28.3 C
Jakarta
Jumat, 19 Juli, 2024

Kelanjutan Fintech Data Center Sudah Sampai Mana? Simak Disini!

DuniaFintech.com – Pembangunan Fintech Data Center diperkirakan akan selesai pada tahun ini. Ketua Bidang Humas dan Kelembagaan Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) Tumbur Pardede menilai kelanjutan pusat data untuk penyelenggara teknologi keuangan klaster P2P Lending sebagai infrastruktur penunjang ekosistem fintech pinjaman yang telah ada.

Seperti diketahui, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dengan AFPI telah menghentikan pendaftaran izin operasi penyelenggara fintech P2P Lending. Tindakan tersebut sebagai bentuk upaya dalam membenahi proses integrasi 158 penyelenggara fintech ke dalam data terpadu. Tumbur pun melihat adanya tawaran investasi dari berbagai pihak sebagai kemajuan ekosistem inovasi keuangan.

“Lebih baik kalau FDC sudah terintegrasi penuh dulu. Artinya, infrastruktur kita sudah jalan, jadi mereka lebih nyaman,”

Perlu diketahui, Fintech Data Center merupakan cetak biru pondasi ekosistem penyelenggara inovasi keuangan yang telah berizin dan terdaftar. Selain itu, untuk para penyelenggara yang baru saja menapaki industri ini, maka basis data tersebut mampu membantu mereka.

Tumbur melanjutkan, pusat data terpadu ini juga membuat iklim dan kompetisi pada industri menjadi lebih sehat dan adil. Selain itu, kenyamanan setiap orang yang ingin menginvestasikan dananya pada salah satu platform dapat terjaga karena adanya Fintech Data Center.

Baca juga:

Manfaat Fintech Data Center

Tumbur menjelaskan, adaptasi teknologi credit scoring dalam pusat data fintech membuat pemain baru dapat menerapkan efisiensi aset investasinya. Dengan adanya teknologi tersebut, potensi fraud (penipuan) oleh peminjam mampu diminimalisir. Selain itu, dengan memanfaatkan portfolio, jejak digital dan data penunjang lainnya membuat permasalahan kredit under perform dapat diatasi.

“Untuk penyelenggara P2P lending baru, tentunya infrastruktur FDC ini akan jadi keuntungan, karena cost investasi mereka jadi lebih rendah. Karena kami yang senior ini sudah merasakan, membuat mesin kecerdasan buatan untuk menilai debitur itu ada ongkos belajarnya,”

Tumbur menilai, FDC merupakan edukasi produk dan jasa keuangan kepada masyarakat. Pengelolaan keuangan serta perlindungan data pribadi menjadi inti dari dibuatnya data terpadu tersebut.

Karena setelah ada FDC, masyarakat jadi lebih aware dengan keamanan, jadi menghindari yang ilegal. Kemudian tidak sembarangan lagi meminjam ke banyak platform secara bersamaan, karena tahu bakal kelihatan.

DuniaFintech/Fauzan

Iklan

mau tayang di media lain juga

ARTIKEL TERBARU