material terhadap perjanjian merger.

Selama pertemuan tersebut, Musk menyebutkan kripto beberapa kali, menurut transkrip pertemuan dan video bocor yang diposting oleh Project Veritas. Kepala pemasaran Twitter Leslie Berland, bertanya kepada Musk: “Bisakah Anda berbicara sedikit tentang Twitter dan pembayaran?”.

Bos Tesla memulai dengan menyatakan “uang pada dasarnya adalah bentuk informasi,” menambahkan, “itu pada dasarnya digital”. 

Baca juga: Mengulik Asuransi Askrida Syariah: Jenis hingga Daftar Produk dan Polis

“Saya pikir masuk akal untuk mengintegrasikan pembayaran ke Twitter sehingga mudah untuk mengirim uang bolak-balik, dan mata uang fiat serta kripto pada dasarnya, apa pun yang menurut seseorang berguna,” ujar Elon Musk dikutip dari Bitcoin.com, Kamis (23/6/2022). 

“Jadi tujuan saya adalah memaksimalkan kegunaan layanan semakin bermanfaat, semakin baik. Jika seseorang dapat menggunakannya untuk melakukan pembayaran yang nyaman, itu adalah peningkatan kegunaan,” lanjut Musk.

Penipuan Kripto dan Akun Spam

Lebih lanjut, melansir Liputan6.com, Berland juga bertanya kepada Elon Musk tentang beberapa masalah yang dia lihat dengan Twitter. 

Menanggapi pertanyaan tersebut, Musk menjawab, pasti ada tantangan berkelanjutan dengan Twitter dengan akun bot dan akun spam. Ada cukup banyak penipuan kripto di Twitter.

Baca jugaTentang Jenis, Cara Kerja, hingga Contoh Pinjaman Syariah yang Wajib Diketahui

“Sudah lebih baik, tapi masih ada sedikit dari itu. Ada juga orang yang belum tentu bot, tetapi mereka mungkin beroperasi. Anda tahu, satu orang mengoperasikan ratusan akun dan mencoba membuatnya terlihat seperti individu, tetapi sebenarnya tidak,” jelas Musk.

Musk sebelumnya mengatakan bot spam adalah satu-satunya masalah yang paling menjengkelkan di Twitter dan dia bersumpah untuk mengalahkannya “atau mati mencoba,” jika upayanya untuk membeli platform media sosial itu berhasil.

Baca jugaJenis-jenis Deposito CIMB Niaga hingga Besaran Bunganya

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Mengenali P2P Lending Syariah, Halal Tanpa Riba

JAKARTA, duniafintech.com – Mengenali P2P Lending Syariah nampaknya menjadi salah satu hal yang penting saat ini. Kemajuan teknologi membuat peer to peer (P2P) lending...

Kelebihan dalam P2P Lending Syariah, Halal Pastinya!

JAKARTA, duniafintech.com – Kelebihan dalam P2P lending syariah akan jadi pembahasan tim DuniaFintech.com kali ini. Untuk lebih mengenal apa itu P2P lending syariah, simak...

Cara Kerja Akad P2P Lending Syariah, Simak ini Guys!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara Kerja Akad P2P Lending Syariah, seperti apa? Kini anda bisa dengan bebas berinvestasi dan mengajukan pembiayaan syariah melalui fintech P2P...

Bengkel Spesialis Mercy, Ini Daftar Lengkapnya

JAKARTA, duniafintech.com – Bengkel spesialis Mercy terdekat adalah tempat yang paling dicari oleh pengguna mobil keluaran Jerman ini. Di samping lantaran membutuhkan perawatan khusus, di...

Tahapan Investasi P2P Lending Syariah, Jadi Solusi Keuangan

JAKARTA, duniafintech.com – Tahapan investasi P2P lending syariah kali ini bisa dijadikan solusi, jika Anda mencari investasi yang terpercaya dan menawarkan imbal hasil yang...
LANGUAGE