Vinny Lingham, Investor dengan Julukan “Hiu” Teknologi di Afrika

0
140
Vinny Lingham

DuniaFintech.com – Berbicara tentang teknologi terutama teknologi aset kripto dan Blockchain, Benua Afrika seakan jauh dari jangkauan. Namun, ketidakmerataan penyebaran teknologi di benua tersebut justru menjadi peluang bagi banyak orang untuk bisa melebarkan sayapnya di sana. Salah satu contohnya bisa kita dapatkan dari Vinny Lingham.

Pria bernama lengkap Vinodan Lingham ini merupakan kelahiran Eastern Cape, Afrika Selatan. Menempuh pendidikan di University of South Africa dan Gordon Institute of Science (juga berada di Afrika Selatan), Lingham paling dikenal sebagai salah satu board member dari Bitcoin Foundation. Bagaimana sepak terjang sekaligus perjalanan karier sang entrepreneur?

Baca juga:

Perjalanan Karier dan Prestasi Lingham

Pada tahun 2003, Lingham mendirikan incuBeta, sebuah perusahaan induk investasi yang bergerak di bidang kepemilikan, pengelolaan dan dukungan perusahaan pemasaran online dalam berbagai tahap perkembangan. Perusahaan ini memiliki kantor di AS, Inggris, dan Cape Town. Di tahun yang sama, Lingham mendirikan Clicks2Customers, anak perusahaan incuBeta yang menyediakan perangkat lunak dan layanan pemasaran mesin pencari. Lingham menjabat sebagai CEO kedua perusahaan.

Pada tahun 2007, Lingham mendirikan Yola, platform pengembangan web berpemilik untuk individu, bisnis kecil, dan organisasi. Sampai saat ini, Yola telah menerima lebih dari $ 25 juta dana dari Dana Reinet Johann Rupert. Vinny Lingham adalah salah satu pendiri Silicon Cape Initiative, sebuah organisasi berbasis di Afrika Selatan yang bertujuan untuk mengubah Western Cape menjadi pusat perusahaan rintisan berteknologi tinggi. Dia juga salah satu pendiri dana investasi Newtown Partners, di mana Lingham telah memimpin investasi tahap awal ke dalam startup yang sukses dan terkenal termasuk Sweep South and Augmentors.

Lingham terpilih sebagai Endeavour Entrepreneur pada tahun 2006 dan Pemimpin Global Muda pada tahun 2009 dengan Forum Ekonomi Dunia. Endeavour adalah organisasi nirlaba global yang memilih dan mendukung wirausahawan yang memiliki peran besar di pasar negara berkembang. Pada tahun 2012, Lingham memulai Gyft, sebuah perusahaan kartu hadiah seluler, dengan dukungan Google Ventures. Dalam dua tahun, Gyft menjadi layanan terkemuka dalam ruang kartu hadiah seluler dan diakuisisi oleh First Data Corporation pada tahun 2014 dengan nilai lebih dari US $ 54 juta.

Pada 2015, Lingham mendirikan Civic, sebuah startup yang mengenkripsi informasi identitas di blockchain. Civic mengumpulkan lebih dari US $ 33 juta dalam pendanaan selama Initial Coin Offering (ICO) pada bulan Juni 2017. 

Dari 2014 hingga 2016, Vinny Lingham termasuk salah satu investor, atau “naga” di serial TV realitas Dragons ‘Den Afrika Selatan. Mulai tahun 2016, dia adalah salah satu “hiu” di follow up Dragons ‘Den, Shark Tank Afrika Selatan. Pada 2017, Lingham juga menjadi “Malaikat” di program nirlaba National Geographic Undercover Angel. Lingham juga termasuk salah satu penulis dalam buku “I’m In: Essential Advice for Entrepreneurs”. 

(DuniaFintech/ Dita Safitri)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here