26 C
Jakarta
Rabu, 7 Desember, 2022

Jangan Risau, Rupiah Diproyeksi Menguat di Bawah Rp 15 Ribu Akhir 2022

JAKARTA, duniafintech.com – Kurs atau nilai tukar rupiah terpantau masih berada pada level di atas Rp15.200 per dolar Amerika Serikat (AS) pada akhir pekan, Jumat (30/9/2022) kemarin. Nilai rupiah diprediksi akan menguat lagi. 

Nilai tukar rupiah ditutup pada level Rp15.227 per dolar AS, menguat 35,5 poin atau 0,23 persen. 

Mata uang di kawasan Asia juga terpantau bangkit, seperti yen Jepang yang menguat 0,13 persen, won Korea menguat 0,49 persen, yuan China menguat 0,41 persen, dan ringgit Malaysia yang menguat 0,32 persen terhadap dolar AS. 

Melansir bisnis.com, Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede menyampaikan bahwa tren pelemahan nilai tukar seluruh mata uang Asia, bahkan termasuk Indonesia dipengaruhi oleh penguatan dolar AS seiring dengan pernyataan pejabat the Fed yang mengkonfirmasi kenaikan suku bunga masih akan berlanjut dalam rangka meredam tingginya tekanan inflasi. 

Kenaikan suku bunga the Fed diperkirakan akan berada pada level 4,5 persen hingga akhir 2022 dikarenakan kondisi inflasi yang belum turun signifikan. 

Baca jugaKembali Hadapi Tekanan, Intip Kurs Dollar ke Rupiah Hari Ini

Sebagaimana diketahui, the Fed menaikkan menaikkan suku bunga sekitar 2,25 persen sejak Maret hingga Agustus 2022 dan dilanjutkan dengan kenaikan sebesar 75 basis poin pada September ini. 

Pernyataan hawkish the Fed tersebut, kata Josua, telah mendorong kenaikan yield US Treasury yang sempat menembus level 4 persen, pertama kalinya sejak 2010.

Dia memperkirakan dampak dari penguatan dolar AS tersebut yang menekan rupiah hingga menembus level Rp 15.200 per dolar AS belum menggambarkan fundamental perekonomian Indonesia. 

“Mempertimbangkan kondisi yang terjadi adalah sentimen penguatan dolar AS terhadap mata uang global termasuk rupiah, maka diperkirakan sifatnya sementara. Hal tersebut terindikasi dari Real Effective Exchange Rate dari rupiah yang masih cenderung undervalued,” katanya. 

Josua mengatakan, investor global akan tetap mencermati perkembangan ekonomi AS terutama data inflasi yang berpotensi mengurangi sentimen negatif di pasar keuangan global jika inflasi AS cenderung melandai sekalipun the Fed tetap konsisten melanjutkan untuk menaikkan suku bunga. 

Baca jugaMendekati Rp 15 Ribu, Intip Kurs Dollar ke Rupiah Hari Ini 

Dia berpendapat, di tengah sentimen negatif di pasar keuangan global saat ini, Bank Indonesia (BI) tetap berada di pasar untuk tetap melakukan langkah-langkah stabilisasi rupiah, terutama melalui triple intervention serta operation twist yang turut menjaga daya tarik investasi di pasar SBN domestik. 

Di samping itu, ekspektasi neraca transaksi berjalan yang masih berpotensi kembali surplus pada kuartal II/2022 yang ditopang oleh kinerja ekspor, diharapkan mendorong posisi transaksi berjalan dalam keadaan yang sehat sehingga mendukung terjaganya keseimbangan supply dan demand valas di dalam negeri. 

BI menurutnya juga berpotensi kembali menaikkan suku bunga acuan dalam rangka menjangkar inflasi yang cenderung meningkat dan mendorong stabilitas nilai tukar rupiah. 

“Oleh sebab itu mempertimbangkan faktor fundamentalnya, rupiah diperkirakan berpotensi untuk menguat kembali di bawah level Rp15.000 per dolar AS pada akhir 2022 ini,” kata Josua.

Baca jugaDollar ke Rupiah Hari Ini Masih ‘Babak Belur’, Cek Kursnya di Sini 

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com.

 

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

RUU PPSK Tidak Semua Koperasi Diawasi Oleh OJK

JAKARTA, duniafintech.com - Rancangan Undang-Undang (RUU) Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (PPSK) menimbulkan pro dan kontra. Hal itu karena didalamnya membahas tentang keberadaan kerja koperasi...

Presiden Jokowi Instruksikan Kemendag Bangun Ekonomi Digital di Sektor Perdagangan

JAKARTA, duniafintech.com - Presiden Joko Widodo memberikan arahan kepada Kementerian Perdagangan agar dapat memanfaatkan potensi ekonomi digital. Hal itu dilakukan melalui akselerasi transformasi digital pada...

Pinjol Cepat Cair Legal Berizin OJK, Intip Nih Rekomendasinya

JAKARTA, duniafintech.com – Pinjol cepat cair adalah pinjaman melalui aplikasi di smartphone yang proses pencairan dananya sangat cepat. Pinjol atau pinjaman online berizin Otoritas Jasa...

Ini Langkah Strategi Pemerintah Jaga Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com - Didukung dengan kemampuan penanganan pandemi yang baik, percepatan vaksinasi, peran APBN sebagai shock absorber, tingginya harga komoditas unggulan, hingga kesuksesan Presidensi...

Dollar ke Rupiah Hari Ini, Cek Kurs BCA, Mandiri, dan BRI

JAKARTA, duniafintech.com – Dollar ke rupiah hari ini, sesuai kurs, melemah pada level Rp 15.618 di perdagangan pasar spot Selasa (6/12). Diketahui, rupiah melemah 0,99%...
LANGUAGE