23 C
Jakarta
Jumat, 3 Februari, 2023

Vaksin Dijajal, Harga Emas di Jumat 15 Januari 2021 Makin Diobral!

DuniaFintech.com – Harga emas per Jumat 15 Januari 2021 merangsek turun drastis setelah diumumkannya percobaan vaksin COVID-19. Secara bersamaan, pasar Antam dan UBS kompak mengalami koreksi harga yang lumayan dalam.

Diansir dari Pegadaian, harga emas Antam untuk bobot 2 gram per 15 Januari 2021 mengalami koreksi sebanyak Rp 20.000, dibuka dengan harga Rp 1.952.000 menjadi Rp 1.932.000. Ada pun bobot 5 gram emas Antam juga menurun drastis, diawali dengan harga Rp 4.802.000 menjadi Rp 4.749.000.

Sementara itu, emas UBS juga mengalami koreksi harga yang signifikan. Bobot terkecil mereka seberat 0,5 gram menurun menjadi bilangan Rp 499.000. Sementara itu, untuk ukuran 1 gram harganya turun dari Rp 942.009 menjadi Rp 935.000.

Harga logam mulia mengalami volatilitas yang cukup intensif pada pekan ini. Seperti diketahui, saat sebelum pasar tutup di Jumat lalu, harga emas sempat mengalami tren positif. Namun pada awal pekan ini, harga emas di pasar cenderung stagnan dalam harga jual mau pun beli.

Baca juga:

Harga Emas di Jumat 15 Januari 2021

Berikut adalah daftar harga emas per Selasa 12 Januari 2021 di pasar Pegadaian. Ada pun daftar meliputi emas UBS dan Antam.

BobotAntamUBS
0,5 gramRp 499.000
1 gramRp 935.000
2 gramRp 1.932.000Rp 1.855.000
5 gramRp 4.749.000Rp 4.581.000

Sebagai salah satu jenis investasi yang populer di dunia, beberapa orang kerap menjadikan emas sebagai instrumen investasi jangka pendek, seperti indeks harga saham. Meski demikian, beberapa orang juga menjadikan logam mulia sebagai jaminan simpanan serta safe haven.

Terdapat berbagai faktor yang memengaruhi laju pertumbuhan dan penurunan nilai emas, salah satu yang paling berpengaruh ialah perubahan nilai mata uang Dollar Amerika Serikat. Disebutkan, semakin tinggi nilai tukar mata uang negeri Paman Sam tersebut terhadap Rupiah, maka harga logam mulia tersebut semakin meroket.

Faktor selanjutnya ialah produksi emas dunia. Sejak tahun 2000, jumlah produksi emas semakin menurun lantaran sumber daya yang semakin berkurang serta kesulitan dalam penambangan. Hal ini tentunya membuat logam mulia menjadi instrumen investasi yang diperebutkan.

DuniaFintech/Fauzan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Menteri Erick Pastikan BUMN Siap Optimalisasi Kedaulatan Pangan Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan BUMN siap mengoptimalisasi industri dan kerjasama di sektor pangan demi kedaulatan pangan...

Game Penghasil Crypto tanpa Modal, Intip Daftarnya di Sini

JAKARTA, duniafintech.com – Game penghasil crypto tanpa modal penting diketahui apabila kamu ingin mendapatkan cuan dari suatu permainan. Saat ini, ada banyak game penghasil crypto...

Tips Investasi untuk Pemula dan Daftar Instrumen Investasinya

JAKARTA, duniafintech.com – Tips investasi untuk pemula perlu diketahui saat kamu yang masih awam ingin terjun ke dunia penanaman modal. Saat ini, tersedia berbagai jenis...

Platform Trading Crypto Terpercaya di Indonesia, Cek Rekomendasinya

JAKARTA, duniafintech.com – Platform trading crypto terpercaya tentu saja penting diketahui jika ingin terjun ke dunia investasi kripto. Dalam beberapa waktu terakhir, aset kripto memang...

Cara Trading Bitcoin tanpa Modal dan Sejumlah Tipsnya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara trading Bitcoin tanpa modal tentu perlu diketahui dan dipahami oleh para trader dan peminat aset kripto. Bitcoin sendiri hingga saat ini...
LANGUAGE