25 C
Jakarta
Sabtu, 28 Januari, 2023

Apa Itu Resesi Ekonomi Global? Begini Risiko dan Cara Menghadapinya

JAKARTA, duniafintech.com – Apa itu resesi ekonomi global menjadi salah satu istilah yang sering kali muncul dan terdengar belakangan ini.

Adapun kabar soal resesi global ini kian santer terdengar sebab hal ini sejatinya memang akan menjadi ancaman serius bagi seluruh negara di dunia.

Tahun 2023 ini sendiri diperkirakan akan terjadi resesi global, yang dipicu oleh kenaikan suku bank sentral secara global.

Nah, untuk memahami lebih jauh soal resesi global, simak ulasan selengkapnya berikut ini, seperti dinukil dari Fortune Indonesia.

Baca juga: OJK Ungkap Enam Tantangan Pelaku Fintech Hadapi Resesi Global 2023

Apa Itu Resesi Ekonomi Global?

Pengertian resesi global, yaitu penurunan pada sektor ekonomi berkepanjangan di seluruh dunia dalam sebuah periode.

Melangsir Google Arts & Culture, menurut International Monetary Fund (IMF), resesi global adalah sebuah keadaan kenaikan (inflasi) Produk Domestik Bruto (PDB) dunia sesuai dengan indikator ekonomi makro dunia. 

Adapun termasuk di dalamnya tingkat pengangguran, produksi dalam industri, arus modal, konsumsi minyak, dan perdagangan saham.

Jika resesi global ini terjadi maka negara-negara maju akan menghadapi kontraksi, perekonomian negara-negara berkembang cenderung melambat, dan terjadi penurunan perdagangan saham dengan sangat cepat.

Kendati sebetulnya tidak ada definisi yang resmi akan resesi global, tetapi sejumlah indikator di atas tadi sudah ditetapkan oleh IMF.

Adapun IMF adalah sebuah organisasi yang cukup memiliki kendali mengenai ekonomi moneter di seluruh dunia.

Penyebab dari Apa Itu Resesi Ekonomi Global 2023

Penyebab resesi global 2023 lantaran bank-bank sentral di seluruh dunia secara serentak menaikkan suku bunga, sebagai respons atas inflasi yang terjadi.

Inflasi sendiri merupakan sebuah kondisi kenaikan harga secara terus-menerus. Terdapat sejumlah faktor yang membuat terjadinya inflasi, di antaranya pandemi Covid-19 dan konflik Rusia-Ukraina—yang membuat pasokan komoditas di beberapa negara menjadi sulit.

Kalau kenaikan suku bunga juga disertai dengan tekanan pasar keuangan maka PDB akan melambat sebesar 0,5 persen pada 2023 sehingga muncul kontraksi pertumbuhan per kapita sebesar 0,4 persen. Hal itulah yang disebut sebagai resesi global.

Apa Itu Resesi Ekonomi Global

Risiko dari Resesi 2023

Menurut sebuah hasil studi dari Bank Dunia (World Bank), ada sejumlah dampak/skenario terburuk jika resesi ekonomi dunia 2022—2024 terjadi, di antaranya sebagai berikut.

  1. Terjadi inflasi

Selaras dengan dampak resesi pada umumnya, akan terjadi inflasi yang menyebabkan kenaikan harga kebutuhan pokok, pasokan energi, PHK massal, dan kenaikan angka kemiskinan. Hal itu akan membuat pertumbuhan ekonomi menjadi lambat dan negara akan jatuh ke dalam resesi dunia.

Baca juga: UMKM Binaan Amartha Siap Hadapi Resesi Ekonomi Global

  1. Pengetatan kebijakan sejumlah bank sentral dunia

Adapun penurunan perekonomian yang tajam serta terjadinya inflasi akan memicu pengetatan kebijakan sejumlah bank sentral secara global. World Bank menyatakan, ekonomi global berkemungkinan akan selamat dari resesi 2023, tetapi tidak akan mengalami penurunan dan inflasi yang tajam.

  1. Memicu re-pricing

Diketahui, kenaikan suku bunga oleh bank sentral di seluruh dunia akan memicu lahirnya re-pricing di pasar keuangan global. Kalau perlambatan ekonomi terjadi maka tentunya 

akan mengalami kerugian output secara permanen.

Cara Menghadapi Resesi Global

Resesi global merupakan penurunan ekonomi di seluruh dunia secara berkepanjangan. Inilah sejumlah cara yang dapat dipersiapkan untuk menghadapinya.

  1. Menyiapkan dana darurat

Mulai saat ini, sebaiknya kamu segera/mulai menyiapkan dana darurat. Besaran dana darurat setiap orang berbeda-beda, bergantung dari status individu itu: masih melajang, sudah menikah, atau telah memiliki anak.

  1. Menempatkan dana darurat

Kamu dapat memilih untuk menyimpan seluruh dana darurat kamu dalam bentuk tabungan atau investasi. Kalau kamu memilih untuk berinvestasi maka hal itu bisa memberikan potensi keuntungan yang bertambah. Namun, tidak semua bentuk investasi dapat digunakan sebagai tempat dana darurat. Pasalnya, kamu mesti memahami terlebih dahulu kriteria investasi yang dilakukan.

Sekian ulasan tentang apa itu resesi ekonomi global yang perlu diketahui. Semoga bermanfaat.

Baca juga: Tips Hadapi Resesi Ekonomi Global Bagi Para Pelaku Usaha ala Rey Insurtech

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Normalisasi APBN, Pemerintah tidak Tanggung Biaya Pasien Covid-19

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyatakan bahwa seluruh belanja APBN 2023 telah dinormalisasi atau normalisasi APBN. Artinya, seluruh belanja APBN...

Masa PPKM Dicabut, Pemerintah Rumuskan Kebijakan Pasca Pandemi

JAKARTA, duniafintech.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan terkendalinya laju kasus pandemi Covid-19 di Indonesia saat ini telah mendorong perbaikan kondisi perekonomian nasional yang...

Apa Itu Crypto Winter dan Bagaimana Dampaknya terhadap Investor?

JAKARTA, duniafintech.com – Apa itu crypto winter? Istilah ini kian santer terdengar belakangan ini, utamanya di kalangan peminat kripto. Sebagai informasi, saat ini di dunia...

AFPI Salurkan Pendanaan Mencapai Rp495,51 Triliun

JAKARTA, duniafintech.com - Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) mencatat sejak 2018 hingga November 2022, agregat penyaluran pendanaan mencapai Rp495,51 triliun yang disalurkan oleh...

Berita Ekonomi Hari Ini: Mulai Juni, RI Setop Ekspor Timah dan Tembaga

JAKARTA, duniafintech.com – Berita ekonomi hari ini mengulas terkait larangan ekspor timah dan konsentrat tembaga dan mineral lainnya. Menurut Presiden Joko Widodo (Jokowi), dipastikan bahwa...
LANGUAGE