31 C
Jakarta
Senin, 6 Desember, 2021

Inflasi Januari 2021, Simak Prediksi Bank Indonesia

DuniaFintech.com – Bagaimana inflasi januari 2021? Tren inflasi januari 2021 diperkirakan Bank Indonesia (BI) masih akan terus berlanjut.

Perkiraan tren inflasi januari 2021 tersebut berdasarkan Survei Pemantauan Harga pada minggu kedua Januari 2021, inflasi diperkirakan sebesar 0,38% month to month (mom).

Erwin Haryono selaku Direktur Eksekutif, Kepala Departemen Komunikasi BI mengatakan bahwa dengan perkembangan tersebut, perkiraan inflasi di bulan ini secara tahun kalender akan sebesar 0,38% year to date (ytd) dan secara tahunan sebesar 1,68% year on year (yoy).

Baca juga:

Cabai Jadi Pemicu Inflasi

Inflasi sendiri sering kali menjadi momok dalam perekonomian. Tingginya tingkat inflasi bahkan bisa berdampak pada ambruknya perekonomian suatu negara. 

Salah satu yang menjadi penyumbang utama inflasi berasal dari cabai rawit yang naik 0,09% mom. Selain cabai rawit, ada tempe, tahu mentah, dan cabai merah juga masing-masing naik 0,03% mom.

Tidak hanya itu, emas perhiasan dan tarif angkutan antarkota pun naik masing-masing sebesar 0,02% mom.

Terdapat pula peningkatan harga dari daging ayam ras, kacang panjang, ikan tongkol, ikan kembung dan nasi dengan lauk yang masing-masing sebesar 0,01% mom.

Komoditas yang Mengalami Deflasi

Namun di sisi lain terdapat beberapa komoditas yang mengalami penurunan harga sehingga menyumbang deflasi, diantaranya komoditas telur ayam ras yang turun 0,04% mom dan bawang merah yang turun harga 0,01% mom.

Untuk rencana ke depan, Erwin mengatakan bahwa Bank Indonesia akan terus memperkuat koordinasi dengan pemerintah dan otoritas terkait dalam rangka memonitor secara cermat dinamika penyebaran Covid-19 serta dampaknya pada perekonomian Indonesia dari waktu ke waktu.

Bahkan, Bank Indonesia juga akan memperkokoh langkah koordinasi kebijakan lanjutan yang perlu ditempuh untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan, serta menopang pertumbuhan ekonomi Indonesia tetap baik dan berdaya tahan.

(DuniaFintech/ Dinda Luvita)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Mengenal Private Equity dan Venture Capital di Dunia Investasi

JAKARTA, duniafintech.com - Private Equity dan Venture Capital merupakan istilah populer dalam dunia permodalan yang mungkin asing bagi para investor pemula. Namun, kedua istilah...

Mengenal Biaya Asuransi JNE dan Syarat Pengiriman Paketnya

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi JNE adalah produk pertanggungan dari JNE, sebuah perusahaan ekspedisi yang dalam beberapa tahun terakhir ini melayani jasa antar barang bagi...

Ini Cara Memahami Sentimen Pasar bagi Investor di Dunia Trading dan Investasi

JAKARTA, duniafintech.com - Sentimen pasar atau market sentiment merupakan konsensus atau sikap secara keseluruhan dari pelaku pasar atau investor terhadap pergerakan harga suatu pasar....

Biaya Asuransi: Pengertian dan Jenis-jenisnya

JAKARTA, duniafintech.com – Biaya asuransi pada dasarnya terdiri dari berbagai macam. Umumnya, ketika memiliki asuransi, pemegang polis diwajibkan untuk tahu apa saja jenis biaya...

Dukung Produksi Susu Nasional, ADB pesan 19,4 Juta Lembar Saham Cimory

JAKARTA, duniafintech.com - Asian Development Bank (ADB) telah memesan sebanyak 19,4 juta lembar saham sebagai bagian dari rencana penawaran saham perdana (initial public offering/IPO)...
LANGUAGE