31 C
Jakarta
Kamis, 9 Juli, 2020

Modalku Bagikan Strategi Mitigasi Resiko untuk Antisipasi Dampak COVID-19

duniafintech.com – Sebagai perusahan fintech p2p lending, Modalku bagikan strategi mitigasi resiko untuk antisipasi dampak Covid-19 dengan menerapkan prinsip responsible lending bagi pelaku UMKM. Melihat situasi saat ini, pemerintah telah memerintahkan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk melonggarkan relaksasi kredit bagi pelaku UMKM dengan nilai kredit di bawah Rp10 miliar untuk para pelaku pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).

Karena itu, startup fintech lending tengah menyiapkan beberapa Langkah strategi mitigasi resiko terutama kemungkinan rasio kredit macet (NPL) meningkat. Bagi perusahaan, prinsip ini adalah asas operasi Modalku dalam melakukan penilaian terhadap UMKM peminjam dan kemampuan finansial mereka untuk melunasi pinjaman. Modalku juga memiliki tanggung jawab terhadap para pemberi pinjaman yang turut mendukung perkembangan UMKM.

Co-Founder & CEO Modalku, Reynold Wijaya, mengatakan dalam siaran pers bahwa “Kami telah memantau perkembangan virus COVID-19 sejak Januari 2020. Dinamika perekonomian yang sedang terjadi mempengaruhi kondisi bisnis para UMKM di sektor tertentu yang menjadi peminjam di Modalku. Strategi pertumbuhan kami saat ini fokus kepada UMKM beserta jaringannya dan berdiskusi untuk menemukan solusi yang terbaik dalam mendukung kelangsungan perkembangan bisnis UMKM di Indonesia.”

Baca Juga:

Tiga Langkah Strategi Mitigasi Resiko untuk UMKM

Sebagai bagian dari ekosistem keuangan di Indonesia Modalku bagikan strategi mitigasi resiko untuk antisipasi dampak penyebaran virus corona. Modalku menerapkan beberapa strategi untuk memantau dan mengelola risiko pada portofolio dalam beberapa waktu ke depan.

Pertama, menerapkan proses seleksi yang lebih komprehensif terhadap calon peminjam maupun UMKM yang sudah menjadi peminjam di Modalku. Ada beberapa industri yang menjadi perhatian Modalku dalam menilai pengajuan pinjaman. Di antaranya kuliner (food & beverage), perjalanan (travel), perdagangan lintas negara, dan industri jasa yang bergantung pada tenaga kerja dari negara-negara yang terkena dampak pandemi di Asia Tenggara.

Kedua, Modalku akan bereaksi lebih cepat terhadap perubahan kondisi ekonomi makro dengan menyesuaikan batas jumlah atau limit, serta jangka waktu pinjaman. Angka limit dan tenor akan disesuaikan dengan jenis pinjaman dan profil bisnis masing-masing UMKM. Maka, penyesuaian dilakukan per kasus. 

Ketiga, memaksimalkan kolaborasi dengan platform e-commerce yang sebagian besar penjualnya masuk ke dalam segmen mikro. Sebab, para penjual di e-commerce justru memiliki peluang lebih di tengah pandemi corona.

(DunianFintech/VidiaHapsari)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

PNM Mekaar Berbasis Digital Luncur, Mudahkan Pencairan Pembiayaan Nasabah

DuniaFintech.com – PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM berkolaborasi dengan LinkAja meluncurkan pilot project PNM Mekaar berbasis digital di Pasar Minggu,...

Hal-hal yang Harus Dipersiapkan Sebelum Mencapai Masa Pensiun

DuniaFintech.com - Mencapai masa pensiun kadang terasa melegakan karena mengucapkan selamat tinggal kepada pekerjaan menumpuk, di sisi lain juga menjadi beban bagi...

Layanan TokoCabang di Tokopedia Bantu Pengusaha di Tengah Pandemi

DuniaFintech.com - E-commerce Tokopedia mengungkapkan adanya peningkatan pemanfaatan fitur TokoCabang, sebuah layanan untuk ketersediaan pasokan hingga pemenuhan permintaan selama masa pandemi COVID-19....

Mau Dapat Beasiswa? Kunjungi Beberapa Situs Ini

DuniaFintech.com - Siapa yang tidak mau dapat beasiswa? Rasanya, hampir setiap orang punya impian untuk meneruskan studi ke jenjang lebih tinggi, bukan?...

Pandemi Covid-19 Jadi Ajang Menuju Reformasi Memanfaatkan Teknologi

DuniaFintech.com - Pemerintah memandang masa krisis yang terjadi hingga saat ini adalah waktu yang tepat untuk melakukan reformasi memanfaatkan teknologi. Inilah hikmah...
LANGUAGE